My page

Sepotong kenangan, selintas kegalauan, setumpuk kebahagiaan, sedikit kekecewaan. Tau pensieve di Harry Potter? Tempat menyimpan kenangan seseorang? And this is my Pensieve, enjoy :)

Kamis, 10 April 2014

Tentang Makan Sendirian

Apa rasanya coba, makan sendirian di restoran?
Celingak celinguk sendiri, ga ada temen ngobrol. Mati gaya ajee..

Mungkin itu pandangan gw dulu, waktu belom pernah tau gimana rasanya gluntungan jalan dan makan sendirian.
Duluuu..

Sekarang?

Biasa ajaaah...

Kenapa bisa gitu? ternyata makan sendirian di tempat umum itu ga 'semenyeramkan' yang kita (eh gw deng) kira selama ini. Gimana bisa gitu? Okay here we goes (mulain deeeh..tele telee)

Jadi gini, pertama kalinya itu waktu mulai kuliah ekstensi lagi di Bogor. Sementara kerja gw di cikarang, otomatis tiap hari jumat gw menempuh perjalanan super kilat dari cikarang-bogor. Secepet-cepetnya bubar kantor (jam 4), gw bakal sampe Bogor jam 6.30 sore sementara kuliah mulai jam 7. Otomatis gw harus bisa makan sama sholat magrib dalam waktu seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. 

Biasanya, gw bakal janjian di mall sebelah kampus (Iyee Botani Square) sama temen gw eka, yang waktu itu juga kerjanya masih di daerah Grogol. Tapi ya namanya jalanan kaga bisa diprediksi, kadang gw sampe duluan kadang eka sampe duluan. Kalo kita harus tunggu-tungguan nih yaa, bisa-bisa keburu jam 7 belom sempet makan. Trus harus masuk kelas dalam kondisi laper, pasti bakal ngantuk ituuh (sebenernya kenyang juga ngantuk sih). Tapi yaa, gw kan penganut prinsip 'perut kenyang hati senang'. Maka, gw bela-belain lah makan, even sendirian. Karena tunggu-tungguan ga bakal bikin kenyang, hehe..

Maka, begitulah sejarah pertamanya gw makan sendirian di tempat umum. Rasanyaa, tetep enak, malah lebih fokus makannya. Udah? gitu aja? Eitt..belom dong. Ada kendala yang bikin makan sendirian rada ga enak. Kalo kita makannya banyak, ketauan banget gitu deh. Kalo barengan kan bisa nyaru tuh, kamuflase dikiit. Walau sebenernya yang makannya banyak emang gw, hihi..

Beberapa tahun berlalu, gw masih suka tuh makan sendirian. Any time, any where, kalo laper ya makan, udah biasa aja tuh. Perkara sendirian yang lain? pernah juga, next time deh bikin postingan lagi.

Selasa, 25 Maret 2014

Empat tahun di ujung Jakarta

Awal tahun, biasanya diawali dengan Kaleidoskop tahun kemaren.
Tapi ngga deh di tahun ini, gw rasa tahun 2013 cukup disimpen sendiri aja. Kenapa? a bad year kah? ngga juga, 2013 was good enough for me. But that's it, some story emang lebih baik buat disimpen sendiri aja.

Okay, kenapa sekarang gw bilang 'empat tahun di ujung Jakarta? Gini, awal februari kemaren mengingatkan gw bahwa empat tahun  yang lalu di bulan yang sama adalah awal mula gw menginjakkan kaki diii... *drum rolllll* Tanjung Priok.

Et dah riez, priok doang..kirain dimanaaa..

Helloooww..Tanjung priok itu di ujung Jakarta sebelah utara yaa, dan gw tinggal di ujung Jakarta sebelah selatan. Jauh bhooo.. (udah iya-in aja biar cepet). Trus gimana ceritanya dari ujung selatan gw bisa nyangsang ke ujung Jakarta? And Here it goes, count down timer is on.. (kebanyakan basa basi, sumpah!)

Tahun 2009..

Penghujung 2009 adalah tahun-tahun tersibuk gw dalam ngeberesin penelitian skripsi S1 gw. Sibuk ngapain? ya sibuk aja obrak abrik data, persiapan seminar, plus jadi asisten praktikum salah satu mata kuliah di D3 Analisis kimia yang..Alhamdulillah yaa gw lupa apa namanya, hihi..

Trus ga tau darimana awalnya, bokap gw ngasitau ngasitau ada penerimaan CPNS yang buka di Kementrian Kelautan dan Perikanan (KKP). Eh salah deng waktu itu masih departemen, jadi DKP sebutannya. Akhirnya, ngedaftarlah gw sama temen2 gw Eka n Nuni.

