My page

Sepotong kenangan, selintas kegalauan, setumpuk kebahagiaan, sedikit kekecewaan. Tau pensieve di Harry Potter? Tempat menyimpan kenangan seseorang? And this is my Pensieve, enjoy :)

Minggu, 19 Juni 2016

2016, A Year of Nature!

Hai haii..akhirnya nulis lagi *malu sendiri sama laba-laba penghuni blog*

Cita-cita gw tahun ini, mencoba buat kembali ke natural. Dalam hal apa? Nah ini dia, kayaknya semua bidang yang kira-kira bisa bikin 'back to nature' bakal gw cobain. But, yang paling urgent sih masalah yang berhubungan sama diri sendiri, terutama masalah skin care sama body care. Yap, sebenernya masih berhubungan sama postingan yang berbau-bau DIY buat muka sendiri (iyah yang gagal itu, hiks..)

Kalo baca referensi sana sini, concern gw ternyata banyak banget ya yang berhubungan sama hal berbau natural, diantaranya 1) Say no to bahan berbahaya, 2) Bahan yang bikin skincare and bodycare jadi ga halal, 3) Bahan yang 'sebenernya' masih aman, 4) Bahan yang membahayakan lingkungan. Lah kok jadi banyak ya? hihi, ayo deh kita kupas satu-satu.

First, jelas dong yang namanya bahan-bahan berbahaya itu ga bakal gw pake. Bahan berbahaya tuh kaya apa sih? Yang jelas bahan yang udah dilarang penggunaannya buat produk-produk yang dipake manusia karena bakal membahayakan kesehatan, baik jangka pendek maupun jangka panjang. Diantaranya, mercury yang bikin muka putih kinclong tapi amit-amit bahayanya. Buat lebih jelas bahan berbahaya lainnya coba cek di sini. Trus, gimana cara menghindarinya? ya jangan beli produk ga jelas, apalagi yang banyak beredar di dunia online shop, even dengan embel-embel natural, pake merek yang pasti-pasti aja dijual di pasaran, ada storenya. Kalo pun beli online, pastiin yang punya website resmi deh. Jangan gampang tergoda iklan yang ngejanjiin macem-macem dalam waktu sesingkat-singkatnya, dikata proklamasi apa, eh.

Skincare & Kosmetik Berbahaya (Gambar dari sini)

Next, kehalalan produk. Jujur sih, gw juga baru aware akhir-akhir ini tentang kehalalan skincare & kosmetik. OMG, kemana aja ya selama ini, maapkan aku ya Alloh :((. Tadinya gw pikir, halal ini cuma strategi brand aja biar marketnya makin luas. Tapi setelah baca-baca lebih jauh ya ternyata ga secetek anggepan gw itu, bodohnyaa.. Okay, jadi intinya adalah banyak dari skincare maupun kosmetik yang kompisisinya berasal dari bahan yang ga halal, yang paling umum sih babi. Kok bisa? ya bisa dong, umumnya sih gliserin, masalahnya kita kadang ga sadar dan ga ngerti ciri-ciri penulisan ingredients yang mengandung babi itu kaya gimana (atau emang ga mau cari tau). Tapi yang gampang sih, cari yang ingredientnya vegetable gliserin, nah itu gliserin yang berasal dari tumbuhan. So, apakah problemnya selesai? Ya ngga lah, itu kan cuma salah satu contoh aja.

Nah, kalo gw untuk masalah ini lebih cari produk yang lokal aja. Why? soalnya produk lokal pasti lebih mengutamakan hal ini dong ya, secara sebagian besar pemakai produknya muslim, yang kalo kena sedikiitt aja isu tentang kehalalan produk (especially babi) bakal langsung bereaksi. Pilihan lainnya kalo mau pake brand luar gw bakal cari yang ada keterangan bahwa produk tersebut berasal dari tumbuhan, no animal ingredients (ga cuma babi ya ini). Apakah keterangan ini cukup menjamin? Ngga juga sih, ternyata masih ada juga yang salah satu atau salah dua atau entah salah berapa ingredientnya berasal dari hewan walaupun gembar gembornya botanical product. Yaaa, trus piyee? Kalo gw sih cek dulu deh kira-kira kehalalan produk tersebut, gampang kok tinggal googling aja. kalo mau coba produk tertentu. Kalo meragukan ya cari produk lain aja, referensi gw buat cari-cari kehalalan suatu produk di sini sama di sini

Lanjuttt, bahan yang 'sebenarnya' masih aman. Trus kalo aman, kenapa pake tanda 'petik' gitu deh riez? Hehehe..ini sebenernya bahan yang masih kontroversi sih, diantaranya pengawet yang mengandung paraben, trus garam alumunium di produk deodoran (kebetulan gw concern sama ini aja). Paraben ini kabarnya bisa nimbulin kanker, walau masih simpang siur tapi bahan ini masih boleh dipake dengan batas tertentu. Tapi kalo gw sih lebih pilih menghidari, walaupun ga freak amat. Kalo ada dua produk yang sama bagusnya, trus salah satunya udah free paraben, gw bakal lebih milih itu (subjektif aja ini). Nah, kadang isu paraben ini yang dipake buat brand buat promo produknya, jadi ya ujung-ujungnya malah buat strategi jualan. Sebagai konsumen ya be wise aja, ntar paraben ga ada tapi ada bahan bahaya lainnya ya podo wae.

Paraben dalam skincare (Gambar dari sini)

Next, produk lainnya yang masih banyak dipake dan gw coba hindarin itu alumunium di deodoran. Jadi si Al (Alumunium) ini adalah agent antiperspirant, dimana dia akan masuk ke kulit kita sampe ke kelenjar dan mencegah keluarnya keringat. Jadinya kita ga keringetan dan ga bakal deh itu yang namanya bau badan. Padahal sebenrnya keringet itu sehat, olah raga aja cari keringet kan. Bersama keringet, racun-racun yang ada di badan kita akan ikut keluar. Yang jadi masalah sebenernya adalah bakteri yang becampur dengan keringet dan bikin bau badan. Nah, makanya sekarang gw lagi mulain buat pake deodorat yang ga mengandung Al. Prinsip kerjanya dia akan mengontrol bakteri yang bikin bau badan kalo kena keringet. Sejauh ini sih emang lebih enak pake deo yang konvensional sih, soalnya enak ga keringetan. Kalo pake deo non-Al emang kadang cepet keringetannya, jadi refleks dikit-dikit pegang ketek, mungkin masih penyesuaian *menghibur diri*.

