My page

Sepotong kenangan, selintas kegalauan, setumpuk kebahagiaan, sedikit kekecewaan. Tau pensieve di Harry Potter? Tempat menyimpan kenangan seseorang? And this is my Pensieve, enjoy :)

Minggu, 03 Mei 2015

Criiing, dan Filling Cabinet Tua nan Berkarat pun Menghilang

My first DIY's project goes tooo.. This old filing cabinet. Tau kan laci kantor besi yang berat itu, di kantor lo pasti ada deh. Minimal buat nyimpen dokumen-dokumen lama. Di kamar gw, laci besi gede model kaya gini masih dipake buat nyimpen buku-buku jaman kuliah dan file penting yang masih dipake. Include satu laci penuh barang-barang ade gw yang diterlantarkan gitu aja.

Sebenernya sih ini laci emang masih berguna banget, cuma gw ga betah liat bentukannya. Kaya apa, here cekidot.

Filing cabinet jaman T-rex baru tumbuh gigi

Kalo di pinterest, benda kya gini disebut sebagai 'an ugly filing cabinet'. Beberapa referensi yang gw liat sih, dicat ulang. Cuma agak khawatir dengan kemampuan ngecat gw, kalo gagal lumayan loh segede gitu jeleknya. Yang ada malah tambah ugly. 

Next, gw liat referensi yg pake wallpaper. Ahaa, such a good idea. Tinggal potong potong, lem, kelaar. Mulailah gw ngelakuin kegiatan favorit gw, browsing online shop. Tadinya yah, gw mau beli wallpaper yang udah ada lemnya. Jadi, fungsinya udah kaya stiker, tinggal tempel ajee. Gw nemu satu online shop yang jual wallpaper model stiker gini di elevenia, motifnya lucu-lucu, boleh sih kalo buat the next project. But, not for this time, takes too much cost for me. Toko ini jualnya per meter, jadi 1 m x 45 cm harganya Rp 76.000. Dan setelah gw itung-itung, my ugly filing cabinet ini totalnya ada kali 7 meteran. Bisa 500 ribuan sendiri, ngga deh kemahalan buat gw. Jaga-jaga kalo gagal, kan syediih..

So, gw memutuskan buat hunting ke toko beneran. Yup pilihannya adalah ace hardware. Disini gw nemu wallpaper seharga 420rb (masih mahal sih), tapiiii ukurannya 55 cm x 15 meter. Jauuh lebih hemat dibanding yang online shop meteran. Gw udh mau beli nih, tapi tiba-tiba keinget blom browsing yang lain. Jangan-jangan ada wallpaper 15 meter yang kelewatan lagi. Jadilah gw jalan-jalan ke mall tapi browsing online shop (dasar labilll..hihi). Ya bener aja sih, rata-rata wallpaper yang harganya ratusan ribu di online shop ya bentuknya segulung gitu, antara 10 - 15 meter. Dan harga termahal tetep jatuh pada wallpaper yang jualnya per meter.
Setelah penuh pertimbangan, pemahaman, pengintipan (saldo atm), akhirnya gw memutuskan buat beli wallpaper di lazada, lumayan harganya 300rb free ongkir. Sebenernya ada yang lagi diskon, cuma 199rb aja. Tapi motifnya kok ya bisa bikin si ugly filing cabinet masih ugly. 

Sooo..setelah peralatannya kumpul. I'm ready for crafting.
Alat dan bahan
Ini kira2 peralatan yang dipake. Penggaris, pensil, cutter, gunting, solasi, double tape, lem UHU, dan bahan utamanya wallpaper.

Eksekusiii
Tahap pertama, ukur filing cabinet pake penggaris, trus sesuain sama ukuran wallpapernya. Potong-potong wallpaper sesuai dengan pola dan ukuran. Tempel wallpaper yang udah dipotongin pake lem UHU atau double tape, sesuai selera masing-masing aja. Kalo gw lebih suka pake double tape, lebih rapih jatohnya. Nempelnya mulai dari samping ke belakang, baru dilanjut ke bagian depan buat laci.

Tempel mulai dari bagian samping
Setelah bagian samping, ukur dan potong wallpaper buat bagian laci. Usahain ukurannya lebih dari ukuran laci, sekitar 3-5 cm, buat covering bordernya laci sampe ke dalem.

Potong buat bagian laci

Tempel double tape ke pinggir-pinggirnya

Tempel wallpaper mulai dari bagian tengah

Baru lepas double tape bagian sampingnya

Penampakkan dari samping
Nah, sebelum bagian sampingnya dilem. Ratain permukaan laci pake benda yang rata dan lebar. Kalo gw biasanya pake styrofoam. Biar apa? biar rapih dan rata, ga ada gelembung-gelembung ato polisi tidur bekas lem.