Tahap pertama : seleksi administrasi,  kita lulus semua..hehehe
Tahap kedua : ujian tulis, Alhamdulillah gw lulus (hah, yakin nih gw doang)
Tahap ketiga : wawancara, Omaigaaattt..gw lulus beneraaannnn..

Jadi, resmilah gw keterima sebagai CPNS, ihiiy..gaya euy pegawai negri.
Tampak lancar2 aja ga ada hambatan yaah? padahal ada beberapa kejadian yang bikin gw ampun-ampunan deh saat itu.

*behind the scene*

Waktu pengumuman diantara ujian tahap pertama dan kedua (mungkin sampe ketiga juga), internet di rumah gw pas banget mendadak ngadat. Soo, terpaksa dong gw kudu ngecek informasi melalui henpon atau ngampar ke warnet terdekat.

Seinget gw (yang emang ga baca-baca pengumuman lagi), tahap ketiga atau wawancara itu belom waktunya. Masih beberapa hari ke depan gitu deeh. And then, di pagi hari masuklah sms dari Nuni yang bilang 'teh, good luck yaa wawancaranya'. Reaksi gw waktu itu adalah...bengong. Gw bales dong 'emang hari ini ya nun? bukannya tanggal xx?' (kekeuh, padahal salah). Untungnya waktu itu Nuni ngeyakinin gw bahwa wawancaranya hari itu. Tanpa mandi, cuma cuci muka sama gosok gigi aja langsung gw ngibrit ke warnet terdekat dan ngecek pengumuman. Bener aja, taunya hari itu adalah jadwal wawancara, DHUARRRR. Kalo ga salah jadwalnya dimulai jam 9, dan gw baru tau jam 7.30 aja (bageuusss). Untungnya yaah, tempatnya deket di Pasar Minggu doang. Coba kalo jauh, udah kebayang deh paniknya kaya apa, aaaaakkkkk...

Apa keribetan gw selesai di situ? oh tentu tidak. Di atas gw udah bilang kan kalo pas daftar-daftar ini gw lagi ribetnya ngurusin skripsi gw. Jadi, saat pengumuman 'diterima', gw harus melakukan yang namanya proses pemberkasan. Dari mulai nyiapin segala macem dokumen yang tinggal fotokopi, sampe dokumen yang harus dibikin seharian. Misal, surat keterangan sehat jasmani dan rohani, plus surat keterangan bebas narkoba dari rumah sakit pemerintah. Ini udah seharian aja loh, eh ralat dua hari. Surat keterangan sehat rohani baru jadi besoknya, entah mungkin jiwa gw rada jomplang kali jadi dua hari baru jadi (hiks). Jadilah gw mondar mandir di fatmawati seharian, sambil bawa2 materi Kimia Analitik, kimia organik, statistik, sungguh ngga asik..

Rumah sakit doang? lebay lo riez..
Helloooo, pada minggu yang sama gw juga bolak balik polsek sama bank. Kenapaaa? Kartu ATM gw ilaaanggg, udahlah isi segitu gitunya (lagi jadi mahasiswa full, jobless), pake ilang pula. Cerita ATM ilang pun ga sesederhana langsung ilang gitu aja.
Jadi, beberapa hari sebelumnya (tepat setelah gw daftar seminar skripsi) datenglah sms yang ga ada namanya, ujug-ujug ngasi kabar (setelah lama menghilang dari peredaran, cih). Cuma karena apal nomernya, ya gw tau lah itu dari mana. Gw yang waktu itu lagi enak-enaknya makan soto di Kampus darmaga langsung ga napsu makan lagi. Pake cerita sedih dan mendesak minta dengan sangat bantuan gw segala pula (bla bla bla *skip*). Akhirnya dengan segala kerendahan dan kebaikan hati (atau kerasukan jin pengkolan), gw bantuin aja dong. Tapi emang dasar ya, entah kalo abis berurusan sama orang itu sial aja nasib gw. Tiba-tiba ilang itu kartu dr tas, ga tau raib kemana, ga ada jejaknya sama sekali, nihillll..

Beres urusan dokumen pemberkasan, dan lancar seminar. Akhirnya gw balik ke lokasi ujian CPNS di STP Pasar minggu. Asik nih tinggal pemberkasan doang, kelar urusan sambil siap-siap persiapan sidang skripsi beberapa minggu lagi.

HA HA HA, ternyata tidak semudah itu sodara-sodara. Selesai pemberkasan, terjadilah dialog antara gw sama mas-mas yang ngurusin pemberkasan, yang belakangan gw tau adalah orang biro kepegawaian.

