My page

Sepotong kenangan, selintas kegalauan, setumpuk kebahagiaan, sedikit kekecewaan. Tau pensieve di Harry Potter? Tempat menyimpan kenangan seseorang? And this is my Pensieve, enjoy :)

Jumat, 14 Juli 2017

Ikutan Bikin Acne Story (part 1)

Jadi nih ya ceritanya dimana-mana lagi ngetrend yang namanya bikin 'my acne story', tapi gw sih liatnya banyak dalam bentuk video yutup. Ya karena vlog lagi sangat rame sodara-sodara, dan semua orang punya youtube channel sendiri. Karena gw ya lebih suka nulis, makanya gw bikin di blog aja. Lagian sape lo riez, emang ada yang mo nonton kalo cerita masalah jerawat. hahaha *sedih*

Oke, jadi kebanyakan yang gw liat, para pelaku pencerita (apasih bahasanya) yang membeberkan cerita acnenya itu umurnya 20-an, oops salah early 20's malah. Sedangkan gw ini kasusnya aneh, kasus jerawat gw muncul pada umur gw menuju 26 (and still continue sih after 7 years). Iya tebak aja umur gw sekarang :D. Jadi ceritanya sekitar awal 2011 (i was 25, gw ulang tahun April ya jadi belom 26) gw ikut diklat prajabatan di daerah jawa tengah, tepatnya wilayah pantura yang puanaass banget. Daerah ini tuh terkenal banget sama warung nasinya dimana2, ga usah gw kasitau lah ya, pokoknya clue-nya warteg (lahh..)

Kota Tegal (gambar dari Google Maps)

Jadi kota Tegal ini kan panasnya banget-banget, daerah pantai pula, yang airnya tuh ya gitu deh. Rambut gw aja yang biasanya lemes tak bertenaga ini sampe kaku tiap habis keramas (perbandingannya sama keramas tanpa kondisioner juga di rumah), that's why seminggu pertama gw lansgsung belanja kondisioner. Back to acne story (iya ini udah melenceng, maap), jaman dulu itu gw belom kenal yang namanya sunscreen, pikiran gw jumlah SPF dalam lotion itu cukup buat ngecover kebutuhan gw akan sun protection. Sekitar 3 mingguan disana, ketika balik muka gw menggelap, menggelap dengan sangat. Selain itu jangan lupakan kusam, bruntusan dan segudang permasalahan lainnya.

In another place, di rumah gw tuh ada tetangga yang ceritanya buka salon. Kita biasa pake jasa dia buat make up-in kalo ada acara-acara, wisudaan, creambath, luluran, dan nyokap serta sepupu-sepupu gw beberapa kali facial. Nah pas gw pulang, tiba-tiba terlintas di kepala gw. Kayaknya facial muka enak nih, secara muka gw lagi kusem-kusemnya. Nyobain lah gw facial untuk pertama kalinya. Habis facial sih berasanya biasa aja, beberapa hari kemuadian kok gw ngerasa muka gw muncul jerawat ya, mulai dr yang kecil kaya whiteheads gitu sampe yang lumayan gede di pipi. Dan ga cuma atu, omg..gw setress..

Gw ga ngerti kenapa ya ini masalah jerawat tiba-tiba nongol dong. Jadi model jerawatnya itu gede-gede tanpa mata yang artinya ga bisa lo apa-apain, kecuali diemin aja atau kasi spot treatment. Sekarang sih gw baru tau kalo jenis jerawat gw waktu itu adalah cyctic acne, dan ternyata pengaruhnya besar banget karena faktor hormon. Area munculnya jerawat ini kebanyakan di daerah pipi dan sekitaran dagu, yes daerah yang dulu jarang banget dikunjungi sama jerawat.

Mundur dulu ke belakang, jadi sebelumnya acne never be my big problem. Jaman SMA cewek-cewek mulai jerawatan, muka gw tuh bersiih, muluss tanpa jerawat, not even just a single bumps a.k.a bruntusan. Gw inget pernah ada jerawat di muka gw, sebiji doang pas di atas bibir sebelah kanan. And it made me so stressfull. Udah itu doang, ga pernah ada lagi. 

Move on ke jaman kuliah, jerawat muncul dengan model brutusan dan itu cuma nongol di jidat. Yang sekarang gw sadari itu karena gw yang males bersihin muka (pp Jakarta-Bogor tiap hari), (mungkin) terkena paparan bahan kimia, dan faktor model rambut yang ponian pasti. Gw kerja dan ngekost di cikarang, kerja di Jakarta dan balik ke rumah, sampe kuliah lagi di Bogor pun. Acne still not a big deal. Eh ralat, even sampe gw kerja di Priok pun, awal-awal muka gw ga bermasalah.

Jaman itu tuh, gw sama sekali ga ngerti gimana cara perawatan muka yang bener. Jadi ritual gw sehari-hari cuma cuci muka sama pake krim aja (itu pun kalo inget), oiya maskeran kadang-kadang. Sampai muncul jerawat pun ya ritual gw tetep sama, paling yang gw ubah adalah si sabun pencuci muka. Gw lupa waktu itu pake produk apa, tapi seinget gw pas ke Tegal itu gw pake olay as a moisturizer, cuma gw lupa sama sekali facial washnya apa. Gw mulai termakan iklan dan kalo ga salah langsung ganti garnier yang pure active as FW (facial wash). Yang gw inget jerawatnya ga ilang dan jadi gede-gede tapi satuan gitu. Nah selanjutnya adalah petualangan gw berganti-ganti produk, tolong ya adik-adik ini jangan ditiru. Karena bikin muka tambah parah dan duit abis, bodohnya kenapa gw ga searching dulu waktu ituuu..huaaa.

Penampakkannya Garnier Pure Active (gambar dari sini

Next, gw kelompokkin berdasarkan pergantian produk aja ahhh (suka2 lo dah riez)..

Kalo ga salah gw ke PRJ dan ke booth nya The Body Shop, disitu gw beli trial kitnya TBS yang teatree. Secara ya kulit gw jerawatan, dan kalo ga salah gw pernah pake seri teatreenya Oriflame dulu banget. Mulai dari FW, toner, lotion dan oil as a spot treatment. Etapi kalo oil udah beli sebelumnya sih, biar totalitas gitu beli sepaket. Beberapa bulan pake ini jerawat gw masih ada, emang sih minyaknya rada berkurang tapi jerawat sama aja. Kebanyakan ngumpul di daerah pipi.