Cakep kaan kalo rata
Lakuin semua proses ke tiap laci. Hasilnya kira-kira kaya gini nih. Emang sih kalo baru jadi tempelannya sedikit keliatan ga rata gitu, terutama yang pake lem UHU. Kalo yang pake double tape mendingan lah ratanya. Tapi jangan sediiih, setelah 2-3 hari juga rata sendiri.

Filing cabinet tampak samping

Tampak depan
Sekarang, taro di posisinya semula. See, tampak lebih keren kan. An ugly filing cabinet udah menghilang selamanya. And guess what, kemaren waktu sepupu-sepupu pada ngumpul ke rumah disangka gw beli filing cabinet baru. Ha ha ha, they're amazed what's happen to this thing.

Taraaaaa
Okay, that's enough for my first DIY project. Benda apa lagi yang bakal jadi korban keisengan gw selanjutnya. Coming soooonnnnn.

Minggu, 22 Februari 2015

Do It Yourself (DIY) Project

Ehem..

Apa kabar ya ini blog? *bersih-bersih debu*

Okay, postingan terakhir setelah gw cek adalah bulan Juni tahun kemaren. Kemana aja? ada kok. Postingan terbaru juga udah ada di draft, ada siih, mungkin udah nangkring selama 2578411438514 jam hari saking lamanya. Ehm, wait 2578411438514 hours equal to 107433809938,0833 days. Lebih lama dari Summer PHP-in si Tom di 500 Days of Summer. Ini ngomongin apa sih rieeeezz? 

Beklah, sekarang ini gw mau aktif ngeblog lagi ceritanya (udah 258428512 x tuh ngomong kaya gini). This time, gw mau bikin label baru, judulnya Do It Yourself (DIY). Iya emang, DIY ini lagi ngehits lagi sekarang. Sebenernya sih udah lama, tapi sejak gw buka-buka pinterest lagi kok ya tiba-tiba ide kreatif itu bermuncratan dari kepala. Daaan, mungkin pengaruh punya kamar sendiri bikin gw jadi pengen 'beresin' kamar sesuai dengan kemauan gw sendiri. Cerita kenapa akhirnya i've got a room for my own self (iya, my own, my precious..huehehe....), bakal dibahas belakangan.

Jadi, kira-kira inilah isi tab pinterest gw. Dengan semua kategori unik yang mungkin bisa gw contek next time. Laaah..blom apa-apa udah next time ajeee, kapan bikinnya nyoong....

Pin orang-orang yang udah gw likes





 So, project pertama sebenernya udah kelar. I'll posting it later.



Jumat, 20 Juni 2014

Cinta-cintaan versi Disney yang (sekarang) lebih masuk akal

Jadi ide postingan ini muncul setelah minggu kemaren mutusin buat nonton film Disney paling baru, Maleficent. Oiya, satu yang gw berkali-kali pahamin setelah nonton film ini adalah ternyata spellingnya itu ala-ala bahasa Indonesia 'malefisen'. Padahal selama ini gw kira bacanya ya 'melfisen' layaknya bahasa inggris. Gw sama temen gw dina, berkali-kali spelling 'malefisen', hihi..

Lanjut, film ini kan Sleeping beauty dalam versinya penyihir jahat. Gimana ceritanya dia bisa dateng ke acara pemberkatan si princess Aurora dan ngasi kutukan. Princess akan mati di ulang tahunnya yang ke-16, dia akan ketusuk jarum pemintal dan tidur seperti orang mati, kecuali kalo dibangunkan oleh true love kiss. And that was a loooong story behind the curse, ga sesederhana undangan dari Raja kaga nyampe, semacam lagu tenda biru 'tanpa undangan diriku kau lupakaaann' (stop it riez). Ceritanya gimana? go watch it by yourself dong ah, hehe. Satu yang pasti, ternyata Maleficent ga sejahat itu, secara ga langsung princess tumbuh dalam asuhan dan pengawasannya dia. Even, little Aurora pun menganggap Maleficent sebagai fairy god mother, yoi ibu peri, itu loh kaya ibu perinya si Lala waktu Marshanda masih pitik. Saking sayangnya, Maleficent akhirnya narik lagi kutukannya, tapi ternyata gagal karena sumpahnya dia sendiri 'ga ada kekuatan di bumi yang bisa mencegah kutukan itu'.

Nah, satu-satunya cara mematahkan kutukannya kan nemuin true love-nya si princess dan ngasi dia true love kiss itu. Di sini nih yang unik. Semua, eh hampir semua lah yaa cerita dongeng Disney ini ngasi ide 'love at the first sight, meet a handsome guy yang ternyata pangeran, they love each other and live happily ever after'. Dalam versi aslinya, Aurora ketemu pangeran di hutan, kemudian dia tetep ketusuk jarum, tidur kaya orang mati dan akhirnya bangun karena ciuman si pangeran (yes, yang baru ketemu sekali itu). Di film ini, ciuman sang pangeran ternyata gagal sodara-sodara, hahaha (ya iyalaah, baru ketemu sekali udah maen cium ajee). And guess what, princess terbangun dari kutukannya oleh si pemberi kutukan sendiri. Yup, Maleficent sedih dan nangis, trus dicium jidatnya. Ga berapa lama, ini si princessnya melek dan burung piaraannya Maleficent (yang bisa disulap jadi apa aja) bilang 'that was true love kiss'.