Mas-mas  :  Mba, ini nanti ijazahnya diganti yang legalisiran dekan ya
Gw           :  loh, dari awal juga pake yang itu mas
Mas-mas : Ngga lah, kalo dari awal pake yang ini (legalisiran rektorat), kamu ga akan lulus seleksi administrasi
Gw          : *dalem hati* (whats? ga mungkin, berarti yang nyeleksi berkas gw matanya picek dong), Oh gitu ya, kapan mas?
Mas-mas  : Saya tungguin sampe besok ya, dikirim aja *ngasi alamat*, atau kamu dateng sendiri nanti saya tungguin sampe malem.
Gw        : *masih dalem hati* ^&^%&^$;$%#^;%^&*(;##@$#$^%^$^U, dikira minta legalisiran tanda tangan dekan semenit jadi apaahh!!

Jadilah besoknya pagi-pagi gw naek kereta ke bogor, dengan harapan langsung dapet tanda tangan dekan, balik ke stasiun trus cao ke gambir (DKP) buat ngelengkapin berkas. Tapi ya namanya juga harapan, banyak yang cuma sekedar harapan. Guess what, pas gw sampe sekret fakultas ternyata Dekan kaga ada, lagi ada wisuda yang paling cepet siang baru kelar, dan wakilnya entah kemana, aaakkkkkk *guling2 sepanjang kampus Darmaga*.

Singkat cerita gw nungguin dari cerah, sejuk, panas sampe ujan, dan baru dapet tanda tangan jam 3 sore. Langsung meluncur ke stasiun n naek kereta ekpres pakuan (waktu itu belom ada Commuter cuy). Sampe Gambir sekitar stengah 6, gw langsung ke gedung DKP ke lantai yang dikasitau si mas-mas biro kepegawaian kemaren. Gw cari dong die, eh katanya udah balik aja gitu.
Apaahhhh, sembarangannnnn..padahal gw udah seharian ngurusin bginian, sampe siang-siang ditelpon nanyain jadi ngga legalisirannya, kalo ga jadi posisi gw bisa digantiin orang lain katanya. Enak ajaah gw udah pontang panting sana sini dari minggu kemaren ngurusin pemberkasan, gila kali (maap sodara-sodara, emosi). Okeh *narik napas*, trus gw titipin aja sama bapak-bapak yang disitu dengan pesen 'kemaren katanya mau ditungguin sampe abis Isya pak, makanya saya datengnya jam segini, jauh soalnya dari Bogor'. Besoknya, biar aman gw kirimin juga tuh berkas pake pos kilat berpetir. Yang getoknya pake palu Thor, sekali jebret langsung sampe, sekalian getok kepala mas-mas itu (maap, masih emosi).

Setelah melalui berbagai halangan dan rintangan itu, akhirnya sampailah gw di Tanjung Priok. From the day i was here, sampe hari ini ga kerasa udah empat tahun aja. Oiya, btw gw mau kasih tips biar keterima pns. Nah, tips-nya adalaaahhh *jeng jeeeng*

GA ADA... hahahahhaa *dilemparin galon aqua dari segala arah*

Ya emang ga ada sih, gw mah masuk-masukin aja lamaran. Cuma agak itung-itungan, ya spekulasi dikit. Gini misalnya, gw daftar kan sama dua temen yang IP nya emang udah jelas-jelas di atas gw. Waktu ngisi formasi, mereka berdua pilih di tempat yang sama. Kalo gw milih di situ juga, otomatis gw bakalan kalah telak dari nilai dong. Jadi ya gw pilih tempat lain aja, yang kira-kira ada celah dan kans (ahsiik) buat keterima lebih masuk akal sih. And that's it, mungkin emang rejeki gw harus sampe di sini.

Ya gitu deh kira-kira, empat tahun and to go-nya gw di sini. Dari mulai henpon Sony Ericsson W700i, Yari, Samsung Galaxy Ace n sekarang masih stuck di Galaxy Nexus. Dari mulai jomblo, pacaran, putus, jomblo lagi, pacaran lagi, putus lagi (etdah riez), dan sekarang mmm *skip*. Dari mulai ga doyan amat jalan-jalan, sampe kaki gatel kalo ga jalan-jalan. Dari mulai berat gw cuma 47 kg, sampe sekarang 55 kg (laah, nembah gemuk). Semoga semuanya masih dan akan baik-baik aja, we don't know what's gonna happen next, but may i always in God's way. Amiinnn..

Jumat, 13 Desember 2013

Something from the dark

Nope, i would never do that. 
Ngga deh, ga bakal gw kaya gitu, ga bakal gw ngelakuin itu, gila kali!