Trial / travel Kit The Body Shop Teatree (gambar dari sini)

Lalu, temen gw yang juga mulai jerawatan pake Sebamed seri clear face, terus gw ngiler dan ikutan beli. Masalahnya lagi nih, gw tuh kalo nyoba langsung sepaket gitu emang, ga nanggung-nanggung. Jadi ya resiko tanggung sendiri kalo ada produk yang ga cocok gatau produk mana. Kalo ga salah si Sebamed yang gw pake ini clensing bar (apa clensing foam ya), toner, moisturizer sama gel spot treatment. Seinget gw, pemakaian si sebamed ini bertahan lebih singkat daripada TBS (hahaha..sokoriin), bisa dibilang jenis jerawat gw sama aja, malah lebih gede-gede dan muka minyakan parah. Jadi waktu pake TBS itu muka cenderung kering (iyes, teatree drying sifatnya), pas kena si sebamed jadi berminyak lagi. And i  gave up.

Sebamed Clear Face (gambar dari sini)

Another mistake that i've made adalah pake produk tanpa searching itu buat apa, sifatnya gimana buat jenis kulit gw, langsung hantem aja karena 'kelihatannya' di kulit orang bagus. Dan produk selanjutnya yang gw coba adalah Shea butter. Kalo inget kok rasanya sediiih banget, how come gw naro shea butter yang segitu gede comedogenic faktornya di muka gw :((
Hah, apa lagi tuh riez comedogeic? ntar lagi lah gw bahas.

Penampakkan shea butter (gambar dari sini)

Jadi gini, di twitter gw follow orang yang mukanya amazing kinclong bet. Dia pake shea butter buat muka dan bagus banget hasilnya. Pas gw searching, tenyata bahan satu ini bagus buat ngelembabin kulit yang kering, one of skin saviornya orang banyak. Trus kenapa juga gw mikirnya ini bahan ga bakal bikin jerawat gw tambah parah? Yup, embel-embel natural lah yang membutakan mata gw (dan mata hati saya). Gw pikir semua yang natural pasti baik dan bikin kulit sehat, apalagi abis baca ini, a dream come true natural product banget kan ya (yes, disitu ada tulisan blemishes and healthy skin), yang bikin gw bener-bener pengen nyobain. Akhirnya gw pesen lah itu shea butter, menurut petunjuknya cukup diambil secolek aja, gosok-gosok di tangan sampe melting dan tempelin ke muka. Trus karena kulit gw ada jerawatnya, disaranin lah pake lavender toner dulu sebelum pake shea butter (and i didn't even know what the purpose using a toner that time).

Yang gw rasain sih benda satu ini emang ngelembabin banget, soalnya gw pake juga di tangan dan berasa lembab banget. Tapi pas di muka bener deh langsung itu jerawat gede-gede banget pada muncul semuka, terutama pipi. Beneran rasanya sedih bet (wajahku dan hatiku hancuurr), gw tanya dong ya kenapa bisa gitu. She said, mungkin ga cocok sama perawatan muka yg biasa gw pake. And i tried using that single, cuci muka langsung pake shea butter (doang), dan hasilnya ternyata sama aja. Butuh beberapa minggu sih sampe akhirnya gw stop produknya (kekeuh binti ngeyel). Gw ga inget gimana selanjutnya, tapi yang jelas muka gw mendingan.

Kalo ga salah abis tragedi shea butter ini gw balik lagi pake TBS, karena menurut gw muka rada mendingan jerawatnya. Gw ga beli produk lagi soalnya waktu itu masih ada sisa beberapa. Gw bertahan pake si teatree ini beberapa bulan, sampe akhirnya sepupu gw ngasi krim. Yes, she is a doctor dan waktu itu lagi berkecimpung di bidang kecantikan, kerja di salah satu klinik kecantikan and she gave me some stuff for acne product. Bisa dibilang, akhirnya muka gw nyerah juga dan berakhir di dokter, padahal selama ini gw berupaya ga tersentuh krim dokter, tapi ada daya akhirnya saya menyerah juga.

Berarti sekarang kita lanjut ke produk berikutnya, krim kecantikan dari klinik. Gw rada2 lupa dapet apa aja waktu itu, tapi kalo ga salah sih ada 3 produk. Krim pagi, sunscreen sama krim malam. Gw ga pake facial wash dari sana karena katanya gapapa pake yang biasa aja. Kira-kira pemakaian sebulan, alhamdulillah jerawat gw berkurang malah hampir ga ada, tinggal bekasnya aja. Abis itu pemakaian krim pagi dilepas dan gw cuma dikasi serum vitamin C sama sunscreen, and it really worked on me. Gw berasa muka gw bersih dan lebih cerah, apalagi ga pake bedak sama sekali, cuma itu aja. I was so happy for my skin. Tapi jangan sediiih, karena cerita ini belum berakhir happy neding. Selang beberapa lama, sepupu gw pindah ke luar kota dan produksi krim kecantikannya harus berenti dulu sementara. Gw emang cuma tinggal pake krim malem aja sih, sisanya cm serum vit c sama sunscreen. Maka ceritanya gw cari lah alternatif penggantinya.

Kondisi muka waktu itu sih banyak bekas jerawat, jadi gw pikir cari krim yang buat menghilangkan bekas-bekas jerawat aja. Jadi gw coba ke yves rocher waktu itu buat beli whitening cream (karena waktu itu gw ngerasa thebodyshop harganya makin mahal). Nah gw pake lotion yang buat mencerahkan gitu, aman-aman aja sih ga nambah jerawat tapi kok ya ga ilang juga bekasnya. Akhirnya iseng-iseng gw kenalan sama Hadalabo yang seri biru buat mencerahkan, karena gw liat ini produk kayaknya fansnya banyak. Oiya karena searching-searching review inilah gw kenalan sama femaledaily.com, disini gw liat-liat review produk yang mau atau baru berencana mo gw beli. Akhirnya gw pake lah itu trial kit dari Hadalabo sama Yves rocher.