Okay, terakhir adalah bahan yang membahayakan lingkungan. Ini emang ga ada hubungannya sama kesehatan kita sendiri, tapi sangat berhubungan sama lingkungan. Disini gw bakal ambil contoh scrub / micro beads. Semenjak tau kalo scrub itu bahaya buat lingkungan, gw ga pernah pake produk yang berbau2 scrub lagi. Kenapa? apa bahayanya? Kita tau sekarang pemerintah lagi gencar ngurangin sampah plastik, dimana kantong plastik sekarang harus bayar (iya yang cuma 200 perak itu, huh), ternyata scrub atau micro beads ini ternyata punya efek yang ga kalah bahayanya. scrub  itu kan sodaraan ya sama plastik, sama-sama dibuat dari polimer sintetis yang ga bakal terurai dalam waktu singkat, numpuk aja gitu jadi sampah. Nah kalo plastik gede-gede bisa dibersihin, diangkut ato mungkin didaur ulang, sodaranya si scrub  ini ga bisa teman-temaann. Siapa coba yang mau ngumpulin scrub yang udah kecampur sama air bekas kita mandi trus ngalir ke got, ke sungai dan berujung di laut. Itu kan ukurannya seiprit bet, kaga bakal keliatan. Nah si kecil inilah yang disangka makanan sama ikan, dimakan deh, trus ujung-ujungnya itu ikan bakal pada mati. Atau kalo ikannya keburu dimakan ikan besar, trus nanti berakhir di meja makan kita, ya itu scrub bakal kemakan juga tanpa kita tau, Iya ngga? Nah kalo udah gini gimana dong, kerusakan rantai makanan di laut sana pasti bakal ngaruh juga ke kita. So sad. FYI, di Amerika sono penggunaan scrub / micro beads udah dilarang loh, ga boleh dipake lagi. Makanya, gw lebih milih produk yang ga mengandung scrub, cari yang natural exfoliant aja, misalnya bisa pake baking soda atau oatmeal.

Siklus Micro Beads (Gambar dari sini)

Oiya, ada satu hal yang penting banget dan pasti semua pada nyadar. Produk natural ini harganya emang beneran ya, jauh lebih mahal dari produk biasa. Hehehe..dulu sih gw suka aneh kalo ada produk yang harganya ampun-ampunan, mahal bett. Tapi lama kelamaan ya ngerti juga kenapa bisa mahal. Misal nih ya, sabun yang pake deterjen sama sabun yang pake oil base. Bahan-bahan yang dipake beda, cara bikinnya beda, proses lamanya pembuatan beda, dan jumlah yang diproduksi juga pasti beda. Ini nih yang bikin harganya jadi beda jauuh banget.

Mau diakalin dengan bikin produk DIY juga bisa. Tapi musti luangin waktu buat trial and error, trus relain badan sendiri jadi percobaan, hehe *inget kegagalan serum :'(*. Jangan males buat cari2 informasi tentang bahan yang mau dipake, jangan bosen-bosen searching buat dapein bahan yang kualitasnya bagus. Soal harga ya beragam, tergantung kita mau pake yang gradenya gimana, dimana mana ya ada kualitas harganya juga lebih tinggi. Makanya peralihan ke produk-produk natural ini buat gw agak lumayan nyedot dana, huhuhu..Tapi buat kesehatan ya worth to try lah yaa.

Minggu, 28 Februari 2016

Makan bahagia di Holycow Steak by Chef Afit

Review makanan, salah satu label yang paling jarang gw bahas. Padahal kerjaannya makan-makan mulu, nyobain ini, nyobain itu, foto makanan ini, makanan itu. Yang akhirnya cuma menuh-menuhin memori henpon doang. Kenapa gw akhirnya pengen nulis ginian lagi? soalnya lagi rajin juga review makanan di zomato. Masalahnya, kalo nulis di sana pan ga bisa panjang-panjang. Yang baca juga enek kali, mba mau review apa curcol? hahaha.. Makanya sekarang waktunya membangkitkan kembali 'food directory, yaayy..

Kali ini gw bakal ngebahas salah satu makanan yang disukai makhluk carnivora kaya kita, hah kita? gw kali sama para pemuja daging merah lainnya. Gimana udah ketebak? yup, steak.. *mendadak laper*

Salah satu steak yang paling 'happening' di Jakarta ini adalah Holycow Steak by Chef Afit. Gw tau steak ini pertama dari twitter, udah lumayan lama sih. Pertama nyobain sekitar 2 tahun yang lalu. Yang bikin steak ini ngetop menurut gw adalah wagyu. Dia ini steakhouse pertama yang ngenalin Wagyu steak dengan harga terjangkau (dibanding steakhouse beneran yang model fine dining gitu ya). Tapi jangan dibandingin sama steak-steak-an di mall, jatohnya emang lebih mahal. Tapi jangan sediiihh, harganya sebanding sama rasanya kok. Kalo anak sekarang sih istilanya 'worth it'.

Liat aja penampakkannya, dijamin bakal ngiler.

Angus Rib Eye

Hokubee Rib Eye

Jadi yang di atas adalah Angus Beef US rib eye yang dimasak medium well, served with mashed potatoes, spinach sama W sauce. Kalo yang bawah, hokubee rib eye dimasak medium, pake mashed potatoes, green beans sama mushrooms sauce.

Mari kita bahas satu-satu,

Kalo masalah daging, gw emang paling suka bagian rib eye. Komposisi daging sama lemaknya itu pas, ga kebanyakan kaya sirloin ato malah ga ada lemak sama sekali kaya tenderloin. Waktu masih newbie banget dulu selalu pesen yang well-done ato medium well. Lama-lama sekarang mulain doyan yang medium, berasa lebih juicy gimana gitu (halah bahasa apa ini?)