Ini dia yang mau gw bahas, ternyata love versi Disney pun sekarang lebih masuk akal dan universal yaa. Ga segampang ketemu pangeran ganteng (karena tokoh utamanya rata-rata cewe), falling in love bla bla blaa..Setelah gw perhatiin ada tiga film Disney yang tipenya kya begini. 1) Snow white yang di remake ulang, Si putri salju ga bangun karena ciuman pangeran tapi sama the huntsman, jadi true love-nya bukan si pangeran yaa, 2) Frozen, tertyata princess Anna ga jadi membeku bukan karena ciuman dari Kristoff atau Prince Hans yang ternyata ngibulin dia, tapi karena true love dari kakaknya sendiri, Elsa. Dan yang ketiga ya iniii. Maleficent, versi lain dari Sleeping beauty. 

Kesimpulannya, simpel aja sih. Disney pun sekarang dongengnya lebih masuk akal. Ngga ujug-ujug melulu happily ever after abis ketemu sama pangeran ganteng (yang baru ketemu sekali). Yaa kalo versi indonesia ga segampang versi FTv yang tabrakan di jalan, trus berantem trus lama-lama saling cinta. Hadeuuuhh..


Kamis, 10 April 2014

Tentang Makan Sendirian

Apa rasanya coba, makan sendirian di restoran?
Celingak celinguk sendiri, ga ada temen ngobrol. Mati gaya ajee..

Mungkin itu pandangan gw dulu, waktu belom pernah tau gimana rasanya gluntungan jalan dan makan sendirian.
Duluuu..

Sekarang?

Biasa ajaaah...

Kenapa bisa gitu? ternyata makan sendirian di tempat umum itu ga 'semenyeramkan' yang kita (eh gw deng) kira selama ini. Gimana bisa gitu? Okay here we go (mulain deeeh..tele telee)

Jadi gini, pertama kalinya itu waktu mulai kuliah ekstensi lagi di Bogor. Sementara kerja gw di cikarang, otomatis tiap hari jumat gw menempuh perjalanan super kilat dari cikarang-bogor. Secepet-cepetnya bubar kantor (jam 4), gw bakal sampe Bogor jam 6.30 sore sementara kuliah mulai jam 7. Otomatis gw harus bisa makan sama sholat magrib dalam waktu seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. 

Biasanya, gw bakal janjian di mall sebelah kampus (Iyee Botani Square) sama temen gw eka, yang waktu itu juga kerjanya masih di daerah Grogol. Tapi ya namanya jalanan kaga bisa diprediksi, kadang gw sampe duluan kadang eka sampe duluan. Kalo kita harus tunggu-tungguan nih yaa, bisa-bisa keburu jam 7 belom sempet makan. Trus harus masuk kelas dalam kondisi laper, pasti bakal ngantuk ituuh (sebenernya kenyang juga ngantuk sih). Tapi yaa, gw kan penganut prinsip 'perut kenyang hati senang'. Maka, gw bela-belain lah makan, even sendirian. Karena tunggu-tungguan ga bakal bikin kenyang, hehe..

Maka, begitulah sejarah pertamanya gw makan sendirian di tempat umum. Rasanyaa, tetep enak, malah lebih fokus makannya. Udah? gitu aja? Eitt..belom dong. Ada kendala yang bikin makan sendirian rada ga enak. Kalo kita makannya banyak, ketauan banget gitu deh. Kalo barengan kan bisa nyaru tuh, kamuflase dikiit. Walau sebenernya yang makannya banyak emang gw, hihi..

Beberapa tahun berlalu, gw masih suka tuh makan sendirian. Any time, any where, kalo laper ya makan, udah biasa aja tuh. Perkara sendirian yang lain? pernah juga, next time deh bikin postingan lagi.

Selasa, 25 Maret 2014

Empat tahun di ujung Jakarta

Awal tahun, biasanya diawali dengan Kaleidoskop tahun kemaren.
Tapi ngga deh di tahun ini, gw rasa tahun 2013 cukup disimpen sendiri aja. Kenapa? a bad year kah? ngga juga, 2013 was good enough for me. But that's it, some story emang lebih baik buat disimpen sendiri aja.

Okay, kenapa sekarang gw bilang 'empat tahun di ujung Jakarta? Gini, awal februari kemaren mengingatkan gw bahwa empat tahun  yang lalu di bulan yang sama adalah awal mula gw menginjakkan kaki diii... *drum rolllll* Tanjung Priok.

Et dah riez, priok doang..kirain dimanaaa..