Have you ever said that thing? Me, almost all the time.
Dan ketika akhirnya, semesta menempatkan lo dalam situasi yang 'ooh my gooood, what should i doooo?', semuanya serba terbalik, serba membingungkan, serba menyesatkan. 
Ketika akal sehat berantem sama hati, mana yang harus diprioritaskan, mana yang harus didengar.
Kaya lagi jalan-jalan di luar angkasa terus tiba-tiba ketemu black hole, lo kesedot ke dalemnya dan ga bisa keluar lagi. 
No, there's no way out. 
Gitu lah kira-kira analoginya.

And yes, i'm trapped in a huge black hole.. 

Kamis, 19 September 2013

Green Canyon, What a (wet) day.

Tema traveling gw berikutnya kayaknya ga bakal jauh dari aer. Kali ini gw dan teman-teman bakal menyambangi (menyambangi itu siapanya menjenggoti ya?) suatu tempat (lagi-lagi) di selatan Pulau Jawa. Kali ini ga di Banten sih, tapi rada ke timur dikit, Pangandaran, Ciamis. Tepatnya Green Canyon, eh bener kan Green Canyon adanya di Ciamis? Yap, sepertinya begitu.

Lanjut, gw pertama tau Green Canyon ini dari artikel traveling yang akhir-akhir ini emang buanyaaaakk banget bertebaran, baik di dunia maya, pingkan, mulan maupun meichan (garing sumpah riez). Selain artikel traveling, nyatanya tempat ini emang sering banget muncul di tipi. Yah tau deh, sekarang tiap weekend yang namanya tipi nyuguhin cara jalan-jalan, makan-makan, yagimana gw ga kepengaruh coba? Sapa jadinya yang salah kalo gini? huh. Buat yang belom tau penampakkannya green Canyon kaya gimana, sok coba digoogling, hihi (dipentung).

Nih, gw bantuin deh Googling Green Canyon...
Bohong banget kalo ngga ngiler ngeliat yang beginian.
Yes, dan gw emang ngiler banget. Pengen banget nyemplungin kepala yang kayaknya udah berasep siap gosong saking mumetnya. Kenapa mumet? 1) Udah lama ga jalan sejak terakhir ke Sawarna, 2) Refreshing dong ah, ngilangin bete berkepanjangan setelah hati berantakan sekitar sebulanan terakhir (waktu itu). Waktu itu loh, waktu itu!! (iye, segitunya riez).
Maka, tersebutlah sebuah email itinerary dari temen gw Eka, dan tebak dong kemana? Yap Green Canyon. Jadi beginilah kira-kira isinya..

Gambaran Itinerary Green Canyon, sharing cost ajaaah

Jadi, kemaren ini kita kita Green Canyon dengsn sistem sharing cost. Opo kui? yah intinya patungan lah, kalo kurang ya nambah, kalo kelebihan dibalikin. Jadi kemaren estimasi (aih sedap bahasanya) biaya perjalanannya adalah sebagai berikut,
Ongkos Bus Jakarta-Pangandaran, AC Rp 120.000 (harga normal)
Sewa 2 angkot + biaya parkir per hari Rp 600.000, per orang Rp 25.000-30.000 (tergantung jumlah peserta)
Biaya masuk Green Canyon Rp 75.000/perahu/5 orang/45 menit + perpanjangan waktu untuk body rafting ke puncak GC Rp 150.000/perahu, masing-masing Rp 45.000.
Biaya body rafting (Lifevest, guide, dll), Green Valley Citumang Rp 60.000/orang

Yaaa..segitulah kira-kira. Kurang dan lebihnya mohon maaf lahir dan batin aja deh. Oiya ngomong-ngomong tentang maaf lahir dan batin, seinget gw waktu itu baru seminggu atau 2 minggu abis lebaran, jadi ongkos Kp. Rambutan-Pangandaran masih kena tuslah, so jatohnya lebih mahal. 

Next, kita cao harusnya jam 8. Tapi berhubung bisnya ga muat, jadilah kita ngikut bis setelahnya. Sekitar jam setengah sepuluh deh dari Kp. Rambutan (eh iya ngga yah?). Lupa-lupa inget bho, udah setaun sih ya, yang jelas gw inget masuk tol pasar rebo jam 10 malem.

Acara di bis ngapain? ya tidur dong. Oke, jadi kmaren ini gw salah strategi. Berhubung kemana-mana gw paling nyaman bersendal jepit, maka jadilah kemaren ini juga. Ya iya siiih, kan mau nyemplung main air ngapain juga pake sepatu buat hiking ato trekking? Emang iyah, masalahnya dengan ga pake sepatu gw juga ga bawa kaos kaki, yang mana sesungguhnya merupakan barang super penting kalo lo mau pergi malem hari dengan bis malem, aaaakkk i was freezing. Mana suasana hati juga lagi dingin, udahlah itu gw membeku luar dalam, tanpa ada seorang pun yang memperhatikan, tanpa ada... *plakkk* (episode meratap ini dicukupkan sampai di sini). 

