My page

Sepotong kenangan, selintas kegalauan, setumpuk kebahagiaan, sedikit kekecewaan. Tau pensieve di Harry Potter? Tempat menyimpan kenangan seseorang? And this is my Pensieve, enjoy :)

Selasa, 05 Januari 2016

Have a very happy new year

Happy New Year...

Another year is coming..

Klise, tapi tahun 2015 buat gw berasa ngebut banget. Banyak banget hal yang kelewat, rencana-rencana yang ga kelaksana, wacana yang cuma tinggal wacana, dan hal-hal setipe lainnya.

Satu hal yang gw soroti ya blog ini, laaah ternyata tahun 2015 postingan gw sepi amaaattt. Males banget nulis gatau kenapa, Tulisan yang udah numpuk di draft ya numpuk aja terus. Kaga nambah-nambah gitu deh. Paling basi ya tulisan yang numpuk di draft traveling, makin lama ngerampunginnya ya makin basi tulisannya. Jalan-jalannya kapan tau nulisnya kaga kelar-kelar, hahaha...

Yowess lah, let's do something for this year. Hope this gonna be a wonderful year.

Sesuatu yang buruk, semoga membaik..
Sesuatu yang sudah baik, keep it on the right way..

Selasa, 01 September 2015

DIY Face Treatment (part 2)

Mari lanjuuutt..

Di part pertama diy face treatment gw udah ngebahas bahan-bahan alami yang bisa dipake buat perawatan muka, dalam kasus gw adalah toner (yang gagal). Kali ini gw bakal lanjutin dengan bikin something yang agak ribet, moisturizer ato pelembab. Hahaha iya tau, ini emang rada nekat, lah bikin toner aja gagal apalagi pelembab. Eh tapi gagalnya adalah efeknya ke muka, bukan gagal dalam hal bikinnya loh ya. Tetep ngelessss..

Kenapa gw nekat banget bikin pelembab? Soalnya sejak lepas dari krim dokter, gw belom nemu pelembab buat muka yang sifatnya sungguhlah complicated ini. Berminyak cenderung gampang jerawatan dan banyak bekas jerawat. Kalo cari yang buat pemutih aja (biasanya include ngilangin bekas jerawat) ntar muka gw teteplah bermiyak, maka solusinya paling ngga harus krim pemutih yang berbentuk lotion. Kenapa lotion? Karena lotion ini base-nya adalah water, jadi lebih cocok buat kulit berminyak, dibanding dengan cream yang base-nya adalah oil (buat kulit normal yang cenderung kering). So, gw cari lotion yang berfungsi buat menghilangkan bekas jerawat dan whitening, plus ada spf-nya biar ga ribet lagi pake sun block. Nah ribet, ribet deh lo riez.

Dalam pencarian, pernah gw nemuin satu produk dari jepang yang terkenal bagus (dan mahal pastinya). Iya mahal, makanya gw beli yang ukuran sample yang ternyata banyak bingits di online shop seantero jagat perinternetan Indonesia, petunjuknya pitera (lah gampang bingiits). Berhubung produknya kecil dan isinya dikiiittt, paling juga seminggu udah abis. Ya gw belom tau deh ngefeknya ke muka gimana, produk dan duit udah keburu abis. Mo beli lagi sebagai trial di muka, kok ya sayang gitu, kalo gagal sih gapapa, kalo berhasil gimana, kan mahal :(( (bentar-bentar, kaya ada yang salah)

Maka gw kembali ngoprek-ngoprek pinterest. Tak disangka tak diduga ternyata banyak diy project yang bisa diulik-ulik. Kali ini gw tertarik sama postingan blog ini. Kok kayaknya bikinnya gampang ya bikin moisturizer model begini? trus nama bahannya juga familiar gitu, ya minimal begitu browsing di online shop ternyata banyak yang jual benda-benda 'asing' ini. Akhirnya dengan segala keisengan dan rasa kepo yang mendalam, bisa ga sih bikin beginian? yang ga gagal? gw memutuskan buat pesen beberapa jenis barang, yaitu grapeseed oil, tamanu oil, lemongrass sama lemon essential oil.