Helloooww..Tanjung priok itu di ujung Jakarta sebelah utara yaa, dan gw tinggal di ujung Jakarta sebelah selatan. Jauh bhooo.. (udah iya-in aja biar cepet). Trus gimana ceritanya dari ujung selatan gw bisa nyangsang ke ujung Jakarta? And Here it goes, count down timer is on.. (kebanyakan basa basi, sumpah!)

Tahun 2009..

Penghujung 2009 adalah tahun-tahun tersibuk gw dalam ngeberesin penelitian skripsi S1 gw. Sibuk ngapain? ya sibuk aja obrak abrik data, persiapan seminar, plus jadi asisten praktikum salah satu mata kuliah di D3 Analisis kimia yang..Alhamdulillah yaa gw lupa apa namanya, hihi..

Trus ga tau darimana awalnya, bokap gw ngasitau ngasitau ada penerimaan CPNS yang buka di Kementrian Kelautan dan Perikanan (KKP). Eh salah deng waktu itu masih departemen, jadi DKP sebutannya. Akhirnya, ngedaftarlah gw sama temen2 gw Eka n Nuni.

Tahap pertama : seleksi administrasi,  kita lulus semua..hehehe
Tahap kedua : ujian tulis, Alhamdulillah gw lulus (hah, yakin nih gw doang)
Tahap ketiga : wawancara, Omaigaaattt..gw lulus beneraaannnn..

Jadi, resmilah gw keterima sebagai CPNS, ihiiy..gaya euy pegawai negri.
Tampak lancar2 aja ga ada hambatan yaah? padahal ada beberapa kejadian yang bikin gw ampun-ampunan deh saat itu.

*behind the scene*

Waktu pengumuman diantara ujian tahap pertama dan kedua (mungkin sampe ketiga juga), internet di rumah gw pas banget mendadak ngadat. Soo, terpaksa dong gw kudu ngecek informasi melalui henpon atau ngampar ke warnet terdekat.

Seinget gw (yang emang ga baca-baca pengumuman lagi), tahap ketiga atau wawancara itu belom waktunya. Masih beberapa hari ke depan gitu deeh. And then, di pagi hari masuklah sms dari Nuni yang bilang 'teh, good luck yaa wawancaranya'. Reaksi gw waktu itu adalah...bengong. Gw bales dong 'emang hari ini ya nun? bukannya tanggal xx?' (kekeuh, padahal salah). Untungnya waktu itu Nuni ngeyakinin gw bahwa wawancaranya hari itu. Tanpa mandi, cuma cuci muka sama gosok gigi aja langsung gw ngibrit ke warnet terdekat dan ngecek pengumuman. Bener aja, taunya hari itu adalah jadwal wawancara, DHUARRRR. Kalo ga salah jadwalnya dimulai jam 9, dan gw baru tau jam 7.30 aja (bageuusss). Untungnya yaah, tempatnya deket di Pasar Minggu doang. Coba kalo jauh, udah kebayang deh paniknya kaya apa, aaaaakkkkk...

Apa keribetan gw selesai di situ? oh tentu tidak. Di atas gw udah bilang kan kalo pas daftar-daftar ini gw lagi ribetnya ngurusin skripsi gw. Jadi, saat pengumuman 'diterima', gw harus melakukan yang namanya proses pemberkasan. Dari mulai nyiapin segala macem dokumen yang tinggal fotokopi, sampe dokumen yang harus dibikin seharian. Misal, surat keterangan sehat jasmani dan rohani, plus surat keterangan bebas narkoba dari rumah sakit pemerintah. Ini udah seharian aja loh, eh ralat dua hari. Surat keterangan sehat rohani baru jadi besoknya, entah mungkin jiwa gw rada jomplang kali jadi dua hari baru jadi (hiks). Jadilah gw mondar mandir di fatmawati seharian, sambil bawa2 materi Kimia Analitik, kimia organik, statistik, sungguh ngga asik..

Rumah sakit doang? lebay lo riez..
Helloooo, pada minggu yang sama gw juga bolak balik polsek sama bank. Kenapaaa? Kartu ATM gw ilaaanggg, udahlah isi segitu gitunya (lagi jadi mahasiswa full, jobless), pake ilang pula. Cerita ATM ilang pun ga sesederhana langsung ilang gitu aja.
Jadi, beberapa hari sebelumnya (tepat setelah gw daftar seminar skripsi) datenglah sms yang ga ada namanya, ujug-ujug ngasi kabar (setelah lama menghilang dari peredaran, cih). Cuma karena apal nomernya, ya gw tau lah itu dari mana. Gw yang waktu itu lagi enak-enaknya makan soto di Kampus darmaga langsung ga napsu makan lagi. Pake cerita sedih dan mendesak minta dengan sangat bantuan gw segala pula (bla bla bla *skip*). Akhirnya dengan segala kerendahan dan kebaikan hati (atau kerasukan jin pengkolan), gw bantuin aja dong. Tapi emang dasar ya, entah kalo abis berurusan sama orang itu sial aja nasib gw. Tiba-tiba ilang itu kartu dr tas, ga tau raib kemana, ga ada jejaknya sama sekali, nihillll..