Okeh, mari kembali ke bis. Seperti hidup kupu-kupu yang mengalami fase telor - ulat - kepompong - kupu-kupu, perjalanan ke suatu tempat pun mengalami hal yang sama tidur-bangun-tidur-laper-makan-tidur-kebelet pipis-tidur sampe akhirnya sampe ke tempat tujuan (entah kenapa analoginya sama metamorfosis). Maka kira-kira inilah tempat-tempat dimana gw tersadar dari tidur di bis yang dingin, sedingin *plakkk* (haduh, hampir mulain lagi).
- Rest area tol Cipularang (kemudian bobo)
- Garut (masih lanjut tidur)
- Somewhere dimana bis stuck kena macet (etdahh, pake macet..lanjutin tidur)
- Masih stuck kena macet (ya ampuun parah juga macetnya)
- *dua jam kemudian* Paling maju 100 meter dari posisi macet yang pertama (aaaaakkkkk..mulain setress) *jambakin kenek bis sama supir bis yang ngerokok*

Usut punya usut, ternyata dini hari waktu itu terjadi kecelakaan yang melibatkan tergulingnya sebuah truk container di jalur sempit dan berliku-liku tersebut. Dan kenapa kemana pun gw pergi masih aja berhubungan sama yang namanya container? Ga cukup di kantor saja kaaah? Kenapaaahh? (mulai gila). Karena keterlambatan ini, jadwal kita jadi ngaret. Yang harusnya jam 6 udah sampe pangandaran, ini jam 9 baru masuk pangandaran dan sarapan, eh makan pagi deng soalnya porsinya banyakkk. 

Perjalanan dilanjutkan dengan angkot. Jalan dari pangandaran ke green canyon lumayan siih, iye lumayan rusak maksud gw. Tapi ga terlalu masalah, setengah jam kita udah sampe sana. Untunglah waktu itu ke sana lagi musim panas, jadi mendekati green canyon kita bisa liat sungai di sepanjang jalan warnanya beneran ijo. Rasanya udah pengen nyemplung ajah itu, kalo kata iklan-iklan online gitu sih 'as you seen on tv', mirip banget kaya yang di tipi..aaakkk mamahhh aku mau nyempluuuung.

*15 menit kemudian*

Rombongan udah siap dengan kostum basah-basahan, serta olesan sunblock (bho, mataharinya baru dicharge, panas bet). Jadi mekanismenya gini, kita beli tiket or daftar lah yaa ke tiket box perahu. Ntar dikasi  nomer antrian perahu, satu perahu maksimal diisi 5 orang plus mamang perahu sekaligus guidenya jadi 6, eh kemaren mamangnya gendut diitung 7 jadinya (may day may day, kapal oleng kapten). That's why jumlah peserta dibatasi kelipatan lima, akhirnya misteri ini terpecahkan juga (eh, ga misteri-misteri amat sih). Setelah nunggu sekitar 10 menit, akhirnya gw sama temen-temen dapet perahu..horeee


Suasana di jalur pemberangkatan dan kedatangan perahu
Langit biruuuu, awan putiiiiih, air hijaaauu
Here we are...akhirnya kita berayun2 di perahu. Setelah berjam-jam di jalan, dan panas2an di angkot, nyentuh air juga. Jangan disangka karena posisi deket dengan laut airnya bakal anget kaya aer laut, dingiiinnn. Perjalanan dengan perahu dari awal keberangkatan sampai spot nyemplung sekitar 15 menit. Kanan-kiri pohon, air ijo, angin sepoi-sepoi plus percikan air yang sampe ke kulit, bener-bener bikin pikiran jadi plooong banget. Gini nih kira-kira view yang bakal lo dapet sepanjang perjalanan.

Air ijooo
Sepanjang mata memandang, ijooo
Mulai masuk ke area goa
Nah, semua perahu bakal berenti di pintu goa ini. Eh, sebenernya ini goa apa bukan ya? yah pokoknya, suatu tempat semacam goa gitu tapi ga tertutup, tapi ada atapnya gitu, tapi begitu masuk sebelah sananya bolong ga ada atapnya (dikeplakin dari segala arah). So, mending datengin sendiri deh biar jelas, hehe.. 

Sampe sini ga mungkin lo ga pengen nyebur, warna ijonya ngegoda banget. Terus lo nyebur riez? ya iyalaahh. Dinginnya original, ga pake KW, sumpah, banget (iye gw lebay). Wanna prove? hampir semua gambar yang gw capture pake kamera water proof gw blur, kenapa? brrrrr..kedinginannnn, ngambil gambarnya jadi gemeterannn.