Selanjutnya bagian sayur. Buat pilihan sayur ada bayam sama buncis. Selain jenis sayurnya yang beda, masaknya juga beda. Yang bayem, rasanya creamy banget, gatau lagi deh itu diapain, enak banget pokoknya. Kalo buncisnya dimasak pake bawang putih, simple but totally good, renyah-renyah enak.

Next, pilihan carbonya. Ada French fries sama mashed potatoes. French friesnya gw blom pernah makan, tapi pernah icip-icip dikit. Enak, kaya rasa kentang goreng gitu (laah trus rasa apa lagi). Kenapa gw ga pernah pesen pake French fries? Karena gw terlalu cinta sama mashed potatoesnya, aaaaakkk ini enak banget. Buat orang yang suka makanan creamy, mashed potatoes holycow ini heaven banget. Enaakk, creamy gurih gitu tapi ga enek. Top markotop kalo kata Pak Bondan.

Last but not least, ada pada pilihan sauce. Di sini ada mushroom sauce, W sauce, BBQ sauce, Blackpepper sauce, sama Buddy sauce. Sejauh ini favorit gw sih mushroom sauce, buat yang suka saus model-model creamy, ini enak bangettt, bisa sampe gw koretin (what's koretin in bahasa Indonesia ya?) ya intinya saus yang di mangkok itu sampe abis lah gw cocolin sampe abis bis. W sauce juga enak n sehat, why? soalnya dia isinya daun pok-pokan yang di blend sama olive oil, gimana ga sehat tuh. Btw tau kan daun pok pok an? itu loh yang selau ada di restoran sunda sebagai keluarga lalapan. 

Daun pokpokan (gambar dari sini)
Eh namanya pohpohan deng, ternyata selama ini gw salah. Hehe..tapi sama lah initnya (ngeles teruuuss). Buat yang ga suka herbs dan semacamnya sih mungkin saus ini berasa aneh, tapi ya berhubung gw suka varian daun-daunan, saus ini enak banget. Dan W sauce sama Mushroom sauce ini adalah Chef's recommendation, so ga rugi banget buat nyobain. 

Saus lainnya gimana? Gw belom pernah nyobain yang lain, soalnya masih terlalu cinta sama mushroomnya. Tapi kalo icip-icip doang pernah. Okay, BBQ sauce nya menurut gw enak tapi biasa aja, kalo Black pepper ya rasa khas lada hitam gitu. But menurut gw lebih pedes daripada yang di pepper lunch, buat yang suka rasa-rasa pedas anget black pepper pasti suka. Nah satu lagi, Buddy sauce. Gw belom pernah nyobain sama sekali, soalnya tiap gw makan kenapa saus yang ini jarang tersedia. Gatau kenapa. Tapi kata waiter-nya mirip-mirip sama mushroom sauce gitu. Hmm..berarti ini adalah utang gw, kalo makan holycow lagi harus nyobain si Buddy sauce (ahlasaannn).

Eh tapi jangan salah, steak Holycow ini bukan jenis yang kudu makan pake saus baru ada rasanya. Soalnya kalo kita makan tanpa dicocol saus pun rasanya udah enak. Kan ada juga tuh model steak yang 'kering', kalo mau tambah yahud harus pake saus. Pernah juga sih nyobain yang kaya gini, next time gw bahas juga. 

Satu lagi, kabarnya kalo lagi ulang tahun bakal dapet steak gratis. Yes, G E R A T I S (kaga pake E keleeuuss) Tapi syaratnya, lo kudu pake mahkota ala-ala Raja gitu. Kalo gw gapapa asal dapet steak gratis (hahah, mental gratisan). Cuma sayangnya gw belom pernah ulang tahun pas kebagian sabtu/minggu, dan susah makan di sini kalo hari biasa. Keburu malem dan daerah macet cyiinn. 

Okeh, laporan makan-makan kali ini selesai. Next, gw bakal bahas makanan lainnya. 

Selamat lapaaarrrrr :D

Sabtu, 13 Februari 2016

Mencari Pelangi di Negri Laskar Pelangi (Day 1)

Super late posting..
Banget..
Banget..
Banget,,
(Bodo amat yang penting bikin, hihi)

Gw pernah bikin postingan yang judulnya 'Somewhere over the rainbow', kali ini balik lagi ke tema pelangi. Bukan terobsesi atau gimana juga sih, emang aja tujuan gw kemaren itu dikenal sebagai negri Laskar Pelangi. Based on novel yang judulnya sama dengan filmnya (ih gila susah banget petunjuknya)

Yup i went to Belitooongg...

Eh, Belitung apa Belitong sih?
Setau gw kalo sebagai propinsi ya namanya Propinsi Bangka Belitung sih. Tapi setelah sampe di sana, sebutannya adalah Belitong. Baiklah kita akhiri saja perdebatan ini (debat? lo aja kali riez sama pikiranlo), dan mulai menggunakan kata Belitong, biar berasa daerahnya (Red : menurut wikipedia juga menurut bahasa setempat adalah Belitong)

Gw sih emang doyan jalan-jalan ya, cuma sampe saat itu belom kepikiran juga sih jalan yang lumayan jauh gitu. Fokus gw masih di sekitaran jawa aja lah. Bukan apa-apa, cape juga kalo jalan sampe Belitung sono, belom berenang nyebrang lautnya *self keplak*.

Kali ini gw lagi-lagi ikutan tripnya SmarTrip, tadinya ga tertarik amat sih tapi lagi-lagi temen gw si eka ngajakin ke sana. Jadilah gw baca dengan seksama itinerary yang dikirim lewat email. Begini kira-kira isinya.