Beres urusan dokumen pemberkasan, dan lancar seminar. Akhirnya gw balik ke lokasi ujian CPNS di STP Pasar minggu. Asik nih tinggal pemberkasan doang, kelar urusan sambil siap-siap persiapan sidang skripsi beberapa minggu lagi.

HA HA HA, ternyata tidak semudah itu sodara-sodara. Selesai pemberkasan, terjadilah dialog antara gw sama mas-mas yang ngurusin pemberkasan, yang belakangan gw tau adalah orang biro kepegawaian.

Mas-mas  :  Mba, ini nanti ijazahnya diganti yang legalisiran dekan ya
Gw           :  loh, dari awal juga pake yang itu mas
Mas-mas : Ngga lah, kalo dari awal pake yang ini (legalisiran rektorat), kamu ga akan lulus seleksi administrasi
Gw          : *dalem hati* (whats? ga mungkin, berarti yang nyeleksi berkas gw matanya picek dong), Oh gitu ya, kapan mas?
Mas-mas  : Saya tungguin sampe besok ya, dikirim aja *ngasi alamat*, atau kamu dateng sendiri nanti saya tungguin sampe malem.
Gw        : *masih dalem hati* ^&^%&^$;$%#^;%^&*(;##@$#$^%^$^U, dikira minta legalisiran tanda tangan dekan semenit jadi apaahh!!

Jadilah besoknya pagi-pagi gw naek kereta ke bogor, dengan harapan langsung dapet tanda tangan dekan, balik ke stasiun trus cao ke gambir (DKP) buat ngelengkapin berkas. Tapi ya namanya juga harapan, banyak yang cuma sekedar harapan. Guess what, pas gw sampe sekret fakultas ternyata Dekan kaga ada, lagi ada wisuda yang paling cepet siang baru kelar, dan wakilnya entah kemana, aaakkkkkk *guling2 sepanjang kampus Darmaga*.

Singkat cerita gw nungguin dari cerah, sejuk, panas sampe ujan, dan baru dapet tanda tangan jam 3 sore. Langsung meluncur ke stasiun n naek kereta ekpres pakuan (waktu itu belom ada Commuter cuy). Sampe Gambir sekitar stengah 6, gw langsung ke gedung DKP ke lantai yang dikasitau si mas-mas biro kepegawaian kemaren. Gw cari dong die, eh katanya udah balik aja gitu.
Apaahhhh, sembarangannnnn..padahal gw udah seharian ngurusin bginian, sampe siang-siang ditelpon nanyain jadi ngga legalisirannya, kalo ga jadi posisi gw bisa digantiin orang lain katanya. Enak ajaah gw udah pontang panting sana sini dari minggu kemaren ngurusin pemberkasan, gila kali (maap sodara-sodara, emosi). Okeh *narik napas*, trus gw titipin aja sama bapak-bapak yang disitu dengan pesen 'kemaren katanya mau ditungguin sampe abis Isya pak, makanya saya datengnya jam segini, jauh soalnya dari Bogor'. Besoknya, biar aman gw kirimin juga tuh berkas pake pos kilat berpetir. Yang getoknya pake palu Thor, sekali jebret langsung sampe, sekalian getok kepala mas-mas itu (maap, masih emosi).

Setelah melalui berbagai halangan dan rintangan itu, akhirnya sampailah gw di Tanjung Priok. From the day i was here, sampe hari ini ga kerasa udah empat tahun aja. Oiya, btw gw mau kasih tips biar keterima pns. Nah, tips-nya adalaaahhh *jeng jeeeng*

GA ADA... hahahahhaa *dilemparin galon aqua dari segala arah*

Ya emang ga ada sih, gw mah masuk-masukin aja lamaran. Cuma agak itung-itungan, ya spekulasi dikit. Gini misalnya, gw daftar kan sama dua temen yang IP nya emang udah jelas-jelas di atas gw. Waktu ngisi formasi, mereka berdua pilih di tempat yang sama. Kalo gw milih di situ juga, otomatis gw bakalan kalah telak dari nilai dong. Jadi ya gw pilih tempat lain aja, yang kira-kira ada celah dan kans (ahsiik) buat keterima lebih masuk akal sih. And that's it, mungkin emang rejeki gw harus sampe di sini.

Ya gitu deh kira-kira, empat tahun and to go-nya gw di sini. Dari mulai henpon Sony Ericsson W700i, Yari, Samsung Galaxy Ace n sekarang masih stuck di Galaxy Nexus. Dari mulai jomblo, pacaran, putus, jomblo lagi, pacaran lagi, putus lagi (etdah riez), dan sekarang mmm *skip*. Dari mulai ga doyan amat jalan-jalan, sampe kaki gatel kalo ga jalan-jalan. Dari mulai berat gw cuma 47 kg, sampe sekarang 55 kg (laah, nembah gemuk). Semoga semuanya masih dan akan baik-baik aja, we don't know what's gonna happen next, but may i always in God's way. Amiinnn..