Ini versi barunya, yang lama entahlah kemana (gambar dari sini)

Hadalabo shirojyun trial kit (gambar dari sini)
Hasil pemakaian kedua merek baru ini di muka? biasa aja. Harusnya sih ya, HARUSNYA waktu itu gw udah puas dan lebih bersabar dalam menghadapi pergulatan antara menghilangkan bekas jerawat dengan munculnya jerawat baru tiap bulan (iya kalo pms masih parah). Mungkin dengan nambah produk yang lebih nambah daya kerjanya, bukannya iseng pengen bikin beauty produk sendiri.

Karena selain searching beauty produk, waktu itu gw lagi rajin lah buka pinterest. Otak lagi kelewat kreatif buat bikin handcraft DIY. Sementara sih gw berhasil nyulap filing cabinet tua jadi lumayan enak diliat (check here). Berlanjut dari kesuksesan gw waktu itu, iseng lah pengen juga bikin diy produk buat muka (entah kerasukan jin rajin dari mana). Percobaan pertama bikin toner gagal karena muka gw jerawatan lagi (diy toner), percobaan kedua awalnya berhasil sih (diy face oil) muka gw rada berkurang jerawatnya. Kebodohan kembali terjadi ketika gw salah pilih oil. Muka gw jerawatan lagi dong, lagi2 karena kurang research, cediihh. Bisa dilihat disitu apa yang terjadi...

To be continue...






Jumat, 07 Juli 2017

A Note to Reminder

Everybody has their own life
Own plan
To do list-thing
Some trial and error
Back up-ish
Keep all that plan in a perfect draft

Just like me
(And) everybody does

One day I realize something
May be I was just a part of that trial and error?
Or may be I am just a back up plan
Well, just like you do..

Minggu, 28 Mei 2017

Disaster karena kurang fokus?

Sayang ternyata itu benar adanya, entah karena kurang Aqua atau dehidrasi penyebabnya. Yang jelas kurang fokus ternyata bikin suatu kegiatan jadi berantakan, in my case liburan nyaris gagal.

Jadi begini, ceritanya gw sama temen gw Dhina berencana mau jalan sebelum puasa ini, why? Ya karena kita pada gatel aja  mau jalan-jalan, kali ini city tour aja lah biar ga berat-berat amat. And the destination is...Semarang.

Cerita kenapa akhirnya kita milih semarang ya ntar aja lah ya itu. Fokus utama postingan ini adalah 'kurang fokus'. Singkat kata gw sebagai seksi percaloan tiket kereta pp dan hotel telah menjalankan tugas dengan baik, Dua hari sebelum berangkat gw mo ngeprint2in semua e-tiket kan tuh. Maksudnya sih biar pas hari H ga keburu-buru gitu. Tapi apa daya..nasib berkata lain. When i printed the ticket i realize something. Kenapa itu tiketnya tanggal 11 aja dong? sementara gw mo perginya tanggal 10. Libur tanggal merahnya kan tanggal 11, here's the calendar..


Kalender bulan Mei, Perhatikan tanggal yang dilingkari

Setelah berkali-kali bolak-balik melototin print out tiket dan kalender ala-ala sinetron *zoom in zoom out* akhirnya gw sadar kalo gw salah tanggal :((

Pantesan menjelang long weekend kok tiket kereta gampang banget dapetnya? Masih banyak pula. Gw sempet bilang sih sama temen gw, 'kok tumben ya ini long weekend tiketnya masih nyisa banyak?', yang ditanggepin sama temen gw dengan 'bukan tujuan wisata kali cuy'. Dan gw yang iya-iya aja, tanpa sadar bahwa gw SALAH TANGGAL.

Orang Setress..

Jumat, 28 April 2017

Kenapa sih pada percaya banget sama info dari grup chatting?

Okeh, judulnya kontroversi banget. Kenapa? Soalnya gw udah enek banget, kesel dengan isi grup chatting, terutama whatsapp yang makin ga jelas. Isi apakah yang makin ga jelas? 

You know, sering banget kan berkeliaran berita-berita di grup whatsapp. Isu adanya penyakit ini lah, produk itu mengandung apa lah, berita kriminal yang nakut-nakutin banget lah, info ada acara apa dimana lah, yah pokoknya yang model-model gitu. Pasti adaaa aja tiap hari yang share. Ngga di grup ini, di grup itu, di grup itu engga, di grup sono, grup sono engga, grup anu, adalah pokoknya.  Kalo satu orang minimal ada 5 grup whatsapp di henponnya, kebayang ga puyengnya kalo semua grup share info yang sama, dengan niat mulia si pengirim adalah 'sharing is caring' or 'sebarkan demi orang-orang yang anda sayangi' atau malah ada yang ngancem 'jangan sampai berhenti pada anda'. Aposeee?? *jedot-jedotin kepala ke tembok*

Jadi gini, gw ga usah deh dikirimin berita yang belum pasti gitu, giliran ada yang kasih link pas dibuka ga bisa. Or ngasi link yang pas dibuka adalah media abal-abal yang ga bisa dipastiin kebenaran infonya. Emang sebelum ngirim ga dicek dulu apa beritanya bener apa kaga? Punya google kan ya di hapenya? Oh iya sih ga sempet googling, nanti ga jadi yang paling update dong jadi penyebar informasi berharga nan berguna. Kalo keduluan orang lain gimana? ck..ck..ck..

Trus kalo ternyata member grup itu ada yang cari info sebenernya dan ketauan bahwa beritanya hoax alias palsu a.k.a kagak bener, yang ngepost itu biasanya diem, kalo yang agak mendingan sih suka minta maaf dengan alesan cuma copy dari grup sebelah, That's it, itu sebenernya masalahnya, kenapa deeh kalo ada yang ngasi info ga jelas gitu main copas dan share lagi? Pliss..gw udah eneg.

Pernah kejadian nyata di depan mata gw, lagi berdiri di bus TJ dan ada penumpang yg duduk sibuk banget sama henponnya. Bukan mo ngintip sih, lah emang kliatan gimana dong? posisi gw pas bener soalnya. Keliatannya dia nerima satu info di grup wasap, gw gtau dia udah kelar bacanya atau belom. Yang jelas, ibu ini langsung sibuk copy satu bacaan yang panjangnya ngalah-ngalahin komuter jakarta-bogor dan paste ke new message, untuk kemudian dikirim ke beberapa (baca : hampir semua) nama di contact wasapnya, send. Begitu kelar, dia buka bbm dan paste tulisan tadi ke layar baru, trus pilih lagi beberapa nama (hampir semua juga) kontak bbmnya, send. Habis itu baru deh itu henpon ditaro. 