Destinasi di Belitong



Ketentuan Include and Exclude dari Total Biaya
Itinerary Day 1


Itinerary Day 2 and day 3

Okeh, bisa dilihat ya di itinerary. Perjalanan ke sana kira-kira adalah 3 hari. Buset dah, lama amattt *self toyor*. Buat gw, ini lumayan murah dengan biaya 1,9 juta aja udah dapet jalan 3 hari 2 malem (ga include makan sih) plus tiket pesawat pp. Tanpa lama-lama mikir, akhirnya ajakan ini gw iya-in aja. Entah kenapa waktu itu hasrat jalan sana jalan sini lagi gede-gedenya (mungkin efek baru break up, haahahha). Satu lagi, i was soo excited karena itu kali pertamanya gw naik pesawat, hahhaha norak emang tapi yagimana, harus ada yang pertama dalam tiap hal. Dan mungkin, first time nya gw ya kali ini (ngeles aja kaya bajaj lagi belok)

Singkat kata nih, gw akhirnya sampe di hari H. Waktu itu bareng sama temen gw eka, n sepupu gw mba ririn. Gw sama mba ririn ketemuan di Damri blok M (sempet diwarnain insiden mba ririn ketinggalan henpon, dan gw udah panik nungguinnya). Ga lucu aja sih, udah pamit dari rumah mo jalan-jalan ke Belitung, ujug-ujug balik gara-gara ketnggalan pesawat, hihihi..

Next, gw ketemuan sama eka n rombongan yang lain di bandara Soetta. Waktu itu naik Batavia Air, dan Alhamdulillah yaa masih sempet naik ini, soalnya sekitar beberapa bulan kemudian ini maskapai tutup dan ga beroperasi lagi. Waduh, bukan gara-gara gw naikin kan yaa? Hahaha..

Bad news dateng setelah kita sampe di ruang tunggu, pesawatnya delay kira-kira 2 jam. Eaaaaa, udah lah baru pertama pesawatnya pake delay pula. Pan degdeg-an nya jadi makin lamaa. Ternyata karena keterlambatan 2 jam, penumpang dapet kompensasi makan. Yaudah sih dari pada laper mending dimanfaatkan makanan gratisan ini. Daann, jeng jeeengggg teryata lauknya adalaahh....
Nasi putih sama nugget/ayam goreng sepotong, sayurnya itu sayuran pelengkap yang suka ada di steak, sayuran beku yang isinya jagung, wortel, kacang polong n buncis (ini mah di indomaret juga ada) plusss sambel saschet sebiji (maaf ga sempet fotoin kondisi makanan saat itu, saking 'terharu'nya)

Okay nevermind, ga usah pikirin makanan yang ga bikin laper tapi dimakan juga (hah, ngemeng ajee). Singkatnya, setelah 50 menit melayang-layang di udara sambil rada parno dan kipas-kipas kegerahan (Eh bener loh, itu pesawat ac nya kaga berasa sama sekali, naek pesawat kaya naek angkot kipas-kipas), akhirnya sampe juga di Belitung. Dan karena kita adalah generasi narsis stadium lanjut, maka foto di bandara Belitung ga boleh terlewatkan. 


Taraaa..sampeee
(note : ini sebernya kepanasan bukan hormat)

Sama mba ririn

Tetep kudu ada poto pesawatnya yaaa (norak !! bodoo!)

Lanjut, seperti yang tercantum di itinerary tujuan pertama adalah makan siang. Yap ini bener-bener diperluin, secara ya pesawat delay 2 jam dan makanan kompensasinya alhamdulilaah enak banget. Jadi berentilah kita di satu lokasi warung makan yang jual makanan khas belitung, misalnya mie belitung, bakso ikan, dan temen-temennya deh. Kebanyakan rombongan gw sih pada penasaran sama mie belitung, tapi berhubung gw liat di itenerary ada jadwal makan mie belitung di tempat lain, jadilah gw ga pesen ini. Ga tau kenapa gw masalah penasaran sama gado-gado, hahahha..Kaya apa sih gado-gado belitung? So far sama aja sih, cuma di meja ulekan si ibu gw liat terasi belitung. Nah mungkin ini yang bikin beda. Sayang ga sempet ambil foton terasinya, tapi tenaang foto gado2nya ada

Gado-gado Belitong (Kaya gadogado ya)

Setelah kenyang, kita mulai menuju ke spot pertama. Apalagi kalo bukan pantaiiii. Nah yang namanya Belitong ini kan pulau yang tergolong kecil ya, jadi otomatis pantainya buanyaaakk. Salah satu yang pertama kita sambangi (etdah sambangi) adalah pantai bukit batu. Oiya, emang ya negri laskar pelangi ini sesuai sama namanya, siang hari bolong dong ga abis ujan cerah ceria ada pelangi nongol. Sumpah, Keren banget. Ya maap-maap tapi, ga sempet foto, soalnya posisi lagi di dalam mobil (sebenernya kekenyangan sih). Sekitar 15 menitan kita sampe di jalan masuk yang ditutup portal. Lah, ini pantai apa komplek perumahan? Tapi komplek perumahan macam apa yang backyard rumahnya punya view kaya giniiii...


Waaa...pantaaiiiii...

Batu besar-besar, ciri khas pantai di Belitong

Even itu batu nongol di tengah laut

Capturing the capturer (mbulet)

Sisi lain pantai bukit batu

Batu besar-besar plus pasir putih haluss

Jadi jalan menuju pantai ini agak menurun, posisi kita masuk itu ada di atas. Ya mungkin dari arah bukit gitu yaa, makanya namanya pantai bukit batu (ngasal abiss). Hahaha, jangan percaya informasi yang saya berikan pemirsa. Tapi emang bener kalo ke arah pantai jalanan kita agak menurun, jadi seneng banget turunnya sambil lari-larian (kaya anak kecil nemu mainan gitu), nah tapi baliknya yang kudu nanjak (rasakannn). Tapi gapapaaah, naik, turun, belok-belok sejauh apa pun pasti akan kutempuh, ha ha haaa..