Jumat, 13 Desember 2013

Something from the dark

Nope, i would never do that. 
Ngga deh, ga bakal gw kaya gitu, ga bakal gw ngelakuin itu, gila kali!

Have you ever said that thing? Me, almost all the time.
Dan ketika akhirnya, semesta menempatkan lo dalam situasi yang 'ooh my gooood, what should i doooo?', semuanya serba terbalik, serba membingungkan, serba menyesatkan. 
Ketika akal sehat berantem sama hati, mana yang harus diprioritaskan, mana yang harus didengar.
Kaya lagi jalan-jalan di luar angkasa terus tiba-tiba ketemu black hole, lo kesedot ke dalemnya dan ga bisa keluar lagi. 
No, there's no way out. 
Gitu lah kira-kira analoginya.

And yes, i'm trapped in a huge black hole.. 

Kamis, 19 September 2013

Green Canyon, What a (wet) day.

Tema traveling gw berikutnya kayaknya ga bakal jauh dari aer. Kali ini gw dan teman-teman bakal menyambangi (menyambangi itu siapanya menjenggoti ya?) suatu tempat (lagi-lagi) di selatan Pulau Jawa. Kali ini ga di Banten sih, tapi rada ke timur dikit, Pangandaran, Ciamis. Tepatnya Green Canyon, eh bener kan Green Canyon adanya di Ciamis? Yap, sepertinya begitu.

Lanjut, gw pertama tau Green Canyon ini dari artikel traveling yang akhir-akhir ini emang buanyaaaakk banget bertebaran, baik di dunia maya, pingkan, mulan maupun meichan (garing sumpah riez). Selain artikel traveling, nyatanya tempat ini emang sering banget muncul di tipi. Yah tau deh, sekarang tiap weekend yang namanya tipi nyuguhin cara jalan-jalan, makan-makan, yagimana gw ga kepengaruh coba? Sapa jadinya yang salah kalo gini? huh. Buat yang belom tau penampakkannya green Canyon kaya gimana, sok coba digoogling, hihi (dipentung).

Nih, gw bantuin deh Googling Green Canyon...
Bohong banget kalo ngga ngiler ngeliat yang beginian.
Yes, dan gw emang ngiler banget. Pengen banget nyemplungin kepala yang kayaknya udah berasep siap gosong saking mumetnya. Kenapa mumet? 1) Udah lama ga jalan sejak terakhir ke Sawarna, 2) Refreshing dong ah, ngilangin bete berkepanjangan setelah hati berantakan sekitar sebulanan terakhir (waktu itu). Waktu itu loh, waktu itu!! (iye, segitunya riez).
Maka, tersebutlah sebuah email itinerary dari temen gw Eka, dan tebak dong kemana? Yap Green Canyon. Jadi beginilah kira-kira isinya..

Gambaran Itinerary Green Canyon, sharing cost ajaaah

Jadi, kemaren ini kita kita Green Canyon dengsn sistem sharing cost. Opo kui? yah intinya patungan lah, kalo kurang ya nambah, kalo kelebihan dibalikin. Jadi kemaren estimasi (aih sedap bahasanya) biaya perjalanannya adalah sebagai berikut,
Ongkos Bus Jakarta-Pangandaran, AC Rp 120.000 (harga normal)
Sewa 2 angkot + biaya parkir per hari Rp 600.000, per orang Rp 25.000-30.000 (tergantung jumlah peserta)
Biaya masuk Green Canyon Rp 75.000/perahu/5 orang/45 menit + perpanjangan waktu untuk body rafting ke puncak GC Rp 150.000/perahu, masing-masing Rp 45.000.
Biaya body rafting (Lifevest, guide, dll), Green Valley Citumang Rp 60.000/orang

Yaaa..segitulah kira-kira. Kurang dan lebihnya mohon maaf lahir dan batin aja deh. Oiya ngomong-ngomong tentang maaf lahir dan batin, seinget gw waktu itu baru seminggu atau 2 minggu abis lebaran, jadi ongkos Kp. Rambutan-Pangandaran masih kena tuslah, so jatohnya lebih mahal. 

Next, kita cao harusnya jam 8. Tapi berhubung bisnya ga muat, jadilah kita ngikut bis setelahnya. Sekitar jam setengah sepuluh deh dari Kp. Rambutan (eh iya ngga yah?). Lupa-lupa inget bho, udah setaun sih ya, yang jelas gw inget masuk tol pasar rebo jam 10 malem.

Acara di bis ngapain? ya tidur dong. Oke, jadi kmaren ini gw salah strategi. Berhubung kemana-mana gw paling nyaman bersendal jepit, maka jadilah kemaren ini juga. Ya iya siiih, kan mau nyemplung main air ngapain juga pake sepatu buat hiking ato trekking? Emang iyah, masalahnya dengan ga pake sepatu gw juga ga bawa kaos kaki, yang mana sesungguhnya merupakan barang super penting kalo lo mau pergi malem hari dengan bis malem, aaaakkk i was freezing. Mana suasana hati juga lagi dingin, udahlah itu gw membeku luar dalam, tanpa ada seorang pun yang memperhatikan, tanpa ada... *plakkk* (episode meratap ini dicukupkan sampai di sini). 