Disini gw ga liat dia cari-cari info kebenaran berita or apalah yang dia kirim itu sebelum dikirim lagi ke segambreng temennya itu (udah kali riezz, lo aja yang ngintipnya kurang bener). Ya yaa..mudah2an demikian adanya. Dan menjelang siang gw yakin itu berita yang dia kirim udah nyebar ke segala arah, klo semua orang yang dia kirimin tadi sifatnya plek-plekan sama dia. Ga menyaring dulu info yang diterima. 

Engga, tulisan ini ga berisi pesan moral apa-apa kok. Mikir aja sendiri..

Minggu, 19 Juni 2016

2016, A Year of Nature!

Hai haii..akhirnya nulis lagi *malu sendiri sama laba-laba penghuni blog*

Cita-cita gw tahun ini, mencoba buat kembali ke natural. Dalam hal apa? Nah ini dia, kayaknya semua bidang yang kira-kira bisa bikin 'back to nature' bakal gw cobain. But, yang paling urgent sih masalah yang berhubungan sama diri sendiri, terutama masalah skin care sama body care. Yap, sebenernya masih berhubungan sama postingan yang berbau-bau DIY buat muka sendiri (iyah yang gagal itu, hiks..)

Kalo baca referensi sana sini, concern gw ternyata banyak banget ya yang berhubungan sama hal berbau natural, diantaranya 1) Say no to bahan berbahaya, 2) Bahan yang bikin skincare and bodycare jadi ga halal, 3) Bahan yang 'sebenernya' masih aman, 4) Bahan yang membahayakan lingkungan. Lah kok jadi banyak ya? hihi, ayo deh kita kupas satu-satu.

First, jelas dong yang namanya bahan-bahan berbahaya itu ga bakal gw pake. Bahan berbahaya tuh kaya apa sih? Yang jelas bahan yang udah dilarang penggunaannya buat produk-produk yang dipake manusia karena bakal membahayakan kesehatan, baik jangka pendek maupun jangka panjang. Diantaranya, mercury yang bikin muka putih kinclong tapi amit-amit bahayanya. Buat lebih jelas bahan berbahaya lainnya coba cek di sini. Trus, gimana cara menghindarinya? ya jangan beli produk ga jelas, apalagi yang banyak beredar di dunia online shop, even dengan embel-embel natural, pake merek yang pasti-pasti aja dijual di pasaran, ada storenya. Kalo pun beli online, pastiin yang punya website resmi deh. Jangan gampang tergoda iklan yang ngejanjiin macem-macem dalam waktu sesingkat-singkatnya, dikata proklamasi apa, eh.

Skincare & Kosmetik Berbahaya (Gambar dari sini)

Next, kehalalan produk. Jujur sih, gw juga baru aware akhir-akhir ini tentang kehalalan skincare & kosmetik. OMG, kemana aja ya selama ini, maapkan aku ya Alloh :((. Tadinya gw pikir, halal ini cuma strategi brand aja biar marketnya makin luas. Tapi setelah baca-baca lebih jauh ya ternyata ga secetek anggepan gw itu, bodohnyaa.. Okay, jadi intinya adalah banyak dari skincare maupun kosmetik yang kompisisinya berasal dari bahan yang ga halal, yang paling umum sih babi. Kok bisa? ya bisa dong, umumnya sih gliserin, masalahnya kita kadang ga sadar dan ga ngerti ciri-ciri penulisan ingredients yang mengandung babi itu kaya gimana (atau emang ga mau cari tau). Tapi yang gampang sih, cari yang ingredientnya vegetable gliserin, nah itu gliserin yang berasal dari tumbuhan. So, apakah problemnya selesai? Ya ngga lah, itu kan cuma salah satu contoh aja.

Nah, kalo gw untuk masalah ini lebih cari produk yang lokal aja. Why? soalnya produk lokal pasti lebih mengutamakan hal ini dong ya, secara sebagian besar pemakai produknya muslim, yang kalo kena sedikiitt aja isu tentang kehalalan produk (especially babi) bakal langsung bereaksi. Pilihan lainnya kalo mau pake brand luar gw bakal cari yang ada keterangan bahwa produk tersebut berasal dari tumbuhan, no animal ingredients (ga cuma babi ya ini). Apakah keterangan ini cukup menjamin? Ngga juga sih, ternyata masih ada juga yang salah satu atau salah dua atau entah salah berapa ingredientnya berasal dari hewan walaupun gembar gembornya botanical product. Yaaa, trus piyee? Kalo gw sih cek dulu deh kira-kira kehalalan produk tersebut, gampang kok tinggal googling aja. kalo mau coba produk tertentu. Kalo meragukan ya cari produk lain aja, referensi gw buat cari-cari kehalalan suatu produk di sini sama di sini

Lanjuttt, bahan yang 'sebenarnya' masih aman. Trus kalo aman, kenapa pake tanda 'petik' gitu deh riez? Hehehe..ini sebenernya bahan yang masih kontroversi sih, diantaranya pengawet yang mengandung paraben, trus garam alumunium di produk deodoran (kebetulan gw concern sama ini aja). Paraben ini kabarnya bisa nimbulin kanker, walau masih simpang siur tapi bahan ini masih boleh dipake dengan batas tertentu. Tapi kalo gw sih lebih pilih menghidari, walaupun ga freak amat. Kalo ada dua produk yang sama bagusnya, trus salah satunya udah free paraben, gw bakal lebih milih itu (subjektif aja ini). Nah, kadang isu paraben ini yang dipake buat brand buat promo produknya, jadi ya ujung-ujungnya malah buat strategi jualan. Sebagai konsumen ya be wise aja, ntar paraben ga ada tapi ada bahan bahaya lainnya ya podo wae.