Mari kita perjelas, untuk pembuatan serum sebagai nutrisi dasar dari moisturizer ini diperlukan carrier oil, nourishing oil, dan essential oil. Daftar pilihannya bisa dilihat lagi di sini.

Carrier oil, gw pilih Grape seed oil karena 'katanya' baik buat kulit normal, berminyak dan cenderung berjerawat. Bagus buat ngecilin pori, ga menimbulkan komedo, menyerap baik di kulit and ga ninggalin sisa 'oily' di muka. Perfectoh.

Nourishing oil, buat yang ini gw pilih tamanu oil. Kenapa gw pilih tamanu oil? karena sampe saat ini fokus utamanya adalah ngilangin jerawat beserta bekas-bekasnya yang ganggu banget itu. Dan kalo gw liat referensinya, si tamanu oil ini jago buat ngilangin jerawat. Even, dipake buat salah satu produknya the body shop yang tea tree (yaah, ngiklan). Okeh, i'd buy this one.

Dan, essential oil. Sudah pasti the one and only, tea tree oil. Ini udah yang paling mujarab buat yang namanya jerawat. Padahal, alasan yang paling afdol sih karena udah punya tea tree oil, jadi ga usah keluarin duit lagi, hahahahaa..Selain tea tree oil (find it here), gw juga beli lemon sama lemongrass essential oil, just for trial (here). Sapatau ada yang cocok, hihi..

Berdasarkan resep tadi, gw bikinlah ini serum. Tapi buat sementara ga bikin versi moisturizer, cuma campuran minyak-minyak dulu aja. Peralatan yang dibutuhkan cuma botol kaca gelap, kira2 kaya gini.

Botol gelap yang ada pipetnya

- Isi setengah botol dengan grapeseed oil
- Tambahin tamanu oil kira2 sampe 95% volume botol
- Daan, finishingnya tambahin 3 tetes tea tree oil
- Kocok campuran ini, trus pake deh di muka kalo abis cuci muka


Serum yang udah jadi

Menurut kitab online gw, ramuan polijus eh serum ini bisa bertahan sampe 9 bulan, Simpan di tempat yang terlindung cahaya dan panas. Kenapa? yang namanya minyak itu kan berupa polimerisasi dari banyak asam lemak membentuk rantai hidrokarbon panjaaaang bingits. Nah seperti polimer lainnya, rantai ini bisa terputus karena pengaruh panas & cahaya dan akhirnya rusak. Trus ilang deh semua manfaatnya. Inilah makanya kudu disimpen di tempat yang dingin (ga usah dingin banget sih ntar malah beku, cukup adem aja) dan gelap. Okay, mata kuliah kimia polimernya udahan sampe sini.

Next, kapan pakenya?
Kalo gw pake ramuan ini adalah setelah mandi sore, emang setelah dipake rasanya light banget di muka. Ga berasa pake minyak sama sekali. Ga berat dan ga mengkilap, okay i love the texture and how it absorb on my skin. Trus, gimana hasilnya? Jeng jeeeng, ini diaa. Finally, barang yang gw bikin ada yang ga gagal. Serum ini ternyata ngaruh banget di muka gw, bekas jerawat lama-lama ilang, jerawat ga pada nongol lagi, kalo pun udah ada tanda-tanda jerawatan, dia bakal menghilang dan sembuh sebelum membesar dan bengkak-bengkak merah gitu. Muka berasa banget lembab tapi ga minyakan. Sukaaa..

Botol pertama trial diy serum dilaporkan berhasil, dan gw bakal trial lagi sama minyak lainnnya karena jerawat sudah hilaang. Hooo, i love this sooo much :*

(Update 9 November 2015)
Jadi ternyata, gw iseng-iseng nyobain oil buat bikin serum yang lain (kurang observasi) dan ternyata hasilnya ga baik. Lagi-lagi gagal, muka gw jerawatan parah. Hahaha, emang gini sih resikonya eksperimen di muka sendiri. Jadi sekarang masuk masa recovery dulu, soale gw rada-rada (sangat amat) bete dengan keadaan muka sekarang.