See, salah satu foto jepretan gw yang blur gara-gara kedinginan
Salah satu spot terkenal di Green Canyon ini adalah tebing batu buat loncat yang tingginya sekitar 7 meter, iyah 7 meter aja sodara-sodara. Tapi batu loncatan ini bener-bener dipake buat loncat yaa, bukan buat nyoba aja cari pengalaman sekitar 2-3 bulan trus resign karena dapet tempat kerja baru (laaahhh, buka batu loncatan itu maliiihhh!!). Next, untuk sampe di spot ini kita perlu berenang sekitar 50 meter. Ahsik berenang. Ga usah khawatir ga bisa berenang, kita dikasi pelampung kok jadi pasti ngapung, ya kecuali pelampungnya lo taro aja sih di kapal. Trus ada tali yang dibentangkan sepanjang aliran sungai, jadi kalo males berenang-renang lucu lo bisa pegangan tali sambil nyusurin sungai. 

Ini tebingnya, 7 meter aja loh
And the question is, lo loncat ga riez? Gw? ya engga laaahh, ga beraniiii. Hehe, sumpah kali ini beneran gw ga berani, belom cukup niatnya. Yaah ga anggap aja sebagai utang, so biar next time ada alesan buat ke sini lagi, 'kan gw belom loncat dari tebiiing', gituuuh..(ngeles aja terus kaya ojek).

Udah puas basah-basahan dan dingin-dinginan di sini, akhirnya kita balik ke perahu. Kelamaan antrian panjang bho. Udahan nih? pulang nih? ya ngga laah, petualangan belom selesai pemirsa, kita bakal menuju spot body rafting selanjutnya, Citumang River, ihiiiiyyy...

Citumang ini lokasinya sekitar 20-30 menit (lupa euy) dari Green Canyon. Yap, masih dalam kondisi basah-basahan, selamat datang masuk angin (cemilin tolak angin). Setelah turun angkot, perjalanan masih dilanjutkan dengan jalan kaki, yaah ga jauh sekitar 10-15 menit aja. Yang bikin lama yaa karena sambil jalan banyak berentinya sambil poto-poto.

Pasukan basah-basahan menuju Citumang
View kanan-kiri ke Citumang
Jadi ada apa aja di Citumang? ada air dooong, namanya juga sungai, hehe (dikeplak). Pertama nyebur, airnya masih cetek eh dangkal (kali ga ngerti cetek gitu). Ada goa beneran di sini, di dalemnya ada spot buat laoncat lagi, dengan catetan klo lo mau. Karena kali ini tingginya ga main-main, 12 meter aja sih (mati gue), trus lo loncat riez? ya ngga lah, yang 7 meter aja gw jiper apalagi yang 12 meter. Etapi jangan salah, gw loncat juga kok di dalem goa, batu loncatan ini ada versi ceteknya, ehem satu meter aja sih, ehehehe. Oiya ada satu mitosnya, kata pemandu kita klo cuci muka pake air di dalem goa bisa awet muda, ahsiiiikkk (telen sekalian sampe kembung). 

Lokasi di dalem Goa yang airnya bisa bikin awet muda, ihiy..
Setelah kembung-kembungan di dalem Goa, perjalanan selanjutnya adalah menyusuri sungai lewati lembah. Baru keluar dari goa langsung ketemu jeram yang yaah lumayan sih tingginya, 4 meter aja. Tapi lumayan juga lama mikirnya, loncat ngga loncat ngga loncat ngga loncat engg.. jeburrrrr (keburu dijorokin, kelamaan mikir).
Spot jeram loncatan kedua
View jeram dari bawah
Setelah nyemplung, kita nyusurin sungai lagi dong. Sumpah airnya dingiinn, enak, adem, bikin segerrr luar dalemm. Nah, setelah itu masih banyak spot-spot yang enak banget buat loncat. Pendek siih, tapi tetep aja seru (bilang aja ga berani kalo yang tinggi).

(masih) Spot buat loncat-loncatan
Daaann..setelah semua spot loncat-loncatan dan sungai yang berarus tadi, akhirnya kita sampe juga di sungai yang lebaarrr dan tenang arusnya. Pertama-tama sih asik, cuma kelamaan di air juga bikin gw pegel-pegel (dan masuk angin tentunya). Total waktu menyusuri Citumang ini sekitar 2 jam, total panjangnya berapa meter gw lupa, eh emang ga ngukurin juga sih. 
Spot akhir body rafting
Okeh, it's a wrap. Perjalanan di Green Canyon dan Citumang berakhir di Januariii (salah lagu woyy). Jadi gitu deh kira-kira seru-seruan main air di Green Canyon, sebenernya masih ada satu tempat lagi di pantai batu hiu. Tapi apa mau dikata, waktu udah kesorean banget dan ga sempet kesana.