Paraben dalam skincare (Gambar dari sini)

Next, produk lainnya yang masih banyak dipake dan gw coba hindarin itu alumunium di deodoran. Jadi si Al (Alumunium) ini adalah agent antiperspirant, dimana dia akan masuk ke kulit kita sampe ke kelenjar dan mencegah keluarnya keringat. Jadinya kita ga keringetan dan ga bakal deh itu yang namanya bau badan. Padahal sebenrnya keringet itu sehat, olah raga aja cari keringet kan. Bersama keringet, racun-racun yang ada di badan kita akan ikut keluar. Yang jadi masalah sebenernya adalah bakteri yang becampur dengan keringet dan bikin bau badan. Nah, makanya sekarang gw lagi mulain buat pake deodorat yang ga mengandung Al. Prinsip kerjanya dia akan mengontrol bakteri yang bikin bau badan kalo kena keringet. Sejauh ini sih emang lebih enak pake deo yang konvensional sih, soalnya enak ga keringetan. Kalo pake deo non-Al emang kadang cepet keringetannya, jadi refleks dikit-dikit pegang ketek, mungkin masih penyesuaian *menghibur diri*.

(update)
Baru inget ada satu bahan yang ketinggalan, yang masih banyak dipakai tapi gw hindarin, adalaaahhhh *jeng jeeeng* Sodium lauryl sulphate (SLS). SLS ini banyak digunakan secara luas sebagai pembersih dan banyak ditemukan di deterjen, coba liat di rak segala macam sabun di supermaket, sebagian besar mengandung SLS, Dia ini adalah agen pembersih yang ampuh, mudah ditemukan, dan sangat ekonomis. Makanya, dia ini juga salah satu zat yang banyak terkandung dalam personal care kita, dari mulai skincare, bodycare, sampe haircare. Yang udah mulai ngurangin banget adalah di bagian skincare dan haircare, gw udah ga pake facial wash dan shampo yang ada kandungan SLS-nya. Ngaruhnya? Muka gw ga kering lagi, Iya sih muka gw emang kombinasi dan sensitif (acne prone), kering di bagian yang berjerawat. Sejak menghindari SLS, muka gw ga pernah kering sampe ngeletek-ngeletek kalo keseringan cuci muka. And yes, ini ngaruh banget di gw.

Satu lagi, gw juga mulai menghindari SLS dalam shampo. Ngaruh kah? banget. Segala sampo anti hair fall ga ngurangin kerontokan rambut gw. Akhirnya gw mulai nyobain shampo yang detergen free. Setelah pemakaian beberapa minggu, ternyata berkurang loh rontoknya, mejik banget. Emang hasilnya rada kaku sih, ga se-smooth shampo biasa yang pake sendirian aja (ga ditemenin kondisioner maksudnya). Jadi gw bisa nyimpulin bahwa yang bikin rambut gw makin rontok adalah deterjen yang ada di dalam shampo. Sekarang gw beneran say NO sama SLS dalam shampo dan facial wash.

Okay, terakhir adalah bahan yang membahayakan lingkungan. Ini emang ga ada hubungannya sama kesehatan kita sendiri, tapi sangat berhubungan sama lingkungan. Disini gw bakal ambil contoh scrub / micro beads. Semenjak tau kalo scrub itu bahaya buat lingkungan, gw ga pernah pake produk yang berbau2 scrub lagi. Kenapa? apa bahayanya? Kita tau sekarang pemerintah lagi gencar ngurangin sampah plastik, dimana kantong plastik sekarang harus bayar (iya yang cuma 200 perak itu, huh), ternyata scrub atau micro beads ini ternyata punya efek yang ga kalah bahayanya. scrub  itu kan sodaraan ya sama plastik, sama-sama dibuat dari polimer sintetis yang ga bakal terurai dalam waktu singkat, numpuk aja gitu jadi sampah. Nah kalo plastik gede-gede bisa dibersihin, diangkut ato mungkin didaur ulang, sodaranya si scrub  ini ga bisa teman-temaann. Siapa coba yang mau ngumpulin scrub yang udah kecampur sama air bekas kita mandi trus ngalir ke got, ke sungai dan berujung di laut. Itu kan ukurannya seiprit bet, kaga bakal keliatan. Nah si kecil inilah yang disangka makanan sama ikan, dimakan deh, trus ujung-ujungnya itu ikan bakal pada mati. Atau kalo ikannya keburu dimakan ikan besar, trus nanti berakhir di meja makan kita, ya itu scrub bakal kemakan juga tanpa kita tau, Iya ngga? Nah kalo udah gini gimana dong, kerusakan rantai makanan di laut sana pasti bakal ngaruh juga ke kita. So sad. FYI, di Amerika sono penggunaan scrub / micro beads udah dilarang loh, ga boleh dipake lagi. Makanya, gw lebih milih produk yang ga mengandung scrub, cari yang natural exfoliant aja, misalnya bisa pake oatmeal.

Siklus Micro Beads (Gambar dari sini)

Oiya, ada satu hal yang penting banget dan pasti semua pada nyadar. Produk natural ini harganya emang beneran ya, jauh lebih mahal dari produk biasa. Hehehe..dulu sih gw suka aneh kalo ada produk yang harganya ampun-ampunan, mahal bett. Tapi lama kelamaan ya ngerti juga kenapa bisa mahal. Misal nih ya, sabun yang pake deterjen sama sabun yang pake oil base. Bahan-bahan yang dipake beda, cara bikinnya beda, proses lamanya pembuatan beda, dan jumlah yang diproduksi juga pasti beda. Ini nih yang bikin harganya jadi beda jauuh banget.

Mau diakalin dengan bikin produk DIY juga bisa. Tapi musti luangin waktu buat trial and error, trus relain badan sendiri jadi percobaan, hehe *inget kegagalan serum :'(*. Jangan males buat cari2 informasi tentang bahan yang mau dipake, jangan bosen-bosen searching buat dapein bahan yang kualitasnya bagus. Soal harga ya beragam, tergantung kita mau pake yang gradenya gimana, dimana mana ya ada kualitas harganya juga lebih tinggi. Makanya peralihan ke produk-produk natural ini buat gw agak lumayan nyedot dana, huhuhu..Tapi buat kesehatan ya worth to try siih..