Report back soon :)

Minggu, 28 Juni 2015

Diy face treatment (Part 1)

Hah, apalagi ini diy kok buat face treatment?
Jadi gini, ternyata pinterest tidak hanya meracuni gw dengan otak atik segala macam pernak pernik dan layout kamar. Tapi mulai merambah di dunia kecantikan..etdahh, bahasa gw.

Ternyata mata gw baru terbuka kalo orang di luar sana banyak yang udah mulai beralih ke perawatan kecantikan alami, i mean alami adalah dalam arti sebenernya, bukan sekedar buat masker kaya yang biasa gw bikin. Mereka ngeracik bahan alami dari dapur atau beli bahan mentahnya aja buat dibikin produk sendiri. Dari mulai facial wash, toner, moisturizer, serum, foundation sampe bedak dan sunscreen. Hah, kebayang ga lo? Kalo gw sih jujur ngga sama sekali. 
How could we make something like that? Is it save? Is it work?

But hey, buat tau ya kudu dipraktekin (dengan konsekuensi muka sendiri jadi bahan uji coba).

Sebenernya, ketertarikan gw ini bermula ketika dokter muka gw (baca : sepupu sendiri) berencana pindah ke Bengkulu. Kenapa akhirnya gw memutuskan buat pake krim dokter? that's a long story, maybe i'll post it later. Lah ini jadinya jalan mundur dong, piye toh riez? 

Iseng-iseng eksperimen buat diri sendiri ini udah lumayan sering gw lakuin sih, biasanya ya sekedar maskeran aja pake lemon, madu, yoghurt sampe stroberi. Alhamdulillah ga pernah konsisten, jadi ga keliatan juga hasilnya (gedubrak). Yang ada malah jerawat makin jadi. Hehe, oke masalah jerawat emang udah teratasi karena di treatment pake krim dokter. But, as you know, dengan berhentinya kita dari krim semacam itu, kadang kondisi kulit bakal balik lagi (in my case, jerawat). Tapi untungnya, sebelum total berenti, sepupu gw cuma ngasi serum vitamin c sama sunblock aja buat siang, plus tambahan satu krim malam. Biar ga ketergantungan katanya, and it's work. Setelah krim malam mulai ga dipake, jerawat ga balik lagi, mungkin pas lagi pms (pre menstruation syndrome) aja.

Okay, back to the topic. Gw entah gimana caranya mau buat toner sama moisturizer. Hah, pede gilaa.

Sebelum bikin moisturizer, yang ternyata bahan utamanya adalah minyak2 alami dari berbagai jenis tanaman yang gw blom pernah denger namanya, ato bahkan ga kepikiran bisa bermanfaat buat kulit, gw bikin yang gampang dulu, toner. Dan referensi pembuatan toner gw dapetin di sini. See, bisa diliat kan kalo bahannya ini gampang banget. Gw tinggal pergi ke supermaket terdekat buat beli green tea bag sama lemon aja. Emang gampang sih, campur campur dan tadaaaaa...udah jadi.


Green tea sama lemon (source : http://healthmeup.com)

Satu masalahnya, gw ga pernah pake toner buat muka (gedubrak).

Maka jadilah gw bingung, ini  barang pakenya kapan? Menurut petunjuk sih, abis cuci muka. So, i did it. Setelah beberapa hari pemakaian, kok perasaan muka gw ga berkurang ya jerawatnya. Mungkin efeknya ga langsung instan, karena ini kan bahan natural nan alami gituu loh. Lo aja yang ga sabaran riez. Tapi emang gw ga liat perubahan di muka gw sih, yang ada malah nambah jerawat. Gw langsung dengan kesimpulan, okay produk ini ga cocok di muka gw. And i stopped. Just like when i used shea butter for my face, the pimples grew fast. Entah lah, mungkin gw ga cocok pake produk alami, hiks hiks *jongkok sambil urek-urek tanah*. Karena begitu gw stop, kok ya ilang jerawatnya, aku cedih.