View dari arah bukit

Ga lama-lama explore pantai bukit batu, kita segera bergerak ke spot selanjutnya. Masih ga jauh, sekitar (kayaknya) 30 menitan ke Kuil Dewi Kuan Im, eh bener ga ya gini nulisnya? Tau kan Dewi Kuan Im? itu loh yang sering muncul di serial Sun Go Kong. Tenyata kuilnya ada di sini, ga usah jauh2 ke Cina sana. Huraayy,,

Gate masuknya Kuil Dewi Kuan Im

Ucapan Selamat Datang (Ih jadi seneng)

View Kuil Tampak dari Bawah

Itu batu-batu gede masih ada juga loh
Do you notice anything?
Itu batu segede-gede apaan tau ternyata ada juga di tengah kuil loh. Kirain cuma ada di pantai aja. Semua lokasi ada batunya.

Spot Favorit, ada tangganya

Cakep kan 

Udah punya foto profil disini, spot wajib
Jadi, si kuil ini nama daerahnya adalah Burong Mandi. Sekitar 10 menitan dari sini ada pantai juga loh, ya namanya Pantai Burong Mandi. Mungkin kalo bahasa kitanya burung mandi kali yaa (ngasaallll). Kira-kira berapa jauhnya dari kuil? Hahaha..percuma deh nanyain jarak sama gw, kaga tauu. Makanya dari tadi ngasitau rute ya pake ukuran waktu. Mungkin ini kebiasaan orang Jakarta yang keseringan kena macet, jadi kalo ditaya jarak tempuh ya jawabnya pake waktu, bukan jarak. Misal, dari sini ke sana jauh ga? Kalo lo nanya di luar Jakarta (pernah gw praktekin di Surabaya), jawabannya adalah 'kira-kira 2 km'. Nah coba tanya di Jakarta, jawabannya adalah 'kalo lancar 15 menit, kalo macet bisa sejam'. Ga percaya? sok aja dicoba, hihi. Btw, ini udah ngelantur dari tema. Back to burong mandi, nih beberapa fotonya.

Lautnya tenang abis


Perahu tradisional, muat berapa orang ya ini?


Sok-sok an artistik, segala beginian difoto
Setelah gelap, akhirnya kita bakal balik ke hotel buat istirahat. Hey, wait a minute, ko balik? perasaan dari landing emang belom ke hotel ya, hahah..That's is, kalo pergi jauh dan lokasinya banyak emang kudu gini, ini adalah salah satu trik buat manfaatin waktu ga kelamaan di hotel. Karena yang namanya trip ramean kan macem-macem ya orangnya, ada yang bisa siap cepet ada yang lambreta amit-amit dah, dan biasanya bikin peserta yang laen jadi bete gara-gara model yang kaya gini. 

Setelah kira-kira setengah jam-an di jalan, kita sampe di kota manggar. Kalo di Novel Laskar pelangi sih, ini adalah tempat tinggalnya Ikal dan kawan-kawan. Kota kecil yang banyak warung kopinya itu, malem ini kita bakal nginep di Manggar. Yeayy.
Next, kita masuk ke sebuah pombensin dan tour guide kita bilang 'malam ini kita nginep di pombensin'. Pertamanya gw kira dia bercanda, tapi pas kita berenti ga di deket tangki pengisian bensin dan mesin mobilnya mati, baru deh percaya. Hahaha..Baru kali ini gw nginep di pombensin. 


Hotel Pombensin (tampak depan)

Namanya ternyata Penginapan Nova
Ternyata emang penginapan satu ini lokaisnya di pombensin. Ga masalah kalo gw, soalnya penginapan ini bersih, pake ac, tampak kaya bangunan baru sih. 

Setelah bersih-bersih, dan rapihin ransel kita keluar lagi buat cari makan, Horeeee... It's time for seafood timeee. Gw ga terlalu inget apa nama tempatnya, tapi lokasinya di pinggir sungai gitu, eh sungai apa danau ya? ga keliatan sih udah malem, yang jelas di sebelahnnya aer aja, hee..Soalnya ada tempat semacem saung yang posisinya di atas eh mengapung di atas air.

Saung di atas air

Ngapuungg, tapi goyang-goyang gitu
Gimana rasanya makan di saung gitu riez? Gatau, orang kita pada pindah. Hahahah...seremm pas masuk rombongan langsung goyang-goyang gitu, semacam keberatan. Makanannya gimana? enak sih kata gw, model-model seafood yang berbumbu gitu, yang gw inget ikan bakarnya bumbu kuning, kepitingnya bumbu apa ya lupa. Tapi enaakkk, dan harganya juga standar lah ya, cuma agak lama pelayanannya, jadi udah keburu laper dan masuk angin karena nangkring di pinggir kali.

Okay, itu cerita hari pertama di Belitong. Besok bakal berlanjut ke lokasi selanjutnya. We would have a nice sleep at Pombensin :D

Selasa, 05 Januari 2016

Have a very happy new year

Happy New Year...

Another year is coming..

Klise, tapi tahun 2015 buat gw berasa ngebut banget. Banyak banget hal yang kelewat, rencana-rencana yang ga kelaksana, wacana yang cuma tinggal wacana, dan hal-hal setipe lainnya.

Satu hal yang gw soroti ya blog ini, laaah ternyata tahun 2015 postingan gw sepi amaaattt. Males banget nulis gatau kenapa, Tulisan yang udah numpuk di draft ya numpuk aja terus. Kaga nambah-nambah gitu deh. Paling basi ya tulisan yang numpuk di draft traveling, makin lama ngerampunginnya ya makin basi tulisannya. Jalan-jalannya kapan tau nulisnya kaga kelar-kelar, hahaha...

Yowess lah, let's do something for this year. Hope this gonna be a wonderful year.

Sesuatu yang buruk, semoga membaik..
Sesuatu yang sudah baik, keep it on the right way..

Selasa, 01 September 2015

DIY Face Treatment (part 2)

Mari lanjuuutt..

Di part pertama diy face treatment gw udah ngebahas bahan-bahan alami yang bisa dipake buat perawatan muka, dalam kasus gw adalah toner (yang gagal). Kali ini gw bakal lanjutin dengan bikin something yang agak ribet, moisturizer ato pelembab. Hahaha iya tau, ini emang rada nekat, lah bikin toner aja gagal apalagi pelembab. Eh tapi gagalnya adalah efeknya ke muka, bukan gagal dalam hal bikinnya loh ya. Tetep ngelessss..