Minggu, 28 Februari 2016

Makan bahagia di Holycow Steak by Chef Afit

Review makanan, salah satu label yang paling jarang gw bahas. Padahal kerjaannya makan-makan mulu, nyobain ini, nyobain itu, foto makanan ini, makanan itu. Yang akhirnya cuma menuh-menuhin memori henpon doang. Kenapa gw akhirnya pengen nulis ginian lagi? soalnya lagi rajin juga review makanan di zomato. Masalahnya, kalo nulis di sana pan ga bisa panjang-panjang. Yang baca juga enek kali, mba mau review apa curcol? hahaha.. Makanya sekarang waktunya membangkitkan kembali 'food directory, yaayy..

Kali ini gw bakal ngebahas salah satu makanan yang disukai makhluk carnivora kaya kita, hah kita? gw kali sama para pemuja daging merah lainnya. Gimana udah ketebak? yup, steak.. *mendadak laper*

Salah satu steak yang paling 'happening' di Jakarta ini adalah Holycow Steak by Chef Afit. Gw tau steak ini pertama dari twitter, udah lumayan lama sih. Pertama nyobain sekitar 2 tahun yang lalu. Yang bikin steak ini ngetop menurut gw adalah wagyu. Dia ini steakhouse pertama yang ngenalin Wagyu steak dengan harga terjangkau (dibanding steakhouse beneran yang model fine dining gitu ya). Tapi jangan dibandingin sama steak-steak-an di mall, jatohnya emang lebih mahal. Tapi jangan sediiihh, harganya sebanding sama rasanya kok. Kalo anak sekarang sih istilanya 'worth it'.

Liat aja penampakkannya, dijamin bakal ngiler.

Angus Rib Eye

Hokubee Rib Eye

Jadi yang di atas adalah Angus Beef US rib eye yang dimasak medium well, served with mashed potatoes, spinach sama W sauce. Kalo yang bawah, hokubee rib eye dimasak medium, pake mashed potatoes, green beans sama mushrooms sauce.

Mari kita bahas satu-satu,

Kalo masalah daging, gw emang paling suka bagian rib eye. Komposisi daging sama lemaknya itu pas, ga kebanyakan kaya sirloin ato malah ga ada lemak sama sekali kaya tenderloin. Waktu masih newbie banget dulu selalu pesen yang well-done ato medium well. Lama-lama sekarang mulain doyan yang medium, berasa lebih juicy gimana gitu (halah bahasa apa ini?)

Selanjutnya bagian sayur. Buat pilihan sayur ada bayam sama buncis. Selain jenis sayurnya yang beda, masaknya juga beda. Yang bayem, rasanya creamy banget, gatau lagi deh itu diapain, enak banget pokoknya. Kalo buncisnya dimasak pake bawang putih, simple but totally good, renyah-renyah enak.

Next, pilihan carbonya. Ada French fries sama mashed potatoes. French friesnya gw blom pernah makan, tapi pernah icip-icip dikit. Enak, kaya rasa kentang goreng gitu (laah trus rasa apa lagi). Kenapa gw ga pernah pesen pake French fries? Karena gw terlalu cinta sama mashed potatoesnya, aaaaakkk ini enak banget. Buat orang yang suka makanan creamy, mashed potatoes holycow ini heaven banget. Enaakk, creamy gurih gitu tapi ga enek. Top markotop kalo kata Pak Bondan.

Last but not least, ada pada pilihan sauce. Di sini ada mushroom sauce, W sauce, BBQ sauce, Blackpepper sauce, sama Buddy sauce. Sejauh ini favorit gw sih mushroom sauce, buat yang suka saus model-model creamy, ini enak bangettt, bisa sampe gw koretin (what's koretin in bahasa Indonesia ya?) ya intinya saus yang di mangkok itu sampe abis lah gw cocolin sampe abis bis. W sauce juga enak n sehat, why? soalnya dia isinya daun pok-pokan yang di blend sama olive oil, gimana ga sehat tuh. Btw tau kan daun pok pok an? itu loh yang selau ada di restoran sunda sebagai keluarga lalapan. 

Daun pokpokan (gambar dari sini)
Eh namanya pohpohan deng, ternyata selama ini gw salah. Hehe..tapi sama lah initnya (ngeles teruuuss). Buat yang ga suka herbs dan semacamnya sih mungkin saus ini berasa aneh, tapi ya berhubung gw suka varian daun-daunan, saus ini enak banget. Dan W sauce sama Mushroom sauce ini adalah Chef's recommendation, so ga rugi banget buat nyobain. 

Saus lainnya gimana? Gw belom pernah nyobain yang lain, soalnya masih terlalu cinta sama mushroomnya. Tapi kalo icip-icip doang pernah. Okay, BBQ sauce nya menurut gw enak tapi biasa aja, kalo Black pepper ya rasa khas lada hitam gitu. But menurut gw lebih pedes daripada yang di pepper lunch, buat yang suka rasa-rasa pedas anget black pepper pasti suka. Nah satu lagi, Buddy sauce. Gw belom pernah nyobain sama sekali, soalnya tiap gw makan kenapa saus yang ini jarang tersedia. Gatau kenapa. Tapi kata waiter-nya mirip-mirip sama mushroom sauce gitu. Hmm..berarti ini adalah utang gw, kalo makan holycow lagi harus nyobain si Buddy sauce (ahlasaannn).

Eh tapi jangan salah, steak Holycow ini bukan jenis yang kudu makan pake saus baru ada rasanya. Soalnya kalo kita makan tanpa dicocol saus pun rasanya udah enak. Kan ada juga tuh model steak yang 'kering', kalo mau tambah yahud harus pake saus. Pernah juga sih nyobain yang kaya gini, next time gw bahas juga. 

Satu lagi, kabarnya kalo lagi ulang tahun bakal dapet steak gratis. Yes, G E R A T I S (kaga pake E keleeuuss) Tapi syaratnya, lo kudu pake mahkota ala-ala Raja gitu. Kalo gw gapapa asal dapet steak gratis (hahah, mental gratisan). Cuma sayangnya gw belom pernah ulang tahun pas kebagian sabtu/minggu, dan susah makan di sini kalo hari biasa. Keburu malem dan daerah macet cyiinn. 

Okeh, laporan makan-makan kali ini selesai. Next, gw bakal bahas makanan lainnya. 

