My page

Sepotong kenangan, selintas kegalauan, setumpuk kebahagiaan, sedikit kekecewaan. Tau pensieve di Harry Potter? Tempat menyimpan kenangan seseorang? And this is my Pensieve, enjoy :)

Jumat, 15 Februari 2013

Gerakan Bebas Sampah Pulau Kelor

Tenang, dunia ngga selebar daun kelor. Sering kan denger kata-kata itu? iya, maksudnya dunia itu ngga kecil, sempit, seiprit kaya daun kelor. Btw udah pernah liat daun kelor belom? Nih kaya gini bentuknya kalo mau liat, monggoooo...

Sumber : http://www.medicalera.com/3/25087/5-jenis-sayuran-indigenous-kaya-manfaat-2
Nah, postingan gw berikut ini ngga ada hubungannya sama pohon kelor atau pun daun kelor (digebukin). Tapi bakal nyeritain salah satu pulau di Kepulauan Seribu, Pulau Kelor. Jadi, menurut Wikipedia, Pulau Kelor dulunya dikenal dengan nama Pulau Kherkof. Pulau ini bearda pada gugusan kepulauan Seribu yang masih masuk di wilayah Provinsi DKI Jakarta. Di sini terdapat peninggalan Belanda berupa galangan kapal yang dibangun sama VOC. Gunanya, buat menghadapi serangan Portugis pada abad ke-17 (Sumber : Wikipedia).

So, what were we doing there? Jadi menurut penelitian, permukaan air laut yang terus naik karena Global Warming ato Pemanasan Global menyebabkan luas permukaan daratan semakin berkurang. Kalo pulau yang guede aja daratannya bisa berkurang, artinya pulau kecil bisa tenggelam. Seberapa besarnya sih pulau kelor ini? Kumpulin 500 orang aja disana, udah desek-desekan. Masih banyakan penumpang kereta kalo dikumpulin. So, gw dan temen gw ikutan lah GBS (Gerakan Bebas Sampah) yang dibikin sama SmarTrip. Kenapa dipilih Pulau Kelor? Satu, karena nilai sejarahnya. Sejarah? emang kenapa bersejarah? (yaelah, balik lagi, baca dong di atas). Dua, posisinya paling dekat dari Jakarta, jadi sampah warga Jakarta (ternyata) banyak buanget yang nyangkut di sini, ga kebayang deh segala macem bisa ketemu. Tiga, ga ada nomer tiga tuh cuma dua aja, ngapain baca sampe sini? hihihi (dikeplak berjamaah).

Meeting point kita adalah di pantai Kamal Muara. Dimana tuh? jujur gw juga dulu ga tau sama sekali itu di daerah mana, apalagi gw buta banget sama kawasan Jakarta Barat. Tapi setelah tau, akses kesana lumayan gampang koq, asal ngga musim banjir kaya sekarang aja. Paling gampang adalah naik bis apa pun jurusan Kali deres, turun aja di lampu merah cengkareng. Bisa juga naik bis Trans Jakarta jurusan Kali Deres, turun di shelter Rawa Buaya, dari situ jalan ke lampu merah. Nah sampe lampu merah kalo keabisan ongkos bisa ngamen-ngamen dulu lah, lumayan (plakk). Next, cari omprengan carry tujuan Kamal. Waktu itu sih ongkosnya 5000 aja, mudah-mudahan belom naek. Turun sampe mentok, sampe deh di pasar ikan kamal muara. Dari sini naek kapal sekitar 30 menit aja, deket kan? jadi kalo mau mabuk laut juga belom sempet, hehe. Ongkos sewa kapalnya berapa? Ngga tau deh, orang waktu itu kita gratisan (ealaahh..pantesan ikut).



Begitu mendarat di Pulau yang kecil itu, kira-kira beginilah penampakkannya

Penampakkan Pulau Kelor 



Udah sampe kan? mari kita pulang (dilelepin di laut). 



Mendarat di Pulau kelor, pasukan Bebersih langsung nyiapin peralatan perang, topi, kacamata item, sunblock, sarung tangan karet, dan plastik sampah. Karena ternyata bener aja dong itu sampah banyak banget yang nyangkut di pantainya.