Tenaaang, masih ada petualangan selanjutnya. Dilanjuuutttt? tariiiikkk...


Kamis, 02 Mei 2013

Hello universe

Say hi to the sky..

Say hi to the sea,
for all the matter i see..

Say hi to the forest,
when everything leaves me and moving so fast..

Say hi to the desert,
just taking care of my heart..

Say hi to the mountain,
won't feel the pain, while some bad memories still remain..

Say hi to the universe, this is your ambassador speaking :)

Selasa, 30 April 2013

So, sisanya apa?

Hello..diantara kesuntukkan nulis postingan jalan-jalan, ada baiknya gw intermezzo dikit. Btw intermezzo apa ya? Jadi intermezzo ini adalah salah satu klub bola yang berasal dari Italia, kostumnya item biru garis-garis, dan entah kapan terakhir dapet gelar (ditimpukkin supporter inter milan). Yowess, pokoknya selingan diantara topik traveling yang akhir-akhir ini happening banget. Btw happening apaan yah? (Oh, not again!!)

Jadi gini, tadi pagi dengan tanpa disangka dan tanpa dugaan sebelumnya. Temen gw cerita ngeliat orang yang mirip mantannya di lift, tapi itu orang diem aja kaya ga kenal. Akhirnya temen gw bingung, apa emang itu orang mirip mantannya, apa emang ga mirip tapi temen gw lupa muka mantannya. Nah, ini pertanyaan dia ke gw adalah, 'apa mungkin lupa sama muka mantan?'. Nah loh, pagi-pagi gw dapet pertanyaan kaya begini ya bingung. Disaat gw lagi mencerna telor dadar, sayur bayem, dan tempe goreng (menu sarapan gw tadi pagi) pertanyaan ini tentulah sangat menohok pencernaan gw. Eh, ngga juga sih, biar seru aja :D

Terus dengan bijak gw jawab, 'tergantung, yang nyisa diantara lo sama dia pas putus'. Nah loh, kenapa pake acara nyisa? So, i mean kalo perpisahan terjadi dengan baik-baik aja sih, ga bakalan lupa mukanya juga (biasanya loh), apalagi kalo saban hari lo masih stalking mukanye dimana-mana, ya iyalaaah gimana bisa lupa penampakkannya? Tapi kalo sebaliknya, boro-boro mau inget mukanya kaya gimana, denger orang nyebut namanya (padahal cuma sama nama) pastinya pengen ngelempar pake palu Thor, atau berharap itu orang ilang di ujung dunia, terus dehidrasi di gurun sahara, hilang di segitiga bermuda. 

Jadi kesimpulannya, temen gw lupa muka mantannya. Dan mungkin aja seeorang yang pernah begitu berarti buat kita, bisa kita lupain gitu aja penampakkannya kaya gimana. Menurut gw ada indikator gimana seseorang menyisakan sepotong dirinya di dalam kenangan kita ya cuma satu. Ketika keinget, ekspresi apa yang muncul dari kita? :( atau :)

Jadi, apa yang tersisa? 

Selasa, 19 Februari 2013

(masih) The Amazing Sawarna

Ehemm..check sound check sound? Okeeeh, lanjuttt...

Jadi setelah caving di Goa Lalay, spot selanjutnnya yang dikunjungin adalah Pantai. Kalo ga salah, namanya pantai pasir putih. Dari homestay deket koq, kita tinggal jalan kaki aja. Yatapi karena masih siang, siap-siap aja panasnya yang nyengat banget. Di sini mulai keliatan deh, rombongan kepisah-pisah. Ya namanya pesertanya bejibun, panitia pun terkesan cuek. Kalo ga karena tempatnya yang asik sih gw udah bete abis, makanya yang namanya jalan-jalan tuh ga semuanya sesuai sama yang kita harapkan, apalagi ngikut eo dan pesertanya banyak. Kalo orang sekitar ga asik, yowess kita bikin asik sendiri aja.

Btw, kaya gini nih penampakkan pantai Pasir putihnya...

Dari mulai mendung

Sampai cerah

Cerah Berawan

Sampe Kebangetan Cerahnya

Seperti di pantai pada pulau Jawa pada umumnya, di sini juga berjejer warung-warung sederhana yang jual makanan dan minuman. Standar sih, kepala eh kelapa muda sama indomie, hehehe..Berhubung udah makan siang, jadi cukup lah es kelapa muda bikin seger dan tambah kenyang, cuma 5000 aja. Bedanya, di sini kita sambil makan masih tenang, ga kaya di Anyer yang tiap 10 menit ada yang nawarin pijit ato temporary tato. Hehe..