Tapi ini belum berakhir, may be i had to try another recipe. Karena si pinterest ini kan emang bikin kita pinter ya, dia ngasi banyaaak banget pilihan, ihiy. Jadilah gw coba resep lain, dengan timun. So here's the recipe, kalo timun sih gampang, yang rada susah mungkin witch hazel extract. Hah, opo iku witch hazel? Gw pun baru tau kalo benda satu ini ternyata bagus buat muka, diantaranya buat ngilangin iritasi muka apalagi kalo peradangan karena jerawat. In case you want to know the benefit and how to get witch hazel, you can find it here. Setelah jadi, gw pake lah ini jus timun+hazel di muka. So how's progress? biasa aja ternyata. Mungkin emang ini judulnya cooling toner ya, jadi ya tetep kaga ngaruh buat ngilangin jerawat gw. Jerawat masih nongol dan masih nambah sih. Plus, gw ga suka baunya si timun ini. Trus akuuh gagal lagiih, cediiih.

Timun sama witch hazel

Kali ini gw nyoba lemon dan witch hazel, reserpnya ada di sini. Tujuannya biar brightening gitu di muka, trus lemon sama witch hazel itu kan bagus buat ngurangin jerawat. Nah ini lumayan, muka gw ga nambah jerawat lagi. Cumaa, entah karena kebanyakan lemon jusnya ato gimana. Muka gw agak kering di beberapa tempat. Jadi terpaksa gw stop dulu, karena belom nemu moisturizer yang sesuai.

Huaaa..kenapa ga ada yang cocok, kenapaaahh? (ih lebay) *keplak*. Bukan lebay juga, cuma aneh, kok yaa pada ga cocok semua. Ini orang-orang yang pada bikin di pinterest kok cocok2 ajaa. Akhirnya gw mau nyoba satu bahan yang bikin penasaran, karena ada di hampir semua resep toner buat oily or acne pro, apple cider vinegar. So, mari kita coba di sini. Hasilnya gimana? Yap, parah yang ini. Malah tambah banyak jerawatnya. Gatau kenapa, padahal this is the best natural ingredient for oily and acne pro skin. Tapi yaudah lah yaa, gw give up kali ini. May be i shouldn't take any natural toner for my skin.

Apple cider vinegar a.k.a cuka apel (source www.goldgymregina.com)


Jadi, setelah gagal dengan toner jangan berpikir gw bakal berhenti. Karena kali ini gw bakal coba bikin moisturizer aja (makin nekaaaat). Mungkin keberuntungan bakal nemenin gw kali ini.

To be continue......


Minggu, 03 Mei 2015

Criiing, dan Filling Cabinet Tua nan Berkarat pun Menghilang

My first DIY's project goes tooo.. This old filing cabinet. Tau kan laci kantor besi yang berat itu, di kantor lo pasti ada deh. Minimal buat nyimpen dokumen-dokumen lama. Di kamar gw, laci besi gede model kaya gini masih dipake buat nyimpen buku-buku jaman kuliah dan file penting yang masih dipake. Include satu laci penuh barang-barang ade gw yang diterlantarkan gitu aja.

Sebenernya sih ini laci emang masih berguna banget, cuma gw ga betah liat bentukannya. Kaya apa, here cekidot.

Filing cabinet jaman T-rex baru tumbuh gigi

Kalo di pinterest, benda kya gini disebut sebagai 'an ugly filing cabinet'. Beberapa referensi yang gw liat sih, dicat ulang. Cuma agak khawatir dengan kemampuan ngecat gw, kalo gagal lumayan loh segede gitu jeleknya. Yang ada malah tambah ugly. 

Next, gw liat referensi yg pake wallpaper. Ahaa, such a good idea. Tinggal potong potong, lem, kelaar. Mulailah gw ngelakuin kegiatan favorit gw, browsing online shop. Tadinya yah, gw mau beli wallpaper yang udah ada lemnya. Jadi, fungsinya udah kaya stiker, tinggal tempel ajee. Gw nemu satu online shop yang jual wallpaper model stiker gini di elevenia, motifnya lucu-lucu, boleh sih kalo buat the next project. But, not for this time, takes too much cost for me. Toko ini jualnya per meter, jadi 1 m x 45 cm harganya Rp 76.000. Dan setelah gw itung-itung, my ugly filing cabinet ini totalnya ada kali 7 meteran. Bisa 500 ribuan sendiri, ngga deh kemahalan buat gw. Jaga-jaga kalo gagal, kan syediih..