Kenapa gw nekat banget bikin pelembab? Soalnya sejak lepas dari krim dokter, gw belom nemu pelembab buat muka yang sifatnya sungguhlah complicated ini. Berminyak cenderung gampang jerawatan dan banyak bekas jerawat. Kalo cari yang buat pemutih aja (biasanya include ngilangin bekas jerawat) ntar muka gw teteplah bermiyak, maka solusinya paling ngga harus krim pemutih yang berbentuk lotion. Kenapa lotion? Karena lotion ini base-nya adalah water, jadi lebih cocok buat kulit berminyak, dibanding dengan cream yang base-nya adalah oil (buat kulit normal yang cenderung kering). So, gw cari lotion yang berfungsi buat menghilangkan bekas jerawat dan whitening, plus ada spf-nya biar ga ribet lagi pake sun block. Nah ribet, ribet deh lo riez.

Dalam pencarian, pernah gw nemuin satu produk dari jepang yang terkenal bagus (dan mahal pastinya). Iya mahal, makanya gw beli yang ukuran sample yang ternyata banyak bingits di online shop seantero jagat perinternetan Indonesia, petunjuknya pitera (lah gampang bingiits). Berhubung produknya kecil dan isinya dikiiittt, paling juga seminggu udah abis. Ya gw belom tau deh ngefeknya ke muka gimana, produk dan duit udah keburu abis. Mo beli lagi sebagai trial di muka, kok ya sayang gitu, kalo gagal sih gapapa, kalo berhasil gimana, kan mahal :(( (bentar-bentar, kaya ada yang salah)

Maka gw kembali ngoprek-ngoprek pinterest. Tak disangka tak diduga ternyata banyak diy project yang bisa diulik-ulik. Kali ini gw tertarik sama postingan blog ini. Kok kayaknya bikinnya gampang ya bikin moisturizer model begini? trus nama bahannya juga familiar gitu, ya minimal begitu browsing di online shop ternyata banyak yang jual benda-benda 'asing' ini. Akhirnya dengan segala keisengan dan rasa kepo yang mendalam, bisa ga sih bikin beginian? yang ga gagal? gw memutuskan buat pesen beberapa jenis barang, yaitu grapeseed oil, tamanu oil, lemongrass sama lemon essential oil.

Mari kita perjelas, untuk pembuatan serum sebagai nutrisi dasar dari moisturizer ini diperlukan carrier oil, nourishing oil, dan essential oil. Daftar pilihannya bisa dilihat lagi di sini.

Carrier oil, gw pilih Grape seed oil karena 'katanya' baik buat kulit normal, berminyak dan cenderung berjerawat. Bagus buat ngecilin pori, ga menimbulkan komedo, menyerap baik di kulit and ga ninggalin sisa 'oily' di muka. Perfectoh.

Nourishing oil, buat yang ini gw pilih tamanu oil. Kenapa gw pilih tamanu oil? karena sampe saat ini fokus utamanya adalah ngilangin jerawat beserta bekas-bekasnya yang ganggu banget itu. Dan kalo gw liat referensinya, si tamanu oil ini jago buat ngilangin jerawat. Even, dipake buat salah satu produknya the body shop yang tea tree (yaah, ngiklan). Okeh, i'd buy this one.

Dan, essential oil. Sudah pasti the one and only, tea tree oil. Ini udah yang paling mujarab buat yang namanya jerawat. Padahal, alasan yang paling afdol sih karena udah punya tea tree oil, jadi ga usah keluarin duit lagi, hahahahaa..Selain tea tree oil (find it here), gw juga beli lemon sama lemongrass essential oil, just for trial (here). Sapatau ada yang cocok, hihi..

Berdasarkan resep tadi, gw bikinlah ini serum. Tapi buat sementara ga bikin versi moisturizer, cuma campuran minyak-minyak dulu aja. Peralatan yang dibutuhkan cuma botol kaca gelap, kira2 kaya gini.

Botol gelap yang ada pipetnya

- Isi setengah botol dengan grapeseed oil
- Tambahin tamanu oil kira2 sampe 95% volume botol
- Daan, finishingnya tambahin 3 tetes tea tree oil
- Kocok campuran ini, trus pake deh di muka kalo abis cuci muka


Serum yang udah jadi

Menurut kitab online gw, ramuan polijus eh serum ini bisa bertahan sampe 9 bulan, Simpan di tempat yang terlindung cahaya dan panas. Kenapa? yang namanya minyak itu kan berupa polimerisasi dari banyak asam lemak membentuk rantai hidrokarbon panjaaaang bingits. Nah seperti polimer lainnya, rantai ini bisa terputus karena pengaruh panas & cahaya dan akhirnya rusak. Trus ilang deh semua manfaatnya. Inilah makanya kudu disimpen di tempat yang dingin (ga usah dingin banget sih ntar malah beku, cukup adem aja) dan gelap. Okay, mata kuliah kimia polimernya udahan sampe sini.

Next, kapan pakenya?
Kalo gw pake ramuan ini adalah setelah mandi sore, emang setelah dipake rasanya light banget di muka. Ga berasa pake minyak sama sekali. Ga berat dan ga mengkilap, okay i love the texture and how it absorb on my skin. Trus, gimana hasilnya? Jeng jeeeng, ini diaa. Finally, barang yang gw bikin ada yang ga gagal. Serum ini ternyata ngaruh banget di muka gw, bekas jerawat lama-lama ilang, jerawat ga pada nongol lagi, kalo pun udah ada tanda-tanda jerawatan, dia bakal menghilang dan sembuh sebelum membesar dan bengkak-bengkak merah gitu. Muka berasa banget lembab tapi ga minyakan. Sukaaa..

Botol pertama trial diy serum dilaporkan berhasil, dan gw bakal trial lagi sama minyak lainnnya karena jerawat sudah hilaang. Hooo, i love this sooo much :*

(Update 9 November 2015)
Jadi ternyata, gw iseng-iseng nyobain oil buat bikin serum yang lain (kurang observasi) dan ternyata hasilnya ga baik. Lagi-lagi gagal, muka gw jerawatan parah. Hahaha, emang gini sih resikonya eksperimen di muka sendiri. Jadi sekarang masuk masa recovery dulu, soale gw rada-rada (sangat amat) bete dengan keadaan muka sekarang.