Pasukan Gaya Dulu Sebelum Beraksi

Jadi mekanismenya gini, kita disebar di berbagai penjuru Pulau yang membentang melintasi garis Khatulistiwa dari Lintang Utara ke Lintang Selatan, dari Bujur Barat sampai Bujur Timur (etdahh lebay). Masing-masing orang dilengkapi sama plastik sampah yang guedee itu. Tapi jangan khawatir, sebentar aja masing-masing dari kita udah penuh plastik sampahnya, dan segera mengisi plastik-plastik sampah berikutnya. Ternyata emang lebih gampang ngisi plastik dengan sampah daripada ngisi hati yang baru tanpa ada sisa dari penghuninya yang lama. Laahh, malah curcol.

Daaannn, sumber utama sampah adanya di sini niihh...

Pusat Akumulasi Sampah di Pulau Kelor

Ternyata yah, yang namanya kerja bakti di Pantai itu perlu energi yang banyak banget. Lah orang santai2 aja kepanasan, apalagi sambil mungutin sampah, bopong-bopong plastik guede? Tapi demi menjaga kebersihan lingkungan (dan jalan-jalan gratis), kita pantang mnyerah. Yaah walaupun sekitar 15 menit sekali istirahat siihh.. hehe

Ngaso dulu komandaaaann
Sekitar satu jam kemudian, di bawah panasnya matahari yang makin nyolot, keringet udah bikin tanggul jebol saking deresnya, muka udah merah lewat dari medium menjelang well done (dikata steak kali), akhirnya pendapatan kita hari itu dikumpul jadi satu dan siap dibakar. Saking niatnya, kita ngumpulin ranting dan kayu bakar, terus gosok-gosokin kedua ranting sampai akhirnya tercipta percikan api. TAPI BOONG, huahahaha (dilempar sampah dari segala penjuru). Ngga koq, orang panitia udah bawa bensin, praktis dong ah, hehe..

Biar eksis, mari dipoto dulu
Panasss bosss...
Ini tumpukkannya di bawah udah banyak loh
Dan, setelah beberapa menit (lupa deh, udah lama), akhirnya tinggal sisa segini deh sampahnya. Waktunya kita jalan-jalaaannn..Mari kita explore keliling pulauuuuu...srttttt, udah kelar. Lah orang pulaunya seiprit doangan :)). 

Daaan inilah sisa-sisa sampahnya

Jadi, di awal tadi gw udah sebutin kalo di pulau kelor ini ada Benteng bikinan Belanda. Kira-kira begini deh poto bentengnya dari sisi belakang pulau. Wait, belakangnya pulau itu yang mana? Ya pokoknya bukan dari tempat kita landing deh, menurut gw itu sisi depannya #TeoriSukasuka
Benteng dari sisi belakang pulau
Nah klo ini view dari depan Benteng

Setelah puas jalan-jalan (baca : kepanasan) di Pulau Kelor, akhirnya kita pun meninggalkan Pulau Kelor untuk menuju ke Pulau Onrust. Lokasinya deketan sih, yaah kalo berenang kira-kira setengah jam lah (loe aja riz sama ubur-ubur!). Kalo pulau kelor ga ada penghuninya, di Pulau Onrust lumayan laah ada warung-warungnya, kita bisa makan siang, sholat, trus ngadem juga. Ternyata di Pulau ini dulunya bekas asrama Haji jaman Belanda. Waktu jamannya naik haji masih naek kapal laut sekitar 3-4 bulan. Selain itu di sini juga ada makam yang diduga adalah makamnya Kartosuwiryo, itu loh pemimpinnya DI/TII. Jadi, selain ngadem dan ngisi perut, di sini juga bikin kita lumayan melek sejarah, hehehe..Btw, maap yaa potonya ga ada, udah terlanjur cape gitu ceritanya.

Okeh, sekian dulu trip report yang tertunda hampir setaun ini. Yaah, ngumpulin niat nulisnya itu yang luamaaaa banget.

Pasukan GBS Pulau Kelor Pamiiittt


0 komentar:

Poskan Komentar