Okeh, mari kembali ke bis. Seperti hidup kupu-kupu yang mengalami fase telor - ulat - kepompong - kupu-kupu, perjalanan ke suatu tempat pun mengalami hal yang sama tidur-bangun-tidur-laper-makan-tidur-kebelet pipis-tidur sampe akhirnya sampe ke tempat tujuan (entah kenapa analoginya sama metamorfosis). Maka kira-kira inilah tempat-tempat dimana gw tersadar dari tidur di bis yang dingin, sedingin *plakkk* (haduh, hampir mulain lagi).
- Rest area tol Cipularang (kemudian bobo)
- Garut (masih lanjut tidur)
- Somewhere dimana bis stuck kena macet (etdahh, pake macet..lanjutin tidur)
- Masih stuck kena macet (ya ampuun parah juga macetnya)
- *dua jam kemudian* Paling maju 100 meter dari posisi macet yang pertama (aaaaakkkkk..mulain setress) *jambakin kenek bis sama supir bis yang ngerokok*

Usut punya usut, ternyata dini hari waktu itu terjadi kecelakaan yang melibatkan tergulingnya sebuah truk container di jalur sempit dan berliku-liku tersebut. Dan kenapa kemana pun gw pergi masih aja berhubungan sama yang namanya container? Ga cukup di kantor saja kaaah? Kenapaaahh? (mulai gila). Karena keterlambatan ini, jadwal kita jadi ngaret. Yang harusnya jam 6 udah sampe pangandaran, ini jam 9 baru masuk pangandaran dan sarapan, eh makan pagi deng soalnya porsinya banyakkk. 

Perjalanan dilanjutkan dengan angkot. Jalan dari pangandaran ke green canyon lumayan siih, iye lumayan rusak maksud gw. Tapi ga terlalu masalah, setengah jam kita udah sampe sana. Untunglah waktu itu ke sana lagi musim panas, jadi mendekati green canyon kita bisa liat sungai di sepanjang jalan warnanya beneran ijo. Rasanya udah pengen nyemplung ajah itu, kalo kata iklan-iklan online gitu sih 'as you seen on tv', mirip banget kaya yang di tipi..aaakkk mamahhh aku mau nyempluuuung.

*15 menit kemudian*

Rombongan udah siap dengan kostum basah-basahan, serta olesan sunblock (bho, mataharinya baru dicharge, panas bet). Jadi mekanismenya gini, kita beli tiket or daftar lah yaa ke tiket box perahu. Ntar dikasi  nomer antrian perahu, satu perahu maksimal diisi 5 orang plus mamang perahu sekaligus guidenya jadi 6, eh kemaren mamangnya gendut diitung 7 jadinya (may day may day, kapal oleng kapten). That's why jumlah peserta dibatasi kelipatan lima, akhirnya misteri ini terpecahkan juga (eh, ga misteri-misteri amat sih). Setelah nunggu sekitar 10 menit, akhirnya gw sama temen-temen dapet perahu..horeee


Suasana di jalur pemberangkatan dan kedatangan perahu
Langit biruuuu, awan putiiiiih, air hijaaauu
Here we are...akhirnya kita berayun2 di perahu. Setelah berjam-jam di jalan, dan panas2an di angkot, nyentuh air juga. Jangan disangka karena posisi deket dengan laut airnya bakal anget kaya aer laut, dingiiinnn. Perjalanan dengan perahu dari awal keberangkatan sampai spot nyemplung sekitar 15 menit. Kanan-kiri pohon, air ijo, angin sepoi-sepoi plus percikan air yang sampe ke kulit, bener-bener bikin pikiran jadi plooong banget. Gini nih kira-kira view yang bakal lo dapet sepanjang perjalanan.

Air ijooo
Sepanjang mata memandang, ijooo
Mulai masuk ke area goa
Nah, semua perahu bakal berenti di pintu goa ini. Eh, sebenernya ini goa apa bukan ya? yah pokoknya, suatu tempat semacam goa gitu tapi ga tertutup, tapi ada atapnya gitu, tapi begitu masuk sebelah sananya bolong ga ada atapnya (dikeplakin dari segala arah). So, mending datengin sendiri deh biar jelas, hehe.. 

Sampe sini ga mungkin lo ga pengen nyebur, warna ijonya ngegoda banget. Terus lo nyebur riez? ya iyalaahh. Dinginnya original, ga pake KW, sumpah, banget (iye gw lebay). Wanna prove? hampir semua gambar yang gw capture pake kamera water proof gw blur, kenapa? brrrrr..kedinginannnn, ngambil gambarnya jadi gemeterannn.