Selamat lapaaarrrrr :D

Sabtu, 13 Februari 2016

Mencari Pelangi di Negri Laskar Pelangi (Day 1)

Super late posting..
Banget..
Banget..
Banget,,
(Bodo amat yang penting bikin, hihi)

Gw pernah bikin postingan yang judulnya 'Somewhere over the rainbow', kali ini balik lagi ke tema pelangi. Bukan terobsesi atau gimana juga sih, emang aja tujuan gw kemaren itu dikenal sebagai negri Laskar Pelangi. Based on novel yang judulnya sama dengan filmnya (ih gila susah banget petunjuknya)

Yup i went to Belitooongg...

Eh, Belitung apa Belitong sih?
Setau gw kalo sebagai propinsi ya namanya Propinsi Bangka Belitung sih. Tapi setelah sampe di sana, sebutannya adalah Belitong. Baiklah kita akhiri saja perdebatan ini (debat? lo aja kali riez sama pikiranlo), dan mulai menggunakan kata Belitong, biar berasa daerahnya (Red : menurut wikipedia juga menurut bahasa setempat adalah Belitong)

Gw sih emang doyan jalan-jalan ya, cuma sampe saat itu belom kepikiran juga sih jalan yang lumayan jauh gitu. Fokus gw masih di sekitaran jawa aja lah. Bukan apa-apa, cape juga kalo jalan sampe Belitung sono, belom berenang nyebrang lautnya *self keplak*.

Kali ini gw lagi-lagi ikutan tripnya SmarTrip, tadinya ga tertarik amat sih tapi lagi-lagi temen gw si eka ngajakin ke sana. Jadilah gw baca dengan seksama itinerary yang dikirim lewat email. Begini kira-kira isinya.

Destinasi di Belitong



Ketentuan Include and Exclude dari Total Biaya
Itinerary Day 1


Itinerary Day 2 and day 3

Okeh, bisa dilihat ya di itinerary. Perjalanan ke sana kira-kira adalah 3 hari. Buset dah, lama amattt *self toyor*. Buat gw, ini lumayan murah dengan biaya 1,9 juta aja udah dapet jalan 3 hari 2 malem (ga include makan sih) plus tiket pesawat pp. Tanpa lama-lama mikir, akhirnya ajakan ini gw iya-in aja. Entah kenapa waktu itu hasrat jalan sana jalan sini lagi gede-gedenya (mungkin efek baru break up, haahahha). Satu lagi, i was soo excited karena itu kali pertamanya gw naik pesawat, hahhaha norak emang tapi yagimana, harus ada yang pertama dalam tiap hal. Dan mungkin, first time nya gw ya kali ini (ngeles aja kaya bajaj lagi belok)

Singkat kata nih, gw akhirnya sampe di hari H. Waktu itu bareng sama temen gw eka, n sepupu gw mba ririn. Gw sama mba ririn ketemuan di Damri blok M (sempet diwarnain insiden mba ririn ketinggalan henpon, dan gw udah panik nungguinnya). Ga lucu aja sih, udah pamit dari rumah mo jalan-jalan ke Belitung, ujug-ujug balik gara-gara ketnggalan pesawat, hihihi..

Next, gw ketemuan sama eka n rombongan yang lain di bandara Soetta. Waktu itu naik Batavia Air, dan Alhamdulillah yaa masih sempet naik ini, soalnya sekitar beberapa bulan kemudian ini maskapai tutup dan ga beroperasi lagi. Waduh, bukan gara-gara gw naikin kan yaa? Hahaha..

Bad news dateng setelah kita sampe di ruang tunggu, pesawatnya delay kira-kira 2 jam. Eaaaaa, udah lah baru pertama pesawatnya pake delay pula. Pan degdeg-an nya jadi makin lamaa. Ternyata karena keterlambatan 2 jam, penumpang dapet kompensasi makan. Yaudah sih dari pada laper mending dimanfaatkan makanan gratisan ini. Daann, jeng jeeengggg teryata lauknya adalaahh....
Nasi putih sama nugget/ayam goreng sepotong, sayurnya itu sayuran pelengkap yang suka ada di steak, sayuran beku yang isinya jagung, wortel, kacang polong n buncis (ini mah di indomaret juga ada) plusss sambel saschet sebiji (maaf ga sempet fotoin kondisi makanan saat itu, saking 'terharu'nya)

Okay nevermind, ga usah pikirin makanan yang ga bikin laper tapi dimakan juga (hah, ngemeng ajee). Singkatnya, setelah 50 menit melayang-layang di udara sambil rada parno dan kipas-kipas kegerahan (Eh bener loh, itu pesawat ac nya kaga berasa sama sekali, naek pesawat kaya naek angkot kipas-kipas), akhirnya sampe juga di Belitung. Dan karena kita adalah generasi narsis stadium lanjut, maka foto di bandara Belitung ga boleh terlewatkan. 


Taraaa..sampeee
(note : ini sebernya kepanasan bukan hormat)

Sama mba ririn

Tetep kudu ada poto pesawatnya yaaa (norak !! bodoo!)

Lanjut, seperti yang tercantum di itinerary tujuan pertama adalah makan siang. Yap ini bener-bener diperluin, secara ya pesawat delay 2 jam dan makanan kompensasinya alhamdulilaah enak banget. Jadi berentilah kita di satu lokasi warung makan yang jual makanan khas belitung, misalnya mie belitung, bakso ikan, dan temen-temennya deh. Kebanyakan rombongan gw sih pada penasaran sama mie belitung, tapi berhubung gw liat di itenerary ada jadwal makan mie belitung di tempat lain, jadilah gw ga pesen ini. Ga tau kenapa gw masalah penasaran sama gado-gado, hahahha..Kaya apa sih gado-gado belitung? So far sama aja sih, cuma di meja ulekan si ibu gw liat terasi belitung. Nah mungkin ini yang bikin beda. Sayang ga sempet ambil foton terasinya, tapi tenaang foto gado2nya ada

Gado-gado Belitong (Kaya gadogado ya)

Setelah kenyang, kita mulai menuju ke spot pertama. Apalagi kalo bukan pantaiiii. Nah yang namanya Belitong ini kan pulau yang tergolong kecil ya, jadi otomatis pantainya buanyaaakk. Salah satu yang pertama kita sambangi (etdah sambangi) adalah pantai bukit batu. Oiya, emang ya negri laskar pelangi ini sesuai sama namanya, siang hari bolong dong ga abis ujan cerah ceria ada pelangi nongol. Sumpah, Keren banget. Ya maap-maap tapi, ga sempet foto, soalnya posisi lagi di dalam mobil (sebenernya kekenyangan sih). Sekitar 15 menitan kita sampe di jalan masuk yang ditutup portal. Lah, ini pantai apa komplek perumahan? Tapi komplek perumahan macam apa yang backyard rumahnya punya view kaya giniiii...