So, gw memutuskan buat hunting ke toko beneran. Yup pilihannya adalah ace hardware. Disini gw nemu wallpaper seharga 420rb (masih mahal sih), tapiiii ukurannya 55 cm x 15 meter. Jauuh lebih hemat dibanding yang online shop meteran. Gw udh mau beli nih, tapi tiba-tiba keinget blom browsing yang lain. Jangan-jangan ada wallpaper 15 meter yang kelewatan lagi. Jadilah gw jalan-jalan ke mall tapi browsing online shop (dasar labilll..hihi). Ya bener aja sih, rata-rata wallpaper yang harganya ratusan ribu di online shop ya bentuknya segulung gitu, antara 10 - 15 meter. Dan harga termahal tetep jatuh pada wallpaper yang jualnya per meter.
Setelah penuh pertimbangan, pemahaman, pengintipan (saldo atm), akhirnya gw memutuskan buat beli wallpaper di lazada, lumayan harganya 300rb free ongkir. Sebenernya ada yang lagi diskon, cuma 199rb aja. Tapi motifnya kok ya bisa bikin si ugly filing cabinet masih ugly. 

Sooo..setelah peralatannya kumpul. I'm ready for crafting.
Alat dan bahan
Ini kira2 peralatan yang dipake. Penggaris, pensil, cutter, gunting, solasi, double tape, lem UHU, dan bahan utamanya wallpaper.

Eksekusiii
Tahap pertama, ukur filing cabinet pake penggaris, trus sesuain sama ukuran wallpapernya. Potong-potong wallpaper sesuai dengan pola dan ukuran. Tempel wallpaper yang udah dipotongin pake lem UHU atau double tape, sesuai selera masing-masing aja. Kalo gw lebih suka pake double tape, lebih rapih jatohnya. Nempelnya mulai dari samping ke belakang, baru dilanjut ke bagian depan buat laci.

Tempel mulai dari bagian samping
Setelah bagian samping, ukur dan potong wallpaper buat bagian laci. Usahain ukurannya lebih dari ukuran laci, sekitar 3-5 cm, buat covering bordernya laci sampe ke dalem.

Potong buat bagian laci

Tempel double tape ke pinggir-pinggirnya

Tempel wallpaper mulai dari bagian tengah

Baru lepas double tape bagian sampingnya

Penampakkan dari samping
Nah, sebelum bagian sampingnya dilem. Ratain permukaan laci pake benda yang rata dan lebar. Kalo gw biasanya pake styrofoam. Biar apa? biar rapih dan rata, ga ada gelembung-gelembung ato polisi tidur bekas lem.

Cakep kaan kalo rata
Lakuin semua proses ke tiap laci. Hasilnya kira-kira kaya gini nih. Emang sih kalo baru jadi tempelannya sedikit keliatan ga rata gitu, terutama yang pake lem UHU. Kalo yang pake double tape mendingan lah ratanya. Tapi jangan sediiih, setelah 2-3 hari juga rata sendiri.

Filing cabinet tampak samping

Tampak depan
Sekarang, taro di posisinya semula. See, tampak lebih keren kan. An ugly filing cabinet udah menghilang selamanya. And guess what, kemaren waktu sepupu-sepupu pada ngumpul ke rumah disangka gw beli filing cabinet baru. Ha ha ha, they're amazed what's happen to this thing.

Taraaaaa
Okay, that's enough for my first DIY project. Benda apa lagi yang bakal jadi korban keisengan gw selanjutnya. Coming soooonnnnn.

Minggu, 22 Februari 2015

Do It Yourself (DIY) Project

Ehem..