See, salah satu foto jepretan gw yang blur gara-gara kedinginan
Salah satu spot terkenal di Green Canyon ini adalah tebing batu buat loncat yang tingginya sekitar 7 meter, iyah 7 meter aja sodara-sodara. Tapi batu loncatan ini bener-bener dipake buat loncat yaa, bukan buat nyoba aja cari pengalaman sekitar 2-3 bulan trus resign karena dapet tempat kerja baru (laaahhh, buka batu loncatan itu maliiihhh!!). Next, untuk sampe di spot ini kita perlu berenang sekitar 50 meter. Ahsik berenang. Ga usah khawatir ga bisa berenang, kita dikasi pelampung kok jadi pasti ngapung, ya kecuali pelampungnya lo taro aja sih di kapal. Trus ada tali yang dibentangkan sepanjang aliran sungai, jadi kalo males berenang-renang lucu lo bisa pegangan tali sambil nyusurin sungai. 

Ini tebingnya, 7 meter aja loh
And the question is, lo loncat ga riez? Gw? ya engga laaahh, ga beraniiii. Hehe, sumpah kali ini beneran gw ga berani, belom cukup niatnya. Yaah ga anggap aja sebagai utang, so biar next time ada alesan buat ke sini lagi, 'kan gw belom loncat dari tebiiing', gituuuh..(ngeles aja terus kaya ojek).

Udah puas basah-basahan dan dingin-dinginan di sini, akhirnya kita balik ke perahu. Kelamaan antrian panjang bho. Udahan nih? pulang nih? ya ngga laah, petualangan belom selesai pemirsa, kita bakal menuju spot body rafting selanjutnya, Citumang River, ihiiiiyyy...

Citumang ini lokasinya sekitar 20-30 menit (lupa euy) dari Green Canyon. Yap, masih dalam kondisi basah-basahan, selamat datang masuk angin (cemilin tolak angin). Setelah turun angkot, perjalanan masih dilanjutkan dengan jalan kaki, yaah ga jauh sekitar 10-15 menit aja. Yang bikin lama yaa karena sambil jalan banyak berentinya sambil poto-poto.

Pasukan basah-basahan menuju Citumang
View kanan-kiri ke Citumang
Jadi ada apa aja di Citumang? ada air dooong, namanya juga sungai, hehe (dikeplak). Pertama nyebur, airnya masih cetek eh dangkal (kali ga ngerti cetek gitu). Ada goa beneran di sini, di dalemnya ada spot buat laoncat lagi, dengan catetan klo lo mau. Karena kali ini tingginya ga main-main, 12 meter aja sih (mati gue), trus lo loncat riez? ya ngga lah, yang 7 meter aja gw jiper apalagi yang 12 meter. Etapi jangan salah, gw loncat juga kok di dalem goa, batu loncatan ini ada versi ceteknya, ehem satu meter aja sih, ehehehe. Oiya ada satu mitosnya, kata pemandu kita klo cuci muka pake air di dalem goa bisa awet muda, ahsiiiikkk (telen sekalian sampe kembung). 

Lokasi di dalem Goa yang airnya bisa bikin awet muda, ihiy..
Setelah kembung-kembungan di dalem Goa, perjalanan selanjutnya adalah menyusuri sungai lewati lembah. Baru keluar dari goa langsung ketemu jeram yang yaah lumayan sih tingginya, 4 meter aja. Tapi lumayan juga lama mikirnya, loncat ngga loncat ngga loncat ngga loncat engg.. jeburrrrr (keburu dijorokin, kelamaan mikir).
Spot jeram loncatan kedua
View jeram dari bawah
Setelah nyemplung, kita nyusurin sungai lagi dong. Sumpah airnya dingiinn, enak, adem, bikin segerrr luar dalemm. Nah, setelah itu masih banyak spot-spot yang enak banget buat loncat. Pendek siih, tapi tetep aja seru (bilang aja ga berani kalo yang tinggi).

(masih) Spot buat loncat-loncatan
Daaann..setelah semua spot loncat-loncatan dan sungai yang berarus tadi, akhirnya kita sampe juga di sungai yang lebaarrr dan tenang arusnya. Pertama-tama sih asik, cuma kelamaan di air juga bikin gw pegel-pegel (dan masuk angin tentunya). Total waktu menyusuri Citumang ini sekitar 2 jam, total panjangnya berapa meter gw lupa, eh emang ga ngukurin juga sih. 
Spot akhir body rafting
Okeh, it's a wrap. Perjalanan di Green Canyon dan Citumang berakhir di Januariii (salah lagu woyy). Jadi gitu deh kira-kira seru-seruan main air di Green Canyon, sebenernya masih ada satu tempat lagi di pantai batu hiu. Tapi apa mau dikata, waktu udah kesorean banget dan ga sempet kesana.

Tenaaang, masih ada petualangan selanjutnya. Dilanjuuutttt? tariiiikkk...