Report back soon :)

Minggu, 28 Juni 2015

Diy face treatment (Part 1)

Hah, apalagi ini diy kok buat face treatment?
Jadi gini, ternyata pinterest tidak hanya meracuni gw dengan otak atik segala macam pernak pernik dan layout kamar. Tapi mulai merambah di dunia kecantikan..etdahh, bahasa gw.

Ternyata mata gw baru terbuka kalo orang di luar sana banyak yang udah mulai beralih ke perawatan kecantikan alami, i mean alami adalah dalam arti sebenernya, bukan sekedar buat masker kaya yang biasa gw bikin. Mereka ngeracik bahan alami dari dapur atau beli bahan mentahnya aja buat dibikin produk sendiri. Dari mulai facial wash, toner, moisturizer, serum, foundation sampe bedak dan sunscreen. Hah, kebayang ga lo? Kalo gw sih jujur ngga sama sekali. 
How could we make something like that? Is it save? Is it work?

But hey, buat tau ya kudu dipraktekin (dengan konsekuensi muka sendiri jadi bahan uji coba).

Sebenernya, ketertarikan gw ini bermula ketika dokter muka gw (baca : sepupu sendiri) berencana pindah ke Bengkulu. Kenapa akhirnya gw memutuskan buat pake krim dokter? that's a long story, maybe i'll post it later. Lah ini jadinya jalan mundur dong, piye toh riez? 

Iseng-iseng eksperimen buat diri sendiri ini udah lumayan sering gw lakuin sih, biasanya ya sekedar maskeran aja pake lemon, madu, yoghurt sampe stroberi. Alhamdulillah ga pernah konsisten, jadi ga keliatan juga hasilnya (gedubrak). Yang ada malah jerawat makin jadi. Hehe, oke masalah jerawat emang udah teratasi karena di treatment pake krim dokter. But, as you know, dengan berhentinya kita dari krim semacam itu, kadang kondisi kulit bakal balik lagi (in my case, jerawat). Tapi untungnya, sebelum total berenti, sepupu gw cuma ngasi serum vitamin c sama sunblock aja buat siang, plus tambahan satu krim malam. Biar ga ketergantungan katanya, and it's work. Setelah krim malam mulai ga dipake, jerawat ga balik lagi, mungkin pas lagi pms (pre menstruation syndrome) aja.

Okay, back to the topic. Gw entah gimana caranya mau buat toner sama moisturizer. Hah, pede gilaa.

Sebelum bikin moisturizer, yang ternyata bahan utamanya adalah minyak2 alami dari berbagai jenis tanaman yang gw blom pernah denger namanya, ato bahkan ga kepikiran bisa bermanfaat buat kulit, gw bikin yang gampang dulu, toner. Dan referensi pembuatan toner gw dapetin di sini. See, bisa diliat kan kalo bahannya ini gampang banget. Gw tinggal pergi ke supermaket terdekat buat beli green tea bag sama lemon aja. Emang gampang sih, campur campur dan tadaaaaa...udah jadi.


Green tea sama lemon (source : http://healthmeup.com)

Satu masalahnya, gw ga pernah pake toner buat muka (gedubrak).

Maka jadilah gw bingung, ini  barang pakenya kapan? Menurut petunjuk sih, abis cuci muka. So, i did it. Setelah beberapa hari pemakaian, kok perasaan muka gw ga berkurang ya jerawatnya. Mungkin efeknya ga langsung instan, karena ini kan bahan natural nan alami gituu loh. Lo aja yang ga sabaran riez. Tapi emang gw ga liat perubahan di muka gw sih, yang ada malah nambah jerawat. Gw langsung dengan kesimpulan, okay produk ini ga cocok di muka gw. And i stopped. Just like when i used shea butter for my face, the pimples grew fast. Entah lah, mungkin gw ga cocok pake produk alami, hiks hiks *jongkok sambil urek-urek tanah*. Karena begitu gw stop, kok ya ilang jerawatnya, aku cedih.

Tapi ini belum berakhir, may be i had to try another recipe. Karena si pinterest ini kan emang bikin kita pinter ya, dia ngasi banyaaak banget pilihan, ihiy. Jadilah gw coba resep lain, dengan timun. So here's the recipe, kalo timun sih gampang, yang rada susah mungkin witch hazel extract. Hah, opo iku witch hazel? Gw pun baru tau kalo benda satu ini ternyata bagus buat muka, diantaranya buat ngilangin iritasi muka apalagi kalo peradangan karena jerawat. In case you want to know the benefit and how to get witch hazel, you can find it here. Setelah jadi, gw pake lah ini jus timun+hazel di muka. So how's progress? biasa aja ternyata. Mungkin emang ini judulnya cooling toner ya, jadi ya tetep kaga ngaruh buat ngilangin jerawat gw. Jerawat masih nongol dan masih nambah sih. Plus, gw ga suka baunya si timun ini. Trus akuuh gagal lagiih, cediiih.

Timun sama witch hazel

Kali ini gw nyoba lemon dan witch hazel, reserpnya ada di sini. Tujuannya biar brightening gitu di muka, trus lemon sama witch hazel itu kan bagus buat ngurangin jerawat. Nah ini lumayan, muka gw ga nambah jerawat lagi. Cumaa, entah karena kebanyakan lemon jusnya ato gimana. Muka gw agak kering di beberapa tempat. Jadi terpaksa gw stop dulu, karena belom nemu moisturizer yang sesuai.

Huaaa..kenapa ga ada yang cocok, kenapaaahh? (ih lebay) *keplak*. Bukan lebay juga, cuma aneh, kok yaa pada ga cocok semua. Ini orang-orang yang pada bikin di pinterest kok cocok2 ajaa. Akhirnya gw mau nyoba satu bahan yang bikin penasaran, karena ada di hampir semua resep toner buat oily or acne pro, apple cider vinegar. So, mari kita coba di sini. Hasilnya gimana? Yap, parah yang ini. Malah tambah banyak jerawatnya. Gatau kenapa, padahal this is the best natural ingredient for oily and acne pro skin. Tapi yaudah lah yaa, gw give up kali ini. May be i shouldn't take any natural toner for my skin.