Apa kabar ya ini blog? *bersih-bersih debu*

Okay, postingan terakhir setelah gw cek adalah bulan Juni tahun kemaren. Kemana aja? ada kok. Postingan terbaru juga udah ada di draft, ada siih, mungkin udah nangkring selama 2578411438514 jam hari saking lamanya. Ehm, wait 2578411438514 hours equal to 107433809938,0833 days. Lebih lama dari Summer PHP-in si Tom di 500 Days of Summer. Ini ngomongin apa sih rieeeezz? 

Beklah, sekarang ini gw mau aktif ngeblog lagi ceritanya (udah 258428512 x tuh ngomong kaya gini). This time, gw mau bikin label baru, judulnya Do It Yourself (DIY). Iya emang, DIY ini lagi ngehits lagi sekarang. Sebenernya sih udah lama, tapi sejak gw buka-buka pinterest lagi kok ya tiba-tiba ide kreatif itu bermuncratan dari kepala. Daaan, mungkin pengaruh punya kamar sendiri bikin gw jadi pengen 'beresin' kamar sesuai dengan kemauan gw sendiri. Cerita kenapa akhirnya i've got a room for my own self (iya, my own, my precious..huehehe....), bakal dibahas belakangan.

Jadi, kira-kira inilah isi tab pinterest gw. Dengan semua kategori unik yang mungkin bisa gw contek next time. Laaah..blom apa-apa udah next time ajeee, kapan bikinnya nyoong....

Pin orang-orang yang udah gw likes





 So, project pertama sebenernya udah kelar. I'll posting it later.



Jumat, 20 Juni 2014

Cinta-cintaan versi Disney yang (sekarang) lebih masuk akal

Jadi ide postingan ini muncul setelah minggu kemaren mutusin buat nonton film Disney paling baru, Maleficent. Oiya, satu yang gw berkali-kali pahamin setelah nonton film ini adalah ternyata spellingnya itu ala-ala bahasa Indonesia 'malefisen'. Padahal selama ini gw kira bacanya ya 'melfisen' layaknya bahasa inggris. Gw sama temen gw dina, berkali-kali spelling 'malefisen', hihi..

Lanjut, film ini kan Sleeping beauty dalam versinya penyihir jahat. Gimana ceritanya dia bisa dateng ke acara pemberkatan si princess Aurora dan ngasi kutukan. Princess akan mati di ulang tahunnya yang ke-16, dia akan ketusuk jarum pemintal dan tidur seperti orang mati, kecuali kalo dibangunkan oleh true love kiss. And that was a loooong story behind the curse, ga sesederhana undangan dari Raja kaga nyampe, semacam lagu tenda biru 'tanpa undangan diriku kau lupakaaann' (stop it riez). Ceritanya gimana? go watch it by yourself dong ah, hehe. Satu yang pasti, ternyata Maleficent ga sejahat itu, secara ga langsung princess tumbuh dalam asuhan dan pengawasannya dia. Even, little Aurora pun menganggap Maleficent sebagai fairy god mother, yoi ibu peri, itu loh kaya ibu perinya si Lala waktu Marshanda masih pitik. Saking sayangnya, Maleficent akhirnya narik lagi kutukannya, tapi ternyata gagal karena sumpahnya dia sendiri 'ga ada kekuatan di bumi yang bisa mencegah kutukan itu'.

Nah, satu-satunya cara mematahkan kutukannya kan nemuin true love-nya si princess dan ngasi dia true love kiss itu. Di sini nih yang unik. Semua, eh hampir semua lah yaa cerita dongeng Disney ini ngasi ide 'love at the first sight, meet a handsome guy yang ternyata pangeran, they love each other and live happily ever after'. Dalam versi aslinya, Aurora ketemu pangeran di hutan, kemudian dia tetep ketusuk jarum, tidur kaya orang mati dan akhirnya bangun karena ciuman si pangeran (yes, yang baru ketemu sekali itu). Di film ini, ciuman sang pangeran ternyata gagal sodara-sodara, hahaha (ya iyalaah, baru ketemu sekali udah maen cium ajee). And guess what, princess terbangun dari kutukannya oleh si pemberi kutukan sendiri. Yup, Maleficent sedih dan nangis, trus dicium jidatnya. Ga berapa lama, ini si princessnya melek dan burung piaraannya Maleficent (yang bisa disulap jadi apa aja) bilang 'that was true love kiss'.