Ah, candid ini

Nah, karena ini adalah pantai selatan. Jadi ciri khasnya adalah ombak yang guedeee. Jangan heran kalo akan terlihat banyak bule seliweran sambil bawa papan surfing. Emang ya, mereka tau aja ada pantai dengan ombak bagus, padahal gw aja yang orang sini baru tau ini pantai. Ga percaya ombaknya gede? Take a look at this...



Nah, satu yang kita lewatin di sini adalah ngga ke Tanjung Layar. Jadi ternyata ada satu spot di pantai sini yang punya karang gede banget dan bentuknya mirip layarnya kapal, makanya disebut tanjung layar. Kenapa kita ngga kesanaaaa? Ya karena kita ga tau, ga dikasi tau kalo mau bergerak ke sana. Hadeeuuh...
Yowess, lupakan kekecewaan satu ini. Masih ada waktu besok pagi buat explore yang lain.

Explore yang lain? Iya, menurut itinerary harusnya kita bakal ngunjungin yang namanya laguna pari. But hey, ternyata harusnya itu tempat dikunjungin pagi tadi, pas kita baru landing di sini. Dan karena telat berangkat ngaruh ke jadwal. Jadilah malem ini diputusin, besok yang mau ke Laguna Pari buat liat sunrise kesananya naik ojek, karena kita ga punya banyak waktu lagi kalo jalan kaki. Dan ojeknya bayar sendiri aja dong, gw sama temen gw udah males aja. Bukan karena males sama sunrise-nya, tapi males sama eo-nya. Mereka ngejelasin mekanismenya ke peserta ga friendly, plus pake bilang 'sunrise biasa aja sih. Lah kitanya kan jadi males juga, merekanya kaya males-malesan gitu. Jadi mending kita pake buat istirahat aja deeh, daripada bete nantinya. One thing, ternyata bukan cuma gw atau temen gw doang yang mnegeluhkan eo yang ga asik ini. Ternyata kebanyakan peserta pun berpendapat sama. Berkali-kali mereka ikutan acara model begini, tapi ga se-gagal ini dong. 

Next, udahan bete-beteannya. Pagi-pagi bangun tidur kita jalan aja lagi di pantai. Tenyata beneran asik tempatnya buatttt cari sarapan, hehehe. Angin pantai pagi beneran seger banget deh, sambil makan Indomie sama teh manis anget. 

Duduk santai di sini, enjoy the moment
Setelah sarapan (lagi), diputusin jam 10 kita bakal cao. Sebenernya bakal ada satu tempat lagi yang dikunjungin, Karang Taraje. Berhubung tempatnya yang lumayan jauh, jadi mending sekalian jalan pulang, biar ga bolak-balik dan makan waktu. Ternyata trek yang kita laluin itu luar biasa banget yah, yang kemaren turunan sekarang jadi tanjakan. Dan kita disuruh turun aja dong dari bis, takut ga kuat cyiiinn, mundur lagi ngeri abis.

Lumayan juga naeknya
Setelah naik bis sekitar setengah jam, akhirnya kita sampe juga di Karang Taraje. Daaan menurut gw, dari semua tempat yang gw datengin di Sawarna ini, karang taraje lah yang paling okeh. ga percaya? nih liat sendiri.

Karang Taraje, Sawarna

Karang Taraje, dari sisi yang beda
Di Karang Taraje ini juga ombaknya ga kalah gede. Di batu karang guede itu, ombak pada pecah mencar ke atas. Jadi kalo ga mau basah-basahan jangan terlalu explore deh mendingan (baca : pecicilan loncat sana-sini). Karena spot yang kita kira kering, dalam sekejap langsung *BYUUUURRR* kena ombak gede banget.

Kalo ini, diambil dari bawah

Ada pusaran di tengah-tengah
Gate to the sea
Jadi, demikianlah perjalanan yang lumayan jauh ke pantai selatan Jawa. TAPI MASIH BANTEN DOONG (tetep belom terima, udah sejauh itu masih Banten). Yang jalanannya lebih banyak yang rusak daripada yang bagusnya. Yang menurut gw lebih banyak 'gagal'nya, tapi ketolong dengan suasana Sawarna yang asik. Pantai di Desa yang masih tersembunyi, alami, jauh dari segala kemodernan kota (kecuali parabola sih). Salah satu indikatornya adalah lo ga bakal nemuin Alfamart atau Indomaret terdekat, hahaha (peluang bisnis, anyone?).

So, selamat nungguin trip report berikutnya. Mau kemana lagi kitaaaa??? (Keluarin Peta)