Apple cider vinegar a.k.a cuka apel (source www.goldgymregina.com)


Jadi, setelah gagal dengan toner jangan berpikir gw bakal berhenti. Karena kali ini gw bakal coba bikin moisturizer aja (makin nekaaaat). Mungkin keberuntungan bakal nemenin gw kali ini.

To be continue......


Minggu, 03 Mei 2015

Criiing, dan Filling Cabinet Tua nan Berkarat pun Menghilang

My first DIY's project goes tooo.. This old filing cabinet. Tau kan laci kantor besi yang berat itu, di kantor lo pasti ada deh. Minimal buat nyimpen dokumen-dokumen lama. Di kamar gw, laci besi gede model kaya gini masih dipake buat nyimpen buku-buku jaman kuliah dan file penting yang masih dipake. Include satu laci penuh barang-barang ade gw yang diterlantarkan gitu aja.

Sebenernya sih ini laci emang masih berguna banget, cuma gw ga betah liat bentukannya. Kaya apa, here cekidot.

Filing cabinet jaman T-rex baru tumbuh gigi

Kalo di pinterest, benda kya gini disebut sebagai 'an ugly filing cabinet'. Beberapa referensi yang gw liat sih, dicat ulang. Cuma agak khawatir dengan kemampuan ngecat gw, kalo gagal lumayan loh segede gitu jeleknya. Yang ada malah tambah ugly. 

Next, gw liat referensi yg pake wallpaper. Ahaa, such a good idea. Tinggal potong potong, lem, kelaar. Mulailah gw ngelakuin kegiatan favorit gw, browsing online shop. Tadinya yah, gw mau beli wallpaper yang udah ada lemnya. Jadi, fungsinya udah kaya stiker, tinggal tempel ajee. Gw nemu satu online shop yang jual wallpaper model stiker gini di elevenia, motifnya lucu-lucu, boleh sih kalo buat the next project. But, not for this time, takes too much cost for me. Toko ini jualnya per meter, jadi 1 m x 45 cm harganya Rp 76.000. Dan setelah gw itung-itung, my ugly filing cabinet ini totalnya ada kali 7 meteran. Bisa 500 ribuan sendiri, ngga deh kemahalan buat gw. Jaga-jaga kalo gagal, kan syediih..

So, gw memutuskan buat hunting ke toko beneran. Yup pilihannya adalah ace hardware. Disini gw nemu wallpaper seharga 420rb (masih mahal sih), tapiiii ukurannya 55 cm x 15 meter. Jauuh lebih hemat dibanding yang online shop meteran. Gw udh mau beli nih, tapi tiba-tiba keinget blom browsing yang lain. Jangan-jangan ada wallpaper 15 meter yang kelewatan lagi. Jadilah gw jalan-jalan ke mall tapi browsing online shop (dasar labilll..hihi). Ya bener aja sih, rata-rata wallpaper yang harganya ratusan ribu di online shop ya bentuknya segulung gitu, antara 10 - 15 meter. Dan harga termahal tetep jatuh pada wallpaper yang jualnya per meter.
Setelah penuh pertimbangan, pemahaman, pengintipan (saldo atm), akhirnya gw memutuskan buat beli wallpaper di lazada, lumayan harganya 300rb free ongkir. Sebenernya ada yang lagi diskon, cuma 199rb aja. Tapi motifnya kok ya bisa bikin si ugly filing cabinet masih ugly. 

Sooo..setelah peralatannya kumpul. I'm ready for crafting.
Alat dan bahan
Ini kira2 peralatan yang dipake. Penggaris, pensil, cutter, gunting, solasi, double tape, lem UHU, dan bahan utamanya wallpaper.

Eksekusiii
Tahap pertama, ukur filing cabinet pake penggaris, trus sesuain sama ukuran wallpapernya. Potong-potong wallpaper sesuai dengan pola dan ukuran. Tempel wallpaper yang udah dipotongin pake lem UHU atau double tape, sesuai selera masing-masing aja. Kalo gw lebih suka pake double tape, lebih rapih jatohnya. Nempelnya mulai dari samping ke belakang, baru dilanjut ke bagian depan buat laci.

Tempel mulai dari bagian samping
Setelah bagian samping, ukur dan potong wallpaper buat bagian laci. Usahain ukurannya lebih dari ukuran laci, sekitar 3-5 cm, buat covering bordernya laci sampe ke dalem.

Potong buat bagian laci

Tempel double tape ke pinggir-pinggirnya

Tempel wallpaper mulai dari bagian tengah

Baru lepas double tape bagian sampingnya

Penampakkan dari samping
Nah, sebelum bagian sampingnya dilem. Ratain permukaan laci pake benda yang rata dan lebar. Kalo gw biasanya pake styrofoam. Biar apa? biar rapih dan rata, ga ada gelembung-gelembung ato polisi tidur bekas lem.

Cakep kaan kalo rata
Lakuin semua proses ke tiap laci. Hasilnya kira-kira kaya gini nih. Emang sih kalo baru jadi tempelannya sedikit keliatan ga rata gitu, terutama yang pake lem UHU. Kalo yang pake double tape mendingan lah ratanya. Tapi jangan sediiih, setelah 2-3 hari juga rata sendiri.

Filing cabinet tampak samping

Tampak depan
Sekarang, taro di posisinya semula. See, tampak lebih keren kan. An ugly filing cabinet udah menghilang selamanya. And guess what, kemaren waktu sepupu-sepupu pada ngumpul ke rumah disangka gw beli filing cabinet baru. Ha ha ha, they're amazed what's happen to this thing.

Taraaaaa
Okay, that's enough for my first DIY project. Benda apa lagi yang bakal jadi korban keisengan gw selanjutnya. Coming soooonnnnn.