Ini dia yang mau gw bahas, ternyata love versi Disney pun sekarang lebih masuk akal dan universal yaa. Ga segampang ketemu pangeran ganteng (karena tokoh utamanya rata-rata cewe), falling in love bla bla blaa..Setelah gw perhatiin ada tiga film Disney yang tipenya kya begini. 1) Snow white yang di remake ulang, Si putri salju ga bangun karena ciuman pangeran tapi sama the huntsman, jadi true love-nya bukan si pangeran yaa, 2) Frozen, tertyata princess Anna ga jadi membeku bukan karena ciuman dari Kristoff atau Prince Hans yang ternyata ngibulin dia, tapi karena true love dari kakaknya sendiri, Elsa. Dan yang ketiga ya iniii. Maleficent, versi lain dari Sleeping beauty. 

Kesimpulannya, simpel aja sih. Disney pun sekarang dongengnya lebih masuk akal. Ngga ujug-ujug melulu happily ever after abis ketemu sama pangeran ganteng (yang baru ketemu sekali). Yaa kalo versi indonesia ga segampang versi FTv yang tabrakan di jalan, trus berantem trus lama-lama saling cinta. Hadeuuuhh..


Kamis, 10 April 2014

Tentang Makan Sendirian

Apa rasanya coba, makan sendirian di restoran?
Celingak celinguk sendiri, ga ada temen ngobrol. Mati gaya ajee..

Mungkin itu pandangan gw dulu, waktu belom pernah tau gimana rasanya gluntungan jalan dan makan sendirian.
Duluuu..

Sekarang?

Biasa ajaaah...

Kenapa bisa gitu? ternyata makan sendirian di tempat umum itu ga 'semenyeramkan' yang kita (eh gw deng) kira selama ini. Gimana bisa gitu? Okay here we go (mulain deeeh..tele telee)

Jadi gini, pertama kalinya itu waktu mulai kuliah ekstensi lagi di Bogor. Sementara kerja gw di cikarang, otomatis tiap hari jumat gw menempuh perjalanan super kilat dari cikarang-bogor. Secepet-cepetnya bubar kantor (jam 4), gw bakal sampe Bogor jam 6.30 sore sementara kuliah mulai jam 7. Otomatis gw harus bisa makan sama sholat magrib dalam waktu seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. 

Biasanya, gw bakal janjian di mall sebelah kampus (Iyee Botani Square) sama temen gw eka, yang waktu itu juga kerjanya masih di daerah Grogol. Tapi ya namanya jalanan kaga bisa diprediksi, kadang gw sampe duluan kadang eka sampe duluan. Kalo kita harus tunggu-tungguan nih yaa, bisa-bisa keburu jam 7 belom sempet makan. Trus harus masuk kelas dalam kondisi laper, pasti bakal ngantuk ituuh (sebenernya kenyang juga ngantuk sih). Tapi yaa, gw kan penganut prinsip 'perut kenyang hati senang'. Maka, gw bela-belain lah makan, even sendirian. Karena tunggu-tungguan ga bakal bikin kenyang, hehe..

Maka, begitulah sejarah pertamanya gw makan sendirian di tempat umum. Rasanyaa, tetep enak, malah lebih fokus makannya. Udah? gitu aja? Eitt..belom dong. Ada kendala yang bikin makan sendirian rada ga enak. Kalo kita makannya banyak, ketauan banget gitu deh. Kalo barengan kan bisa nyaru tuh, kamuflase dikiit. Walau sebenernya yang makannya banyak emang gw, hihi..

Beberapa tahun berlalu, gw masih suka tuh makan sendirian. Any time, any where, kalo laper ya makan, udah biasa aja tuh. Perkara sendirian yang lain? pernah juga, next time deh bikin postingan lagi.