Waaa...pantaaiiiii...

Batu besar-besar, ciri khas pantai di Belitong

Even itu batu nongol di tengah laut

Capturing the capturer (mbulet)

Sisi lain pantai bukit batu

Batu besar-besar plus pasir putih haluss

Jadi jalan menuju pantai ini agak menurun, posisi kita masuk itu ada di atas. Ya mungkin dari arah bukit gitu yaa, makanya namanya pantai bukit batu (ngasal abiss). Hahaha, jangan percaya informasi yang saya berikan pemirsa. Tapi emang bener kalo ke arah pantai jalanan kita agak menurun, jadi seneng banget turunnya sambil lari-larian (kaya anak kecil nemu mainan gitu), nah tapi baliknya yang kudu nanjak (rasakannn). Tapi gapapaaah, naik, turun, belok-belok sejauh apa pun pasti akan kutempuh, ha ha haaa..

View dari arah bukit

Ga lama-lama explore pantai bukit batu, kita segera bergerak ke spot selanjutnya. Masih ga jauh, sekitar (kayaknya) 30 menitan ke Kuil Dewi Kuan Im, eh bener ga ya gini nulisnya? Tau kan Dewi Kuan Im? itu loh yang sering muncul di serial Sun Go Kong. Tenyata kuilnya ada di sini, ga usah jauh2 ke Cina sana. Huraayy,,

Gate masuknya Kuil Dewi Kuan Im

Ucapan Selamat Datang (Ih jadi seneng)

View Kuil Tampak dari Bawah

Itu batu-batu gede masih ada juga loh
Do you notice anything?
Itu batu segede-gede apaan tau ternyata ada juga di tengah kuil loh. Kirain cuma ada di pantai aja. Semua lokasi ada batunya.

Spot Favorit, ada tangganya

Cakep kan 

Udah punya foto profil disini, spot wajib
Jadi, si kuil ini nama daerahnya adalah Burong Mandi. Sekitar 10 menitan dari sini ada pantai juga loh, ya namanya Pantai Burong Mandi. Mungkin kalo bahasa kitanya burung mandi kali yaa (ngasaallll). Kira-kira berapa jauhnya dari kuil? Hahaha..percuma deh nanyain jarak sama gw, kaga tauu. Makanya dari tadi ngasitau rute ya pake ukuran waktu. Mungkin ini kebiasaan orang Jakarta yang keseringan kena macet, jadi kalo ditaya jarak tempuh ya jawabnya pake waktu, bukan jarak. Misal, dari sini ke sana jauh ga? Kalo lo nanya di luar Jakarta (pernah gw praktekin di Surabaya), jawabannya adalah 'kira-kira 2 km'. Nah coba tanya di Jakarta, jawabannya adalah 'kalo lancar 15 menit, kalo macet bisa sejam'. Ga percaya? sok aja dicoba, hihi. Btw, ini udah ngelantur dari tema. Back to burong mandi, nih beberapa fotonya.

Lautnya tenang abis


Perahu tradisional, muat berapa orang ya ini?


Sok-sok an artistik, segala beginian difoto
Setelah gelap, akhirnya kita bakal balik ke hotel buat istirahat. Hey, wait a minute, ko balik? perasaan dari landing emang belom ke hotel ya, hahah..That's is, kalo pergi jauh dan lokasinya banyak emang kudu gini, ini adalah salah satu trik buat manfaatin waktu ga kelamaan di hotel. Karena yang namanya trip ramean kan macem-macem ya orangnya, ada yang bisa siap cepet ada yang lambreta amit-amit dah, dan biasanya bikin peserta yang laen jadi bete gara-gara model yang kaya gini. 

Setelah kira-kira setengah jam-an di jalan, kita sampe di kota manggar. Kalo di Novel Laskar pelangi sih, ini adalah tempat tinggalnya Ikal dan kawan-kawan. Kota kecil yang banyak warung kopinya itu, malem ini kita bakal nginep di Manggar. Yeayy.
Next, kita masuk ke sebuah pombensin dan tour guide kita bilang 'malam ini kita nginep di pombensin'. Pertamanya gw kira dia bercanda, tapi pas kita berenti ga di deket tangki pengisian bensin dan mesin mobilnya mati, baru deh percaya. Hahaha..Baru kali ini gw nginep di pombensin. 


Hotel Pombensin (tampak depan)

Namanya ternyata Penginapan Nova
Ternyata emang penginapan satu ini lokaisnya di pombensin. Ga masalah kalo gw, soalnya penginapan ini bersih, pake ac, tampak kaya bangunan baru sih. 

Setelah bersih-bersih, dan rapihin ransel kita keluar lagi buat cari makan, Horeeee... It's time for seafood timeee. Gw ga terlalu inget apa nama tempatnya, tapi lokasinya di pinggir sungai gitu, eh sungai apa danau ya? ga keliatan sih udah malem, yang jelas di sebelahnnya aer aja, hee..Soalnya ada tempat semacem saung yang posisinya di atas eh mengapung di atas air.

Saung di atas air

Ngapuungg, tapi goyang-goyang gitu
Gimana rasanya makan di saung gitu riez? Gatau, orang kita pada pindah. Hahahah...seremm pas masuk rombongan langsung goyang-goyang gitu, semacam keberatan. Makanannya gimana? enak sih kata gw, model-model seafood yang berbumbu gitu, yang gw inget ikan bakarnya bumbu kuning, kepitingnya bumbu apa ya lupa. Tapi enaakkk, dan harganya juga standar lah ya, cuma agak lama pelayanannya, jadi udah keburu laper dan masuk angin karena nangkring di pinggir kali.

Okay, itu cerita hari pertama di Belitong. Besok bakal berlanjut ke lokasi selanjutnya. We would have a nice sleep at Pombensin :D